Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/10/2022, 07:02 WIB

KOMPAS.com - Bagi pencinta sejarah, mengunjungi tempat-tempat yang menyimpan jejak masa lalu bisa memberikan keseruan tersendiri.

Jika kamu salah satunya, mengunjungi beberapa tempat wisata sejarah saat tengah berada di Kabupaten Bangka Selatan, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung bisa jadi pilihan.

Baca juga: 8 Pantai Cantik di Bangka Selatan, Air Lautnya Masih Jernih

Berikut sejumlah tempat wisata sejarah di Bangka Selatan yang dapat kamu kunjungi.

Tempat wisata sejarah di Bangka Selatan

1. Mercusuar Pulau Besar

Di Pulau Besar terdapat sebuah mercusuar setinggi 72 meter di atas permukaan laut (mdpl) berdiri tegak dengan lima rumah di sekelilingnya.

Dikutip dari situs Tourism Information Center (TIC) Kabupaten Bangka Selatan, rumah-rumah tersebut sudah dipugar oleh Kementerian Perhubungan pada tahun 1973.

Baca juga: 9 Tempat Wisata di Bangka Tengah, Main ke Pantai dan Hutan Mangrove

Lokasi destinasi ini tepatnya berada di Desa Batu Betumpang, Kecamatan Pulau Besar, Bangka Selatan. Jaraknya cukup jauh dari pusat Kota Toboali atau sekitar 106 kilometer.

Mercusuar itu dibangun pada masa Kerajaan Belanda III atau di bawah kepemimpinan Eilliam Trie III tahun 1888, ketika periode tanam paksa.

Ketika itu, mercusuar tersebut dikenal sebagai rambu lalu lintas kapal laut karena posisi provinsi tersebut yang strategis, yakni ada di jalur utama lalu lintas kapal, serta penghubung laut Jawa dengan Selat Malaka dan Karimata, yakni bagian dari jalur Sutra.

Saat air laut sedang surut, mercusur di Pantai Besar bisa dicapai dengan berkalan kaki sekitar 200 meter dari bibir pantai.

2. Benteng Toboali

Benteng Toboali, Bangka Selatan.SHUTTERSTOCK/ARIE PRABOWO Benteng Toboali, Bangka Selatan.

Lokasi Benteng Toboali berada di Desa Tanjung Ketapang atau sekitar 1,5 kilometer saja dari pusat kota Toboali.

Benteng ini didorong menjadi salah satu destinasi unggulan Bangka Belitung.

Dikutip dari Kompas.com (29/09/2022), benteng yang diperkirakan dibangun tahun 1757 itu berdiri di atas perbukitan setinggi sekitar 12 meter. Benteng Toboali disebut dibangun untuk mengamankan pertimbangan timah ketika itu.

Banyak orang-orang Bangka dan etnis Tionghoa menyebutnya dengan nama Sabang atau Tanjung Sabang.

Baca juga: 6 Aktivitas di Pantai Tikus Emas Bangka, Paint Ball hingga Berkuda

Sejarawan Bangka Belitung Akhmad Elvian mengatakan,  pembangunan benteng dilakukan atas perintah Sultan Ahmad Najamuddin I.

Letak benteng disebut sangat strategis kala itu. Sebab, lokasinya berada di tanjung A Map of the Island of Banca by MH Court (1821), dalam peta Inggris.

Di benteng ini, menurut situs TIC Bangka Selatan, pengunjung bisa menikmati panorama Kota Toboali dan keindahan Pantai Nek Aji.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+