Kompas.com - 16/11/2022, 15:20 WIB

KOMPAS.com - Hari Rabu (16/11/2022) menjadi puncak kepulangan pemimpin negara G20 melalui Bandara I Gusti Ngurah Rai di Kabupaten Badung, Bali.

Adapun rentang kepulangan delegasi adalah sejak kemarin (15/11/2022) hingga 22 November mendatang. Untuk hari ini, Bandara Bali akan melayani sekitar 38 penerbangan VIP dan VVIP dalam waktu berdekatan. 

"Rabu 16 November 2022, Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali akan melayani sekitar 38 penerbangan VIP dan VVIP dalam waktu berdekatan," kata VP Corporate Secretary Angkasa Pura I, Rahadian D. Yogisworo, saat dihubungi Kompas.com, Rabu. 

Baca juga: 8 Hotel Mewah di Bali yang Disiapkan untuk Delegasi G20

Ia melanjutkan, penerbangan delegasi G20 itu khususnya akan sering pada rentang waktu pukul 14.00 hingga 20.00 Wita. 

Lebih lanjut, ia mengatakan, Angkasa Pura I sebagai pengelola Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali pada hari ini menerapkan pengaturan slot penerbangan di bandara tersebut, sebagai upaya untuk mengantisipasi kepadatan trafik.

"Kami juga turut mengimbau kepada para calon penumpang yang akan berangkat melalui Bandara I Ngurah Rai Bali di periode waktu tersebut untuk dapat memperhatikan dan mengantisipasi keberangkatan di jam-jam yang dimaksud," imbuh Rahadian.

Kepadatan penerbangan hari ini di Bandara Bali juga disampaikan oleh General Manager (GM) Bandara I Gusti Ngurah Rai, Handy Heryudhitiawan. 

"Penerbangan hari ini memang cukup padat untuk penerbangan VIP dan VVIP, baik kepala negara maupun kepala lembaga. Jadi satu negara tidak hanya bawa satu pesawat, tapi ada yang dua sampai tiga pesawat," kata Handy. 

Imbauan penumpang pesawat di Bali saat G20

Oleh karena itu, ia memberikan beberapa imbauan bagi penumpang yang akan menggunakan Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali, terutama untuk keberangkatan. 

1. Berangkat lebih awal

Untuk calon penumpang yang ingin berangkat dari Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali, kata Handy, pihaknya mengharapkan agar dapat menuju bandara lebih awal.

"Karena menyesuaikan dengan kondisi traffic dan arus lalu lintas di Bali, di beberapa tempat bisa jadi akan ada penutupan karena ada delegasi yang lewat situ," ujar Handy.

Baca juga: Produk UMKM Mejeng di G20, dari Anyaman hingga Songket

Ia menyampaikan bahwa sama seperti semalam, saat acara gala dinner dilangsungkan di Garuda Wisnu Kencana (GWK), rekan-rekan di penerbangan juga membutuhkan waktu tiba di bandara lebih lama dari biasanya. 

"Tapi semalam saya cek juga di lapangan, Alhamdulillah lancar, semuanya dalam keadaan kondusif," imbuh dia. 

2. Beri jarak waktu lebih lama

Mengingat kondisi jalan yang tidak menentu, Handy juga menyarankan agar calon penumpang bisa memberikan jarak waktu di perjalanan sebelum berangkat naik pesawat. 

"Menyesuaikan saja, misal dari jadwal biasanya bisa sampai ke bandara 1-2 jam, baiknya ditambahkan," pesan Handy. 

Sebab, ia bercerita dari pengalaman sebelumnya melakukan simulasi dengan rekayasa lalu lintas sebelum KTT G20. Dengan kepadatan traffic, dari arah selatan Bali menuju ke Kelan (Tuban, Kuta, Kabupaten Badung) membutuhkan waktu tambahan sekitar 30 menit karena adanya pengalihan. 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.