Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/11/2022, 18:25 WIB
Penulis Ulfa Arieza
|

KOMPAS.com - Harga kamar hotel saat ramai pengunjung (high season) mengalami kenaikan sebesar 15 persen dibandingkan saat sepi pengunjung (low season). High season biasanya terjadi saat musim liburan. 

Fakta tersebut terungkap dari riset yang dilakukan Online Travel Agent (OTA), Pegipegi

Baca juga: Kapan Waktu Terbaik Pesan Kamar Hotel agar Dapat Harga Murah?  

Vice President of Commercial and Marketing Pegipegi, Ryan Kartawidjaja mengatakan, harga kamar hotel jauh lebih murah pada saat low season karena pihak hotel berusaha menarik minat akibat sepinya pengunjung. 

“Pada low season, masyarakat cenderung tidak bepergian, sehingga destinasi menjadi lebih sepi dibandingkan pada high season yang diwarnai momen liburan, seperti liburan sekolah, Lebaran, Natal dan tahun baru,” kata Ryan dikutip dari keterangan resmi Pegipegi, Rabu (16/11/2022). 

Baca juga: 7 Hotel Murah Dekat Bundaran HI untuk Tahun Baruan, Cuma Rp 100.000-an

Ilustrasi hotel.SHUTTERSTOCK/Chinnapong Ilustrasi hotel.

Menjelang akhir tahun 2022, Ryan memperkirakan tren traveling di Indonesia makin tumbuh. 

Ia menilai minat traveling masyarakat masih tinggi di tengah pandemi Covid-19, ketidakpastian ekonomi global, konflik di sejumlah negara, hingga kenaikan harga BBM. 

“Sejak Mei 2022, Pegipegi mencatat peningkatan tren yang signifikan untuk pemesanan akomodasi. Jumlah transaksi dan pengunjung telah berkembang berkali lipat terhitung dari Februari 2022,” tuturnya.

Baca juga: 8 Hotel Mewah di Bali yang Disiapkan untuk Delegasi G20

Metode riset

Dalam riset ini, Pegipegi mengolah data nilai median harga hotel mitra yang tersebar di 19 wilayah populer Indonesia. Meliputi akomodasi non-bintang (seperti guest house, homestay, villa) serta hotel bintang 1 hingga bintang 5.

Baca juga: Perbedaan Kamar Standard dan Deluxe di Hotel, Jangan Sampai Keliru

Ketika menginap bersama bayi, jangan pesan kamar yang sempit. Pastikan memilih kamar yang lebih luas.SHUTTERSTOCK/Monkey Business Images Ketika menginap bersama bayi, jangan pesan kamar yang sempit. Pastikan memilih kamar yang lebih luas.

Data nilai median yang diambil terdiri dari harga hotel saat low season (periode Februari-April dan September-Oktober) dan high season (periode liburan sekolah, liburan Lebaran, liburan Natal dan Tahun Baru). 

Hasil pengumpulan data diolah dan dibandingkan dalam beberapa kategori. Meliputi, geografis, jenis akomodasi, dan rentang harga.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Ilustrasi hotel.shutterstock.com/Pattier_Stock Ilustrasi hotel.

Harga kamar hotel di Yogyakarta naik paling tinggi

Secara wilayah, harga kamar hotel di Yogyakarta tercatat naik paling tinggi saat high season, sebesar 36 persen. 

Sebaliknya, harga kamar hotel di Jakarta mengalami perubahan terendah pada high season, sebesar 9 persen.

Baca juga: Hotel Murah Dekat Malioboro untuk Tahun Baruan, di Bawah Rp 200.000

Ilustrasi resepsionis hotel.PEXELS/ANDREA PIACQUADIO Ilustrasi resepsionis hotel.

Dari jenis akomodasi, hotel bintang 2 mengalami kenaikan harga cukup tinggi saat high season, sebesar 26 persen. 

Sedangkan hotel bintang 3 mengalami perubahan harga yang terendah, yakni sebesar 13 persen.

Pegipegi mengungkapkan, saat low season hotel bintang 2 di Palembang memiliki nilai median harga paling murah, yaitu Rp182.274. 

Sementara itu, hotel bintang 5 di Bali menjadi akomodasi paling mahal saat low season, dengan nilai median harga hotel sebesar Rp4,73 juta.

Baca juga: 7 Tips Mencari Promo Hotel Agar Liburan Lebih Hemat 

Pada high season, hotel bintang 1 di Medan memiliki nilai harga median termurah yakni Rp223.340. 

Sedangkan hotel bintang 5 di Bali lagi-lagi cenderung memiliki nilai paling tinggi dengan harga median Rp5,41 juta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+