Kompas.com - 18/11/2022, 13:29 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Wisatawan yang mengunjungi Pantai Kukup di Tanjungsari, Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), untuk sementara tidak bisa ke gardu pandang puncak Pulau Jumino.

Sebab, lokasi tersebut akan digunakan untuk olah tkp (tempat kejadian perkara) dan rekontruksi kasus pembunuhan terhadap warga Purworejo berinisial RN yang terjadi beberapa waktu lalu, dilaporkan oleh Kompas.com, Kamis (17/11/2022).

Baca juga:

"Iya ditutup, sejak tersangka tertangkap tanggal 15 (Selasa (15/11/2022))," kata Kapolsek Tanjungsari AKP Wawan Anggoro saat dihubungi Kompas.com melalui telepon, Jumat (18/11/2022).

Dari pengamatan Kompas.com di lokasi, terlihat garis polisi dan bambu penutup sebagai pembatas. Penutupan sementara ini, kata Wawan, akan dilakukan secepatnya.

Baca juga: 5 Pantai di Gunungkidul untuk Snorkeling, Airnya Masih Jernih

"Kelihatan secepatnya kok, karena di sana kan tempat wisata. Kasihan," kata dia.

Kawasan gardu pandang kerap dikunjungi wisatawan

Jalan menuju gardu pandang pantai Kukup, Tanjungsari, Gunungkidul lokasi pembunuhan wanita hamil ditutup sementara. Jumat (18/11/2022)KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO Jalan menuju gardu pandang pantai Kukup, Tanjungsari, Gunungkidul lokasi pembunuhan wanita hamil ditutup sementara. Jumat (18/11/2022)

Koordinator Satlinmas Rescue Istimewa Wilayah Operasi II Pantai Baron, Marjono, mengatakan, kawasan gardu pandang tersebut banyak dikunjungi wisatawan.

"Dulu tidak ada jembatannya itu, dan karena jadi obyek wisata, dibuat jembatan semi permanen oleh masyarakat. Setelah itu dari Pemkab (Pemerintah Kabupaten) dibangun permanen, begitu pula dengan gardu pandangnya itu," terangnya.

Baca juga: Libur Akhir Tahun Jadi Harapan Gunungkidul Naikkan Kunjungan Wisatawan

Selain tempat wisata, gardu pandang tersebut menurutnya kerap digunakan sebagai tempat terapi anak yang menderita asma. 

"Kalau ada anak, balita, bahkan tidak hanya balita menderita penyakit asma itu kebanyakan pagi-pagi sekali saat subuh diajak ke Pulau Jumino. Karena di sana udaranya masih segar kemudian ada uap air laut yang kadar garamnya sangat tinggi," kata Marjono.

Ia menjelaskan, ada cerita turun-temurun yang beredar di masyarakat terkait gardu pandang ini.

Baca juga: 5 Tempat Nikmati Sunset di Gunungkidul, Ada Pantai Wediombo

"Sesuai informasi simbah-simbah kita, pulau itu ada makna tersendiri. Dulu ada seorang putra bayan atau dukuh itu setiap hari menangis dari pagi sampai malam," kata dia.

Kemudian bayan itu mengajak anaknya ke Pantai Kukup, dan anak itu akhirnya berhenti menangis. Anak tersebut, lanjutnya, bernama Jumino. Oleh sebab itu, pulau tersebut pun dinamai Pulau Jumino.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.