Kompas.com - 20/11/2022, 22:38 WIB
Penulis Ulfa Arieza
|

 

KOMPAS.com - Candi Prambanan merupakan komplek candi Hindu terbesar dan termegah di Indonesia. Lokasinya berada di Desa Prambanan yang berada di perbatasan dua wilayah yakni Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dan Jawa Tengah. 

Sejarah Candi Prambanan berkaitan dengan Kerajaan Mataram Kuno atau Kerajaan Medang yang berdiri di Jawa Tengah pada abad ke-8. Namun, pusat kerajaan pindah ke Jawa Timur sekitar abad ke-10. 

Baca juga: 7 Hotel Dekat Candi Prambanan, Mulai Rp 100.000-an

Namun, masih ada masyarakat yang mengira bahwa sejarah Candi Prambanan berkaitan dengan legenda Roro Jonggrang dan Bandung Bondowoso. Padahal, kisah Roro Jonggrang dan Bandung Bondowoso tersebut merupakan dongeng dari masyarakat lokal. 

Baca juga: Jangan Keliru, Ini Beda Sejarah dan Legenda Candi Prambanan

Candi Prambanan, merupakan salah satu peninggalan Kerajaan Mataram Kuno. DOK. borobudurpark.com Candi Prambanan, merupakan salah satu peninggalan Kerajaan Mataram Kuno. DOK. borobudurpark.com

Sejarah Candi Prambanan

Lantas, bagaimana sebetulnya sejarah Candi Prambanan? Berikut ulasannya seperti dirangkum Kompas.com

Mengutip situs Balai Pelestarian Cagar Budaya Daerah Istimewa Yogyakarta, hingga saat ini belum diketahui secara pasti sosok di balik berdirinya Candi Prambanan.

Adapun sejarah Candi Prambanan yang tertulis saat ini, merupakan interpretasi atau penafsiran para ahli dari prasasti siwagrha yang berangka tahun 778 caka atau 856 masehi.

Baca juga: Harga Tiket Candi Prambanan 2022 dan Cara Beli Online 

Ahli sejarah J.G de Casparis menafsirkan prasasti siwagrha tersebut. Casparis menafsirkan bahwa prasasti dalam siwagrha disebutkan seorang tokoh bernama Raja Jatiningrat, dari Kerajaan Mataram Kuno. 

Sosok Raja Jatiningrat ini, diidentifikasikan sebagai Rakai Pikatan Dyah Saladu atau Rakai Pikatan. Oleh sebab itu, para ahli menduga pembangunan Candi Prambanan dimulai pada masa kepemimpinan Rakai Pikatan. 

Baca juga: 5 Aktivitas Seru Campervan Nuvantara, Bisa Lihat Bintang di Prambanan

Relief di Candi Prambanan.SHUTTERSTOCKJOHAN WAHYUDI Relief di Candi Prambanan.

Rakai Pikatan adalah raja keenam Kerajaan Mataram Kuno yang berasal dari Wangsa Sanjaya. Rakai Pikatan memerintah sekitar tahun 840- 856 masehi. 

Prasasti siwagrha juga menyebutkan bahwa ada pembangunan candi besar untuk memperingati kemenangan Rakai Pikatan, yang kemudian dikaitkan dengan Candi Prambanan.

Kemudian, pembangunan candi Hindu tersebut disempurnakan dan diperluas oleh Raja Lokapala dan Sri Maharaja Dyah Balitung Maha Sambu. 

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.