Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 21/11/2022, 18:06 WIB

KOMPAS.com - Setelah beberapa bulan ditutup untuk revitalisasi, Taman Mini Indonesia Indah (TMII) di Jakarta Timur kembali buka untuk masyarakat umum.

Pembukaan dilakukan dalam uji coba terbatas yang dimulai sejak Minggu (20/11/2022). Selama masa uji coba ini, kuota pengunjung dibatas 5.000 orang per hari.

Memiliki wajah dan konsep baru, TMII ditata dengan lebih apik. Tidak hanya pemugaran bangunan, PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko (PT TWC) sebagai pengelola menyebut TMII kini jadi lebih ramah publik dan lingkungan.

Baca juga:

Sebab, dua di antara empat pilar pengelolaan TMII saat ini adalah Inclusive dan Green.

Pilar Inclusive artinya lebih banyak ruang publik untuk komunitas. Sedangkan Green selaras dengan TMII yang berkontribusi mengurangi emisi sekaligus menyuplai oksigen di kawasannya.

Ini sejalan dengan visi revitalisasi menerapkan 70 persen wilayah TMII jadi zona hijau dan sisanya zona bangunan.

Pintu masuk dan area parkir TMII

Saat Kompas.com berkunjung pada hari pertama pembukaan, Minggu (20/11/2022), akses masuk ke TMII yang dibuka hanya pintu 3, dari yang sebelumnya pintu 1.

Antrean kendaraan roda dua maupun roda empat terlihat mengular, menunjukkan antusias pengunjung yang luar biasa.

Wajah baru wisata TMII yang mulai dibuka kembali pada hari ini, Minggu (20/11/2022). Pengunjung tampak mulai memadati tempat wisata tersebut setelah beberapa waktu sempat ditutup karena revitalisasi. Kompas.com/Annisa Ramadani Siregar Wajah baru wisata TMII yang mulai dibuka kembali pada hari ini, Minggu (20/11/2022). Pengunjung tampak mulai memadati tempat wisata tersebut setelah beberapa waktu sempat ditutup karena revitalisasi.

Dari pintu masuk, terlihat banyak petugas TMII yang melakukan pengecekan tiket online kepada pengunjung. 

Selama masa uji coba, sesuai konsep yang diangkat TMII baru, zona hijau menjadikan pengunjung yang membawa kendaraan harus memarkirnya di gedung elevated parking.

Baca juga: Pengunjung Padati TMII yang Buka Lagi, Tiket Habis sampai Putar Balik

Setelah itu, pengunjung tidak boleh naik kendaraan bermotor dan hanya boleh berjalan kaki, naik sepeda, atau naik shuttle bus. 

Kendaraan keliling atau odong-odong ini berupa bus listrik yang bebas emisi dan gratis. Untuk bisa naik, wisatawan bisa mengantre di halte yang sudah disediakan.

Sejauh ini, terdapat sekitar 10 bus listrik yang disediakan oleh pengelola TMII untuk melayani mobilitas pengunjung.

Suasana TMII saat hari pertama pembukaan uji coba terbatas, Minggu (20/11/2022).KOMPAS.com/FAQIHAH MUHARROH ITSNAINI Suasana TMII saat hari pertama pembukaan uji coba terbatas, Minggu (20/11/2022).

Kendaraan berwarna merah ini ditandai dengan nomor yang menunjukkan arah pergerakan mereka.

Odong-odong nomor 1-5 hanya berkeliling di area elevated parking menuju gedung pengelola TMII, lalu akan berbalik lagi menuju area elevated parking.

Sementara bagi pengunjung yang hendak berkeliling dari anjungan satu ke anjungan lainnya, bisa menggunakan odong-odong nomor 6-10.

Baca juga: Pengunjung TMII Soroti Odong-odong Gratis: Belum Ramah Lansia-Anak, Jumlahnya Sedikit

Dari pantauan Kompas.com, arus antrean shuttle bus hari pertama masih belum rapi. Sebagian besar pengunjung mendahului antrean dan tidak menunggu di halte, sementara itu hanya ada satu petugas yang mengatur kedatangan bus listrik.

Jalan yang tertata dan lebih rapi di TMII

Agak berbeda dari situasi kepadatan di area pintu masuk menuju tempat parkir, wisatawan lebih bisa menikmati wajah baru TMII saat sudah masuk ke area bagian dalam.

Area jalan dan anjungan di TMII yang sudah dipoles lebih apik setelah revitalisasi. KOMPAS.com/FAQIHAH MUHARROROH ITSNAINI Area jalan dan anjungan di TMII yang sudah dipoles lebih apik setelah revitalisasi.

Pembatasan kuota kunjungan per hari dan luasnya wilayah TMII membuat suasana di bagian dalam terasa lebih lega.

Pengunjung bisa leluasa bergerak, meski di beberapa wahana seperti salah satunya kereta gantung, memang ada antrean panjang. 

Adapun hal yang diamati berubah, termasuk adanya petunjuk jalan dan arah yang lengkap, sehingga bisa memudahkan pengunjung untuk menjelajahi TMII.

Baca juga: Museum Batik Indonesia TMII, Punya Koleksi 860 Kain Batik Seluruh Negeri

Baca juga: Hari Pertama Uji Coba Pembukaan TMII Wajah Baru Dinilai Kacau

Selain itu, jalanan di bagian dalam terasa lebih tertata dengan trotoar yang rapi. Tepiannya menjadi lebih hijau dengan tanaman atau pepohonan, juga tanah untuk resapan air juga menjadi lebih banyak.

Ketiadaan kendaraan juga membuat udara di sepanjang jalan terasa bebas dari asap polusi, meski terik matahari cukup menyengat para pejalan kaki saat siang hari. 

Kondisi danau dan anjungan di TMII

Perjalanan berlanjut ke area Danau Archipelago, salah satu spot ikonik di TMII. Dari atas danau, dapat terlihat gundukan tanah menyembul dari air yang membentuk miniatur provinsi di Indonesia. 

Wajah baru Danau Archipelago TMII setelah revitalisasiKOMPAS.com/FAQIHAH MUHARROROH ITSNAINI Wajah baru Danau Archipelago TMII setelah revitalisasi

Kawasan danau menjadi sangat instagramable karena ditata dengan apik dan rapi, dilengkapi tanaman dan jalan yang menjadi track untuk pejalan kaki (pedestrian). Pulau-pulaunya juga tidak lagi berantakan seperti endapan lumpur, sebelumnya. 

Baca juga: Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Tidak jauh dari danau, ada menara pandang yang kini bernama Menara Pandang Saujana. Meski belum sempat naik ke atas, dari kejauhan bisa terlihat bahwa menara pandang ini punya desain yang modern dan mencolok. 

Sementara itu, secara umum kondisi anjungan provinsi juga terlihat cantik dan segar dengan polesan seperti cat baru atau perbaikan lainnya. Sejumlah anjungan juga tampak sedang menggelar acara, terlihat dari panggung serta adanya suara musik meriah.

Trem mover di TMII yang belum beroperasi sepenuhnya. KOMPAS.com/FAQIHAH MUHARROROH ITSNAINI Trem mover di TMII yang belum beroperasi sepenuhnya.

Di anjungan Sumatera Barat, anak-anak kecil berlarian sambil bermain pesawat terbang atau layang-layang. Orang tua dan muda-mudi juga tampak sedang duduk santai sambil makan atau mengobrol di selasar anjungan. 

Banyak juga yang membuat konten foto ataupun video berlatar belakang rumah tradisional di anjungan, ada pula yang menggelar tikar sambil piknik di rerumputan. 

Baca juga: Trem Mover Hadir di TMII, Gantikan Kereta Layang Aeromovel

Namun, dari pengamatan Kompas.com, masih ada sebagian kecil wahana yang belum benar-benar difungsikan, seperti misalnya trem mover Garuda Kencana. 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lokasi Syuting MV Sugar Rush Ride TXT di Bali, Pantai hingga Savana 

Lokasi Syuting MV Sugar Rush Ride TXT di Bali, Pantai hingga Savana 

Jalan Jalan
Museum De Javasche Bank Surabaya: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Museum De Javasche Bank Surabaya: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
Kharisma Event Nusantara dan Sportive 2023 Resmi Diluncurkan Hari Ini

Kharisma Event Nusantara dan Sportive 2023 Resmi Diluncurkan Hari Ini

Travel Update
Ada Kereta Panoramic, Menhub: Tidak Usah Jauh-jauh ke Swiss

Ada Kereta Panoramic, Menhub: Tidak Usah Jauh-jauh ke Swiss

Travel Update
Kereta Panoramic: Jadwal, Rute Lengkap, dan Harga Tiket

Kereta Panoramic: Jadwal, Rute Lengkap, dan Harga Tiket

Travel Tips
Serunya Ikut Dinas Rahasia di Museum Taman Prasasti Jakarta

Serunya Ikut Dinas Rahasia di Museum Taman Prasasti Jakarta

Jalan Jalan
Kereta Panoramic Hadir Lagi, Kini Ada 2 Rute Baru

Kereta Panoramic Hadir Lagi, Kini Ada 2 Rute Baru

Travel Update
Serunya Keliling Osaka Naik Bus Amfibi, Menyusuri Sungai Okawa

Serunya Keliling Osaka Naik Bus Amfibi, Menyusuri Sungai Okawa

Jalan Jalan
6 Fakta Kereta Api Pertama di Sulawesi, Lewati 16 Tempat Wisata

6 Fakta Kereta Api Pertama di Sulawesi, Lewati 16 Tempat Wisata

Jalan Jalan
Situ Cipondoh Tangerang: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Situ Cipondoh Tangerang: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
Hari Ini, Lion Air Buka Penerbangan Umrah Balikpapan-Madinah

Hari Ini, Lion Air Buka Penerbangan Umrah Balikpapan-Madinah

Travel Update
Tjong A Fie Mansion, Rumah Megah Saudagar China yang Jadi Tempat Wisata di Kota Medan

Tjong A Fie Mansion, Rumah Megah Saudagar China yang Jadi Tempat Wisata di Kota Medan

Jalan Jalan
9 Larangan di Solo Safari, Ketahui Sebelum Berkunjung

9 Larangan di Solo Safari, Ketahui Sebelum Berkunjung

Travel Tips
Kereta Panoramic Beroperasi Lagi Februari 2023, Ini Jadwalnya

Kereta Panoramic Beroperasi Lagi Februari 2023, Ini Jadwalnya

Travel Update
Bertualang bareng Doraemon dan Nobita di Universal Studios Jepang, Mulai 23 Februari 2023

Bertualang bareng Doraemon dan Nobita di Universal Studios Jepang, Mulai 23 Februari 2023

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+