Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengintip Pembuatan Pempek Palembang di Kampung Tanggo Rajo

Kompas.com - 25/11/2022, 08:31 WIB
Nabilla Tashandra

Editor

PALEMBANG, KOMPAS.com - Salah satu sisi yang menarik untuk dieksplorasi ketika mengunjungi Palembang adalah Kampung Tanggo Rajo alias kampung pempek di Kelurahan 7 Ulu, Kota Palembang.

Jika berangkat dari arah pelataran Benteng Kuto Besak (BKB) kita perlu menyeberangi Sungai Musi sekitar 5 menit menggunakan perahu ketek atau speed boat.

Baca juga: Merasakan Sensasi Santap Pempek di Warung Apung Palembang

Di perjalanan singkat tersebut, kita bisa berpose di atas kapal dengan latar Jembatan Ampera.

Dermaga Benteng Kuto Besak (BKB), titik keberangkatan menuju Kampung Tanggo Rajo, Kota Palembang.KOMPAS.com/NABILLA TASHANDRA Dermaga Benteng Kuto Besak (BKB), titik keberangkatan menuju Kampung Tanggo Rajo, Kota Palembang.

Belum lama ini, Tim Merapah Trans-Sumatra 2022 Kompas.com sempat mampir ke rumah salah seorang warga yang juga berjualan pempek di BKB, Cek Merry.

Wangi khas ikan langsung menyambut ketika kami melangkah masuk ke dapur mungil Cek Merry.

Baca juga: 25 Tempat Wisata di Palembang, Cocok untuk Liburan

Ketika kami tiba, tangan Cek Merry yang terampil tengah membalut tahu dengan adonan untuk membuat pempek tahu.

"Ada tekwan, model, pempek sate, telor, keriting, kapal selam," katanya di sela membuat pempek sambil menunjukkan beberapa pempek yang sudah selesai digoreng.

Pempek Cek Merry saat baru diangkat.KOMPAS.com/NABILLA TASHANDRA Pempek Cek Merry saat baru diangkat.

Menurutnya, pempek kapal selama adalah jenis yang selalu didahului karena lebih gemuk sehingga butuh waktu lebih lama untuk matang.

Setelah itu, ia akan menggoreng jenis pempek lainnya, seperti kapal selam kecil, keriting, batangan (lenjer), dan lainnya.

Pempek tekwan, kata dia, adalah yang paling rumit karena bentuknya yang kecil.

"Kecil-kecil jadi bikinnya satu, satu, satu," tuturnya.

Baca juga: 6 Area Wisata di Jembatan Ampera Palembang, Mampir Warung Terapung

Sembari mencelupkan adonan pempek ke wajan dan meniriskan yang sudah matang, Cek Merry mengatakan, ada tiga jenis ikan yang digunakannya untuk membuat pempek, yakni kakap putih, kakap abang, dan kakap hitam.

Tidak ada perbedaan rasa dari ketiga jenis ikan tersebut, kecuali dari warna yang sedikit berbeda.

"Kakap abang memamg agak abang (merah), kalau kakap hitam pempeknya agak hitam. Cuma rasanya sama," ucap Cek Merry.

Baca juga: 6 Oleh-oleh Khas Palembang untuk Pencinta Makanan Manis

Cek Merry juga mengatakan tidak menggunakan bahan pemutih makanan untuk pempeknya. Untuk itu, pempek buatannya tidak terlalu awet jika disimpan di luar ruangan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com