Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/11/2022, 12:11 WIB
Penulis Ulfa Arieza
|

KOMPAS.com - Wisata indoor atau dalam ruangan menjadi pilihan tepat untuk berlibur di musim hujan. Jadi, meskipun Indonesia tengah memasuki musim hujan, wisatawan bisa tetap berlibur dengan nyaman. 

Hampir setiap kota di Indonesia memiliki tempat wisata indoor, termasuk Yogyakarta. Kota Gudeg ini memiliki sejumlah tempat wisata indoor yang bisa dikunjungi saat musim hujan. 

Wisata indoor di Yogyakarta berupa museum, tempat edukasi, pertunjukkan dalam ruangan, dan sebagainya.

Baca juga: 5 Wisata Yogyakarta yang Tidak Perlu Lewat Macetnya Bukit Bintang

Wisata indoor Yogyakarta

Kompas.com telah merangkum wisata indoor di Yogyakarta yang bisa dikunjungi saat musim hujan sebagai berikut. 

Baca juga: 5 Juta Wisatawan Kunjungi Kota Yogyakarta hingga Oktober 2022

1. Taman Pintar 

Taman Pintar merupakan wisata edukasi bagi para pelajar. Mengutip situs Taman Pintar Yogyakarta, disebut Taman Pintar karena para siswa dapat leluasa memperdalam materi-materi pelajaran sekaligus berwisata.

Mayoritas wahana edukasi di Taman Pintar berada di dalam ruangan, sehingga pengunjung tetap aman dari guyuran hujan. 

Sejumlah zona yang dapat dikunjungi mulai dari zona pengolahan sampah, wahana bahari, science theater, playground, zona perpustakaan, kampung kerajinan, gedung PAUD, planetarium, gedung kotak, dan gedung oval.  

Lokasi Taman Pintar cukup strategis karena dekat dengan tempat wisata lainnya, yakni Jalan Malioboro, Titik Nol Kilometer Yogyakarta, dan Benteng Vredeburg. Tepatnya berada di Jalan Panembahan Senopati Nomor 1-3, Yogyakarta. 

Baca juga: Ngabuburit Sambil Belajar Tentang Panas Bumi di Taman Pintar

Taman Pintar, YogyakartaDok. https://tamanpintar.co.id/ Taman Pintar, Yogyakarta

2. Ullen Sentalu Museum 

Museum ini berisi koleksi benda peninggalan Kerajaan Mataram Islam. Selain menampilkan kebudayaan masa Kerajaan Mataram Islam, Museum Ullen Sentalu juga menampilkan kehidupan para bangsawan di masa Kasunanan Surakarta, Kasultanan Yogyakarta, Praja Mangkunegaran, dan Kadipaten Pakualaman.

Mengutip Kompas.com (4/5/2022), nama Ullen Sentalu diambil dari falsafah bahasa Jawa, yakni ulateng blencong sejatine tataraning lumaku. Falsafah tersebut berasal dari lampu minyak, yang memberikan penerangan saat pertunjukan wayang kulit (blencong)

Sejumlah koleksi yang dipamerkan pada museum ini antara lain gamelan, lukisan, arca, batik, dan sebagainya. Semua koleksi berada di dalam ruangan, sehingga pengunjung bisa menikmati pameran di Ullen Sentalu Museum tanpa khawatir kehujanan. 

Lokasinya berada di Jalan Boyong, Kaliurang, Kecamatan Pakem, Kabupaten Sleman, Yogyakarta. 

Baca juga: Wisata di Sleman, Keliling Candi hingga Pergi ke Museum Ullen Sentalu

Taman di Museum Ullen Sentalu.KOMPAS.COM/FITRI PRAWITASARI Taman di Museum Ullen Sentalu.

3. Museum Dirgantara Yogyakarta

Jika ingin berlibur sekaligus mengedukasi anak-anak, maka wisatawan bisa berkunjung ke Museum Dirgantara Yogyakarta. 

Mengutip laman Visiting Jogja Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta, museum ini memiliki nama lengkap Museum Pusat TNI Angkatan Udara Dirgantara Mandala (Muspusdirla), namun lebih dikenal dengan nama Museum Dirgantara Yogyakarta atau Museum Pesawat Terbang. 

Menempati area seluas 12.000 meter persegi, museum ini memamerkan 61 koleksi pesawat terbang.

Koleksi pesawat terbang tersebut, dulu pernah ikut menjaga wilayah udara  Indonesia. Selain koleksi pesawat terbang, pengunjung juga bisa melihat koleksi pakaian peninggalan pahlawan nasional dari TNI Angkatan Udara, serta diorama pembentukan dan peran TNI Angkatan Udara. 

Lokasinya berada di komplek Pangkalan Udara Adisutjipto Yogyakarta.

Baca juga: Ternyata Tidak Ada Penyebutan Kecamatan di Yogyakarta

Museum Dirgantara, Yogyakarta.Shutterstock/Danzvantyo Museum Dirgantara, Yogyakarta.

4. Museum Gunung Merapi 

Museum Gunung Merapi bertujuan untuk memberikan informasi seputar gunung api, khususnya Gunung Merapi. 

Mengutip dari laman resminya, wisatawan bisa mengamati berbagai tipe gunung api di dunia, beserta letusannya. Selain itu, pengunjung bisa melihat artefak dari letusan Merapi 2006, berupa bangkai sepeda motor, alat-alat rumah tangga, serta foto-foto erupsi Gunung Merapi pada 2010. 

Adapula foto-foto erupsi gunung api di luar negeri, seperti Chili, Italia, Hawai, AS, dan sebagainya. 

Museum yang diresmikan pada 2009 lalu ini berada di Jalan Kaliurang Km. 22, Banteng, Hargobinangun, Pakem, Sleman. 

Baca juga: Restoran Tepi Sawah di Yogyakarta, Bersantap Sambil Nikmati Suasana Desa

Museum Gunung Merapi, YogyakartaDok. https://mgm.slemankab.go.id Museum Gunung Merapi, Yogyakarta

5. Monumen Yogya Kembali 

Monumen Yogya Kembali atau Monjali didirikan untuk memperingati peristiwa kembalinya Kota Yogyakarta sebagai ibu kota Indonesia, setelah sempat direbut oleh penjajah Belanda pada 1949 silam. 

Mengutip laman resminya, ciri khas Monjali adalah bangunannya yang berbentuk menyerupai tumpeng. 

Bangunan Monjali terdiri dari 3 lantai. Lantai 1 berisi 4 ruang museum, lantai 2 berisi 10 diorama dan 40 relief, serta lantai 3 bernama Ruang Garba Graha.

Museum ini memiliki koleksi berjumlah 1.108, terdiri dari heraldika, miniatur, replika, kendaraan, senjata api, senjata tradisional, dan foto dokumentasi. 

Kemudian, alat perhubungan angkatan darat, alat kesehatan, inventaris, patung peraga, arsip, daftar nama pahlawan, relief, diorama, dan evokatif. 

Lokasi Monjali berada di Jalan Ring Road Utara, Jongkang, Sariharjo, Kecamatan Ngaglik, Kabupaten Sleman. 

Baca juga: 5 Wisata yang Dekat Titik Longsor Jalan Utama Yogyakarta-Gunungkidul

Tempat wisata bernama Monumen Jogja Kembali atau Monjali di Yogyakarta (http://www.slemankab.go.id/).http://www.slemankab.go.id/ Tempat wisata bernama Monumen Jogja Kembali atau Monjali di Yogyakarta (http://www.slemankab.go.id/).

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+