Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/11/2022, 16:06 WIB

KOMPAS.com - Kebaya sedang ramai diperbincangkan setelah tersiar kabar bahwa Singapura bersama Malaysia, Thailand, dan Brunei Darussalam akan mendaftarkannya ke daftar warisan budaya UNESCO .

Menurut Dewan Warisan Nasional (NHB) Singapura, kebaya mewakili sejarah bersama di wilayah Asia Tenggara.

“(Kebaya) mewakili dan merayakan sejarah bersama di wilayah tersebut, mempromosikan pemahaman lintas budaya dan terus hadir serta secara aktif diproduksi dan dikenakan oleh banyak komunitas di Asia Tenggara,” ujar pernyataan NHB dikutip dari Kompas.com (24/11/2022).

Baca juga: Tak Mungkin Klaim Kebaya Cuma Milik Indonesia, Mengapa?

Upaya nominasi multinasional tersebut kabarnya akan diserahkan kepada pihak UNESCO pada Maret 2023.

Fakta kebaya

Lalu, apa itu kebaya? Berikut adalah beberapa fakta mengenai kebaya yang telah Kompas.com rangkum.

1. Berawal sebagai pakaian bangsawan

Menurut Ketua Prodi Kriya Tekstil Fakultas Seni Rupa dan Desain Universitas Sebelas Maret Surakarta Theresia Widyastuti, kebaya muncul bersamaan dengan kerajaan di Nusantara sebagai pakaian bagi perempuan di kalangan bangsawan.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas.com (@kompascom)

“Sejalan dengan waktu, perempuan khususnya yang merupakan anggota keluarga raja, menutupi bagian atas tubuhnya dengan blus tanpa kancing. Sementara di bagian dalamnya tetap menggunakan kain panjang yang dililitkan dari ketiak hingga mata kaki,” jelas Theresia kepada Kompas.com pada Jumat (25/11/2022).

Dalam perkembangannya, kebaya mulai digunakan secara umum oleh perempuan. Mereka menggunakannya sebagai pakaian bagian atas dan menggunakan kain panjang yang disebut jarit di Jawa untuk menutupi bagian bawah.

2. Bahan pembuatan kebaya

Kebaya terbuat dari kain. Kebanyakan kebaya memiliki bahan dasar berupa katun yang diambil dari pohon kapas.

Baca juga: Saat Andien hingga Dian Sastro Dukung Kebaya Goes to UNESCO...

“(Kebaya) kebanyakan berbahan katun mengingat bahan yang diambil dari pohon kapas ini memang tumbuh subur di daerah tropis dan cocok untuk iklim tropis,” ujar Theresia.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+