Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

12 Gereja Tertua di Indonesia, Bisa Dikunjungi Saat Libur Natal

Kompas.com - 22/12/2022, 17:30 WIB
Ulfa Arieza

Penulis

KOMPAS.com - Akhir pekan ini, Minggu (25/12/2022), umat Kristen dan Katolik akan merayakan Hari Raya Natal. Setelah beribadah, mengunjungi gereja tertua di Indonesia bisa menjadi kegiatan untuk mengisi libur Natal.

Selain tempat ibadah, sejumlah gereja tertua di Indonesia menjadi bangunan bernilai sejarah. Sejumlah bangunan gereja merupakan peninggalan masa kolonial yang usianya mencapai ratusan tahun.

Baca juga: Serba-serbi Jelang Natal 2022 di Gereja Katedral Jakarta, Jemaat Bisa Parkir di Masjid Istiqlal

Gereja tertua di Indonesia

Kompas.com merangkum sejumlah gereja tertua di Indonesia yang bisa dikunjungi saat libur Hari Raya Natal.

1. Gereja Ebenhaezer, Maluku

Gereja Ebenhaezer, Maluku salah satu gereja tertua di IndonesiaDok. Kemendikbud Gereja Ebenhaezer, Maluku salah satu gereja tertua di Indonesia

Gereja yang berada di Pulau Nusalaut, Maluku ini dibangun pada 1715-1719, sehingga usianya sudah 307 tahun.

Mengutip laman Kemendikbud, gereja ini dibangun oleh Belanda dan masyarakat lokal pada masa kepemimpinan Raja Sila, yang bernama Djouw Louwis Pati Sila.

Informasi ini tertera dalam sebuah prasasti yang tertempel di samping pintu masuk gereja. Terdapat dua buah prasasti yang tertempel di dinding sebelah kanan pintu masuk, yang berisi informasi sejarah pembangunan gereja.

Pada mulanya, bangunan gereja ini memakai atap dari bahan rumbia. Namun pada tahun 1715, atap gereja sudah digantikan dengan seng.

Ciri khas bangunan gereja ini adalah keberadaan sebuah kayu menyerupai mahkota raja atau biasa disebut petarana raja. Benda tersebut masih bisa ditemui para jemaat hingga saat ini.

Baca juga: 6 Gereja Kuno di Jakarta, Cocok Dikunjungi Saat Libur Natal

2. Gereja Sion, Jakarta Barat 

Gereja SionKompas.com / Gabriella Wijaya Gereja Sion

Bangunan gereja tua juga dapat ditemui di ibu kota, salah satunya adalah Gereja Sion di Jakarta Barat.

Mengutip Kompas.com (23/12/2021), peletakan batu pertama Gereja Sion dilakukan pada 1693, sehingga usia gereja saat ini adalah 329 tahun.

Gereja Sion dikenal sebagai Gereja Portugis. Gereja yang awalnya bernama Portugese Buitenkerk ini, dulunya menjadi tempat ibadah bagi tawanan VOC berkebangsaan Portugis.

Arsitektur Gereja Sion masih mempertahankan gaya kolonial. Daya tarik gereja ini adalah mimbar yang berbentuk menyerupai mahkota.

Baca juga: Gereja Sion, Gereja Tertua di Jakarta yang Usianya Lebih dari Tiga Abad

3. Gereja Tugu, Jakarta Utara

Gereja Tugu yang berlokasi di Kampung Tugu, Semper, Jakarta Utara merayakan ulang tahunnya yang ke 271, Minggu (3/11/2019).Nicholas Ryan Aditya Gereja Tugu yang berlokasi di Kampung Tugu, Semper, Jakarta Utara merayakan ulang tahunnya yang ke 271, Minggu (3/11/2019).

Gereja yang berada di Semper, Jakarta Utara ini usianya diperkirakan sekitar 346 tahun. Berdasarkan informasi dari Kompas.com (23/12/2021), Gereja Tugu dibangun pada 1676 sampai 1678, dan sempat direnovasi pada 1737. 

Gereja ini diketahui sempat hancur ketika terjadi pemberontakan Tionghoa pada 1740. Namun, kemudian dibangun kembali pada 1744. 

Gereja Tugu dibangun oleh Belanda sebagai tempat ibadah bagi warga Kampung Tugu yang dulunya merupakan tempat pengasingan orang Portugis.

Kampung Tugu kemudian berkembang pesat lantaran banyak orang Portugis yang tinggal dan menikah di tempat itu. Saat ini, Gereja Tugu masih digunakan sebagai tempat ibadah.

Baca juga: Gereja Tugu, Tempat Napak Tilas Portugis di Jakarta Utara

4. Gereja Katedral, Jakarta Pusat

Memperingati  Kenaikan Isa Almasih, Gereja Katedral Jakarta menggelar ibadah Misa bagi umat Katolik dengan kapasitas 75 persen, pada Kamis (26/5/2022).Kompas.com/MITA AMALIA HAPSARI Memperingati Kenaikan Isa Almasih, Gereja Katedral Jakarta menggelar ibadah Misa bagi umat Katolik dengan kapasitas 75 persen, pada Kamis (26/5/2022).

Gereja Katedral merupakan salah satu gereja Katolik pertama di Jakarta. Gereja bergaya Neo-Gothic ini dibangun pada 1808, sehingga usianya sekitar  214 tahun.

Mengutip Kompas.com (26/12/2019), bangunan pertama Gereja Katedral sangat sederhana, yakni rumah bambu berukuran kecil. 

Pada 1810 Pemerintah Hindia Belanda, memberikan tempat baru untuk Gereja Katedral, tepatnya di kawasan Senen. Sayangnya, pada 1826 terjadi kebakaran besar yang menghanguskan banyak bangunan di kawasan Senen, termasuk bagian pastoral Gereja Katedral.

Setelah tragedi itu, umat Katolik memperoleh tempat baru untuk dijadikan gereja yaitu rumah dinas gurbernur jenderal yang telah kosong. Lokasi tersebut merupakan cikal bakal lokasi Gereja Katedral sekarang menetap.

Pada 1890, Gereja Katedral ambruk dengan sendirinya. Kemudian, bangunan gereja direnovasi dalam dua tahap, sehingga proses pembangunannya memakan waktu hingga 10 tahun.

Bangunan Gereja Katedral sekarang diresmikan pada tanggal 21 April 1901 oleh Mgr. Edmundus Sybrandus Luypen SJ dan diberi nama De Kerk van Onze Lieve Vrowe ten Hemelopneming, atau Gereja Santa Perawan Maria Diangkat ke Surga.

Baca juga: Gereja Katedral, Gereja Katolik Pertama di Jakarta yang Usianya Lebih dari Seabad

5. Gereja Immanuel, Jakarta Pusat

Wisatawan di Gereja Immanuel JakartaSYIFA NURI KHAIRUNNISA Wisatawan di Gereja Immanuel Jakarta

Selain Gereja Katedral, ada gereja tua lainnya di Jakarta Pusat yaitu Gereja Immanuel.

Mengutip Kompas.com (24/12/2021), peletakan batu pertama Gereja Immanuel dilakukan pada 24 Agustus 1835, sehingga usianya sekitar 187 tahun.

Pada masa kolonial Belanda, tempat ibadah ini diperuntukkan bagi para petinggi Belanda atau orang-orang penting pada masa itu. Oleh sebab itu, Gereja Immanuel memiliki arsitektur mewah dan megah dengan kubah besar dan pilar-pilar tinggi. 

Nama awal Gereja Immanuel adalah Willemskerek, yang dipilih untuk menghormati Raja Belanda, Willem 1. Lokasinya berada di Kecamatan Gambir, Kota Jakarta Pusat.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

 

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com