Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jelang Tahun Baru 2023, Pendaki ke Gunung Butak dan Panderman di Kota Batu Meningkat

Kompas.com - 31/12/2022, 18:06 WIB
Nugraha Perdana,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

BATU, KOMPAS.com - Jelang pergantian tahun baru 2023, pos pantau Gunung Panderman dan Butak di Desa Pesanggrahan, Kota Batu terpantau pendaki yang datang meningkat pada Sabtu (31/12/2022).

Mereka rata-rata sengaja ingin menghabiskan waktu libur akhir tahun dengan bermalam di gunung. Salah satunya yang dilakukan oleh pendaki asal Ngawi, Muamar Wafiudin (25).

Dia baru pertama kali akan mendaki Gunung Panderman. Sebelumnya, Wafi sudah berpengalaman mendaki Gunung Rinjani di Lombok, NTB dan Bukit Mongkrang di Karanganyar, Jawa Tengah.

Baca juga: Eco Green Park di Kota Batu, Lihat Ratusan Burung sampai Jajal Wahana Baru

"Mengisi waktu libur kerja, memang sengaja, malam tahun baru juga. Ya paling nanti foto-foto saja terus turun," kata Wafi pada pada Sabtu (31/12/2022).

Penjaga Pos Pantau Gunung Panderman dan Gunung Butak, Sardi mengatakan bahwa selama satu minggu momen libur Natal 2022 dan Tahun Baru 2023 atau Nataru, jumlah pendaki yang melewati pos pantau mencapai sekitar 600 orang.

Di minggu-minggu sebelumnya dalam sepekan biasanya rata-rata hanya terdapat sekitar 150 hingga 200 pendaki.

Baca juga: Tarif Parkir Resmi di Kota Wisata Batu, Jangan Sampai Bayar Mahal

"Hari ini (Sabtu, 31/12/2022) sampai siang, ada sekitar 80 pendaki yang naik, ini sudah lebih baik dibandingkan pandemi Covid-19 2020 dan 2021, tapi belum seperti sebelum pandemi beberapa tahun lalu, disini dulu parkiran bisa penuh," kata Sardi.

Pendakian Gunung Butak

Sardi menyampaikan, pendakian ke Gunung Butak lebih disenangi oleh para pendaki. Dalam perjalanan menuju puncak Gunung Butak membutuhkan waktu sekitar 8 jam saat kondisi cerah. Pendaki akan disuguhi pepohonan pinus dengan hutan yang rimbun.

Setelah melewati semua pos, pendaki akan menemui padang savana yang luas dengan hamparan bunga edelweiss. Biasanya di tempat tersebut, pendaki mendirikan tenda sebelum melanjutkan pendakian hingga ke puncak.

Nissan Navara menjelajah menuju titik awal pendakian Gunung Butak di Dusun Seruk, Desa Pesanggarahan, Kecamatan Batu, Kota Malang, Jawa Timur, Kamis (12/5/2016) pagi.Rusdi Yaman Fahrizal Nissan Navara menjelajah menuju titik awal pendakian Gunung Butak di Dusun Seruk, Desa Pesanggarahan, Kecamatan Batu, Kota Malang, Jawa Timur, Kamis (12/5/2016) pagi.

Untuk sampai di puncak Gunung Butak direkomendasikan pada saat matahari akan terbit. Pendaki bisa melihat pemandangan alam dan Gunung Arjuno berselimutkan awan putih ketika cuaca sedang cerah.

"Di Gunung Butak ada sabana, seperti camping ground, luasnya sekitar 7 hektar. Itu bisa mendirikan ratusan tenda di sana, berbeda dengan Gunung Panderman yang lebih kecil paling hanya bisa beberapa tenda saja," katanya.

Baca juga: Tips Hindari Kemacetan di Kota Batu yang Ramai Wisatawan Akhir Tahun

Untuk tiket menuju Gunung Butak atau Gunung Panderman dari pos pantau, setiap pendaki dikenakan biaya sebesar Rp 15.000. Pendaki akan diminta meninggalkan KTP atau kartu identitas lainnya.

Kemudian, ada beberapa larangan yang tidak boleh dilakukan oleh pendaki. Seperti mencabut tanaman bunga yang ada dan untuk wanita dilarang mendaki dalam kondisi menstruasi.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Travel (@kompas.travel)

"Wanita yang berhalangan tidak boleh naik, itu pantangan, dikhawatirkan kesurupan, tapi kita ya enggak tahu juga bisa saja sewaktu ke atas kemudian halangan," ujar dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

Travel Tips
Turis China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen, Sandiaga: Wisatawan agar Dipandu dan Mengikuti Peraturan

Turis China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen, Sandiaga: Wisatawan agar Dipandu dan Mengikuti Peraturan

Travel Update
8 Kesalahan Saat Liburan Berkelompok, Awas Bisa Cekcok

8 Kesalahan Saat Liburan Berkelompok, Awas Bisa Cekcok

Travel Tips
Sandiaga Bantah Iuran Pariwisata Akan Dibebankan ke Tiket Pesawat

Sandiaga Bantah Iuran Pariwisata Akan Dibebankan ke Tiket Pesawat

Travel Update
Hari Kartini, 100 Perempuan Pakai Kebaya di Puncak Gunung Kembang Wonosobo

Hari Kartini, 100 Perempuan Pakai Kebaya di Puncak Gunung Kembang Wonosobo

Travel Update
Artotel Gelora Senayan Resmi Dibuka April 2024, Ada Promo Menginap

Artotel Gelora Senayan Resmi Dibuka April 2024, Ada Promo Menginap

Travel Update
Artotel Group Akuisisi Hotel Century Senayan, Tetap Ada Kamar Atlet

Artotel Group Akuisisi Hotel Century Senayan, Tetap Ada Kamar Atlet

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com