Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menilik Sejarah Stasiun Gambir, Awalnya Hanya Bangunan Kecil 

Kompas.com - 05/01/2023, 21:01 WIB
Ulfa Arieza

Penulis

 

KOMPAS.com - Stasiun Gambir merupakan salah satu stasiun kereta api bersejarah di Indonesia yang telah berdiri sejak era kolonial Belanda.

Beberapa waktu lalu, stasiun yang berada di Gambir, Jakarta Pusat ini menjadi topik perbincangan di media sosial lantaran isu beredar bahwa Stasiun Gambir akan pensiun.

Baca juga: Ramai Soal Stasiun Gambir Bakal Pensiun, Benarkah?

Namun, kabar burung itu dibantah oleh pihak PT KAI (Persero). Vice President Public Relations KAI Joni Martinus menegaskan bahwa Stasiun Gambir tidak akan berhenti beroperasi dan tetap melayani perjalanan kereta jarak jauh.

"Isu bahwa Stasiun Gambir telah pensiun tidak benar," ujar Joni saat dikonfirmasi Kompas.com, Selasa (7/6/2022).

Stasiun yang berada di timur kawasan Monumen Nasional (Monas) ini memiliki sejarah panjang. Sebelum menjadi ramai seperti sekarang ini, Stasiun Gambir dulunya ternyata adalah halte kereta api.

Baca juga: 4 Ruang Tunggu di Stasiun Gambir Sebelum Kereta Berangkat

Penumpang kereta api berjalan setibanya dari Solo, Jawa Tengah di Stasiun Gambir, Jakarta Pusat, Senin (17/5/2021). PT Kereta Api Indonesia (Persero) membatasi kapasitas tempat duduk penumpang menjadi 80 persen untuk KA Jarak Jauh dan 70 persen untuk KA Lokal. Pembatasan ini untuk menciptakan physical distancing (menjaga jarak) antar penumpang di tengah lonjakan kasus Covid-19 akibat varian Omicron.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Penumpang kereta api berjalan setibanya dari Solo, Jawa Tengah di Stasiun Gambir, Jakarta Pusat, Senin (17/5/2021). PT Kereta Api Indonesia (Persero) membatasi kapasitas tempat duduk penumpang menjadi 80 persen untuk KA Jarak Jauh dan 70 persen untuk KA Lokal. Pembatasan ini untuk menciptakan physical distancing (menjaga jarak) antar penumpang di tengah lonjakan kasus Covid-19 akibat varian Omicron.

Sejarah Stasiun Gambir

Berikut sejarah Stasiun Gambir seperti dihimpun Kompas.com dari laman KAI Heritage.

1871 

Sejarah Stasiun Gambir bermula pada 1871. Kala itu, perusahaan kereta api swasta Belanda, Nederlandsch Indisch Spoorweg Maatschapij (NISM) membangun halte kereta api yakni Halte Koningsplein.

Disebut halte, lantaran bangunannya kecil dan sederhana, sehingga tidak disebut stasiun kereta api.

Nama Koningsplein karena halte sederhana ini berada di timur Koningsplein atau lapangan raja era kolonial (saat ini Kawasan silang Monas). Lokasi Halte Koningsplein cukup strategis, dekat dengan kawasan perbelanjaan Noordwijk (kini daerah Juanda) dan Pasar Baru.

Pembangunan Halte Koningsplein tidak lepas dari pembukaan jalur kereta api Jakarta-Bogor pada 1869. 

Baca juga: Syarat Vaksinasi Covid-19 di Stasiun Gambir dan Pasar Senen

1884 

Lokasi yang strategis membuat Halte Koningsplein sangat sibuk hingga tidak mampu menampung mobilitas penumpang. Oleh sebab itu, NISM memutuskan membangun Stasiun Weltevreden pada 4 Oktober 1884.

Lokasi Stasiun Weltevreden, merupakan lokasi Stasiun Gambir saat ini. Letaknya  beberapa ratus meter arah utara dari Halte Koningspein.

Keberadaan Stasiun Weltevreden otomatis mengganti peranan Halte Koningsplein. Stasiun baru ini memiliki bangunan lebih kokoh, dengan atap besi yang ditopang tiang besi cor.

Stasiun Weltevreden juga melayani perjalanan kereta jarak jauh seperti Bandung dan Surabaya.

Baca juga: Stasiun Gambir dan Pasar Senen Buka Layanan Vaksin Dosis 1, 2, dan 3

1928

Stasiun Weltevreden mengalami metamorfosis, menjadi bangunan bergaya art deco pada 1928. Atap sisi utara stasiun ditambah sepanjang 55 meter. 

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

 

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary
3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong sambil Belajar Sejarah

3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong sambil Belajar Sejarah

Jalan Jalan
Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Travel Tips
Hotel Accor Meriahkan Java Jazz 2024 dengan Kuliner dan Hiburan

Hotel Accor Meriahkan Java Jazz 2024 dengan Kuliner dan Hiburan

Travel Update
787.900 Turis China Kunjungi Indonesia pada 2023, Sebagian ke Labuan Bajo

787.900 Turis China Kunjungi Indonesia pada 2023, Sebagian ke Labuan Bajo

Travel Update
4 Aktivitas yang bisa Dilakukan di Hutan Kota Babakan Siliwangi

4 Aktivitas yang bisa Dilakukan di Hutan Kota Babakan Siliwangi

Jalan Jalan
Sempat Tutup karena Longsor, Kali Udal Gumuk di Magelang Buka Lagi

Sempat Tutup karena Longsor, Kali Udal Gumuk di Magelang Buka Lagi

Travel Update
Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

Travel Update
5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

Travel Update
Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Travel Update
Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Travel Update
Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Travel Update
DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

Travel Update
Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com