Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/01/2023, 06:08 WIB

KOMPAS.com - Konsep ngopi unik dihadirkan oleh Titik Nol Ngopi, kedai kopi di Malang, Jawa Timur.

Lokasinya ada di Sawah Rojo, Jegong, Desa Jambangan, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang.

Konsepnya, kedai kopi ini "diangkut" di atas motor dan mangkal di tengah sawah untuk menyambut para pelanggannya.

Baca juga: 13 Wisata Pantai di Malang, Ada yang Mirip Bali dan Raja Ampat

Meski bisa berpindah, namun Titik Nol Ngopi membuat lokasinya tetap sama setiap harinya.

"Satu tempat saja biar jadi jujugan, tujuan. Soalnya kami mangkalnya cuma pagi sama sore hari biar enggak mumet teman-teman (yang datang)," tutur pemilik Titik Nol Ngopi, Elarissa Hilman Mujtaba kepada Kompas.com, belum lama ini.

Pengunjung hanya bisa datang pada jam tertentu saja. Itupun waktunya tidak lama, hanya sekitar dua jam.

Titik Nol Ngopi mangkal setiap sore mulai pukul 15.00 WIB hingga close order pukul 17.00 WIB.

Sementara pada Sabtu dan Minggu, pengunjung tidak hanya bisa datang sore hari tetapi juga bisa datang pukul 05.00-07.00 WIB.

Titik Nol Ngopi hanya menyediakan empat jenis menu dan semuanya minuman hangat, yakni kopi hitam, kopi susu, teh, dan teh susu. Harganya mulai dari Rp 3.000 hingga Rp 5.000.

Bikin bisnis berbekal dari Rp 100.000

Titik Nol Ngopi berdiri sejak 1 Oktober 2021, di tengah situasi pandemi.

Titik Nol Ngopi memiliki konsep kedai kopi unik, yakni membawanya di atas motor. INSTAGRAM @titiknolngopi Titik Nol Ngopi memiliki konsep kedai kopi unik, yakni membawanya di atas motor.

Elarissa yang saat itu sudah berhenti dari pekerjaannya sebagai penjaga toko di distro lokal Malang, memutuskan untuk berjualan kopi.

Konsep jualan datang dari ide yang sederhana, yaitu kegemarannya terhadap motor dan main di alam.

Baca juga: 32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

"Posisi sedang tidak ada pekerjaan, nganggur.akhirnya saya coba bagaimana tetap bisa main tapi bisa menghasilkan."

"Terciptalah Titik Nol Ngopi, jualan kopi di atas motor, di tengah sawah," tuturnya.

Saat itu, Elarissa mengatakan, modal usahanya hanya Rp 100.000. Uang yang digunakan untuk menjalankan Titik Nol Ngopi didapatkannya dari hasil membuat video dokumentasi perjalanan.

"Posisi enggak punya uang, Rp 100.000 itu saja," ucap dia.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Adapun soal pemilihan nama "Titik Nol Ngopi" juga datang dari situasi tersebut. Usaha itu dijalankannya dari titik nol.

Baca juga: 10 Wisata Alam Malang, Surga Tersembunyi di Jawa Timur

Selain itu, Elarissa juga punya harapan bisa mencapai titik nol di Aceh suatu saat nanti.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+