Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dikunjungi Iriana Jokowi, Ini Kisah Kampung Pathuk di Yogyakarta

Kompas.com - 02/02/2023, 19:03 WIB
Faqihah Muharroroh Itsnaini,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Saat berwisata ke Yogyakarta dan mencari oleh-oleh, ada satu kampung yang patut dikunjungi.

Tempat itu dinamakan sebagai Kampung Pathuk. Daerah ini terkenal sebagai sentra bakpia yang merupakan oleh-oleh khas Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Baca juga: 34 Wisata Yogyakarta yang Pas Dikunjungi Saat Libur Panjang

Selain gudeg, bakpia merupakan kue khas Yogyakarta yang menjadi salah satu buah tangan populer bagi wisatawan domestik maupun wisatawan mancanegara.

Awal mula bakpia di Kampung Pathuk

Menelusuri sejarah, bakpia sebenarnya berasal dari negara China.

Di Negeri Tirai Bambu, kue ini bernama Tou Luk Pia yang artinya adalah kue pia (kue) kacang hijau, seperti dikutip dari National Geographic, Kamis (2/2/2023).

Bakpia, oleh-oleh Yogyakarta Shutterstock/Anjarsari Laofiati Putri Bakpia, oleh-oleh Yogyakarta

Resepnya dibawa Kwik Sun Kok tahun 1940, yang kemudian menyewa tanah milik Niti Gurnito di Kampung Suryowijayan, Mantrijeron, DIY.

Resep aslinya lalu dimodifikasi dengan bahan halal mengingat konsumennya umumnya beragama Muslim, dilansir dari Tribun Travel (3/5/2016).

Kwik meninggal tahun 1960, lalu produksi bakpia dilanjutkan anak-menantunya dan berkembang hingga saat ini.

Adapun kemunculannya di Yogyakarta tidak terlepas dari kampung Pathuk Yogyakarta.

Baca juga:

Pada 1948, bakpia mulai diproduksi di kampung tersebut dengan peminat yang masih sangat terbatas.

Pemilik Bakpia Pathuk Djava bernama Fendy Sanjaya dan Wieke Sutanto mengatakan, pembuatan bakpia di kampung Pathuk mulai berkembang tahun 1980-an.

Fendy sebagai keturunan dari pemilik "Bakpia 25" mengatakan bahwa pada tahun tersebut hanya keluarganya yang berbisnis kue bakpia.

Waktu itu, bakpia masih diperdagangkan secara eceran dan dikemas dalam besek.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Lalu, tahun 1990-an, barulah bakpia Yogyakarta mulai dikenal dan peminat meningkat.

“Hal ini seiring diangkatnya icon Yogyakarta sebagai daerah tujuan wisata,” kata Fendy, dikutip dari National Geographic.

Bakpia mulai populer

Sejak kunjungan wisata di DIY meningkat, warga Pathuk akhirnya mulai belajar untuk membuat bakpia.

Untuk membedakan bakpia mereka, maka bakpia diberi nama sesuai dengan nomor rumah.

Baca juga: 16 Tempat Wisata di Yogyakarta dengan Pemandangan Alam yang Indah

Maka wajar jika nama-nama bakpia di Yogyakarta diberi dengan penanda angka-angka.

Akhirnya, Kampung Pathuk pun mulai dikenal sebagai sentra pembuatan bakpia.

Fendy juga mengatakan bahwa peminat bakpia terus meningkat hingga saat ini.

Tak hanya peminatnya, cita rasanya pun juga beragam. Mulai dari kacang hijau, keju, kacang merah, nanas, durian, hingga coklat.

Baca juga: 7 Desa Wisata di Yogyakarta, Bisa Mampir Saat Libur Panjang

Kemasan bakpia juga tidak lagi menggunakan besek, melainkan dikemas dalam kertas karton dan diberi label sendiri-sendiri.

Tak hanya itu, ada beberapa tempat yang membuka gerai khusus sehingga pembeli secara langsung dapat melihat pembuatan bakpia.

Dikunjungi Iriana Widodo

Ibu Iriana Joko Widodo dan Ibu Wury Ma?ruf Amin, beserta para anggota OASE KIM meninjau sentra pembuatan bakpia di Kampung Sentra Bakpia Pathuk, Kota Yogyakarta, pada Selasa, 31 Januari 2023.BPMI Setpres/Lukas Ibu Iriana Joko Widodo dan Ibu Wury Ma?ruf Amin, beserta para anggota OASE KIM meninjau sentra pembuatan bakpia di Kampung Sentra Bakpia Pathuk, Kota Yogyakarta, pada Selasa, 31 Januari 2023.

Sebagai informasi, baru-baru ini Iriana Joko Widodo, Wury Ma’ruf Amin, beserta para anggota OASE KIM (Organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Indonesia Maju) meninjau sentra pembuatan bakpia di Kampung Sentra Bakpia Pathuk di Kota Yogyakarta.

Setibanya di sana, Selasa (31/1/2023), Iriana, Wury, dan anggota OASE KIM langsung berjalan menyusuri gang kampung yang dipenuhi dengan para pelaku usaha bakpia.

Baca juga:

Sembari berjalan, Ibu Iriana dan Ibu Wury menyapa para pelaku usaha.

Selain itu, para rombongan juga melihat proses produksi yang sedang berlangsung seperti pengisian isian bakpia ke dalam kulit.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Banten Dikunjungi 2,5 Juta Wisatawan pada Lebaran 2024, Belum Capai Target

Banten Dikunjungi 2,5 Juta Wisatawan pada Lebaran 2024, Belum Capai Target

Travel Update
Perputaran Ekonomi Sektor Parekraf Capai Rp 369,8 Triliun Selama Lebaran

Perputaran Ekonomi Sektor Parekraf Capai Rp 369,8 Triliun Selama Lebaran

Travel Update
Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Jalan Jalan
Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Travel Update
350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

Travel Update
5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Travel Update
Wahana dan Aktivitas Wisata di Malang Smart Arena

Wahana dan Aktivitas Wisata di Malang Smart Arena

Jalan Jalan
Malang Smart Arena: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Malang Smart Arena: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Tips Kembalikan Mood Setelah Libur Lebaran

Tips Kembalikan Mood Setelah Libur Lebaran

Travel Tips
Tips untuk Kembali ke Rutinitas Kerja Setelah Libur Panjang

Tips untuk Kembali ke Rutinitas Kerja Setelah Libur Panjang

Travel Tips
Pantai Jadi Tempat Wisata Terfavorit di Pulau Jawa Selama Lebaran 2024

Pantai Jadi Tempat Wisata Terfavorit di Pulau Jawa Selama Lebaran 2024

Travel Update
Kemenparekraf Tanggapi Turis Indonesia yang Rusak Pohon Sakura di Jepang

Kemenparekraf Tanggapi Turis Indonesia yang Rusak Pohon Sakura di Jepang

Travel Update
Aktivis Mogok Makan di Spanyol, Bentuk Protes Pembangunan Pariwisata

Aktivis Mogok Makan di Spanyol, Bentuk Protes Pembangunan Pariwisata

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com