Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sikap Turis Asing yang Langgar Aturan di Bali Jangan Digeneralisasi

Kompas.com - 07/03/2023, 19:28 WIB
Sania Mashabi,
Ni Nyoman Wira Widyanti

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Guru Besar Bidang Pariwisata di Universitas Udayana I Gde Pitana mengimbau agar sikap oknum wisatawan mancanegara (wisman) asal Rusia yang melanggar aturan di Bali tidak digeneralisasi.

Adapun beberapa ulah oknum wisman Rusia itu, antara lain menjadi pekerja ilegal dan mengendarai kendaraan dengan pelat nomor palsu.

Baca juga:

"Tamu Rusia di sini mungkin 500.000 orang yang bikin masalah mungkin 10 orang, lalu kita men-stereotype (stereotipe) bahwa semua tamu Rusia seperti itu semua," kata Pitana kepada Kompas.com, Selasa (7/3/2023).

Bukan kejadian yang pertama

Menurutnya, wisman dari negara lain juga pernah melakukan pelanggaran yang lebih parah, salah satunya wisman asal China yang memotong terumbu karang saat menyelam di perairan Bali.

Selain itu, wisatawan nusantara (wisnus) juga kerap melakukan pelanggaran, seperti naik ke pantung atau pura dengan tujuan hanya untuk berfoto.

"Kita tidak boleh mengeneralisir suatu bangsa atau suatu kelompok masyarakat," ujarnya.

Ilustrasi wisatawan di Canggu, Kabupaten Badung, Bali.Dok. UNSPLASH/David Gor Ilustrasi wisatawan di Canggu, Kabupaten Badung, Bali.

Hal senada juga diucapkan oleh Ketua DPP Ikatan Cendekiawan Pariwisata Indonesia (ICPI) Azril Ashari.

Menurutnya, pelanggaran yang dilakukan wisman semacam itu bukan yang pertama terjadi di Indonesia, melainkan sudah terjadi sejak lama.

Ia pun mencontohkan, dulu ada wisman dari Australia melakukan berbagai macam kegaduhan dan tindak pidana.

"Waktu itu Australia backpacker-nya banyak dan banyak membuat kegaduhan bahkan pidana segala macam," kata Azril kepada Kompas.com, Selasa (7/3/2023).

Terlalu fokus ke kuantitas, bukan kualitas wisatawan

Azril menilai, semua masalah ini terjadi karena pemerintah selalu fokus pada jumlah wisatawan yang datang dan bukan kualitas wisman yang berwisata.

Padahal yang terpenting untuk Indonesia bukan jumlah wisatawan tetapi lamanya mereka berwisata di Indonesia.

"Sehingga enggak perlu banyak dan kita lebih aman. Sehingga kita dapat level wisatawannya itu yang menengah ke atas, kalau menengah ke bawah terjadilah seperti ini," ujarnya. 

Oleh karena itu, untuk mencegah hal serupa terjadi lagi ia menilai perlu ada evaluasi regulasi terkait kemudahan wisatawan masuk ke Indonesia.

"Harus ada evaluasi antar kementerian dan lembaga terkait," tutur Azril. 

Baca juga: Asita Bali Bantah Praktik Jual Beli Kepala Turis China

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

12 Wisatawan Dilarang Melihat Panda Seumur Hidup karena Hal Ini

12 Wisatawan Dilarang Melihat Panda Seumur Hidup karena Hal Ini

Travel Update
Berkunjung ke Masjid Raya Bandung, Ibadah Sekaligus Wisata

Berkunjung ke Masjid Raya Bandung, Ibadah Sekaligus Wisata

Jalan Jalan
4 Tips ke Taman Lalu Lintas di Bandung, Bawa Uang Tunai

4 Tips ke Taman Lalu Lintas di Bandung, Bawa Uang Tunai

Travel Tips
Menginap di Vila Legian Bali, Dekat ke Pantai dan Tempat Oleh-oleh

Menginap di Vila Legian Bali, Dekat ke Pantai dan Tempat Oleh-oleh

Hotel Story
Panduan Naik Kapal Pesiar Resorts World One, Wajib Bawa Paspor

Panduan Naik Kapal Pesiar Resorts World One, Wajib Bawa Paspor

Travel Tips
Gunung Bromo Kebakaran 19 Juni 2024, Wisata Tetap Buka

Gunung Bromo Kebakaran 19 Juni 2024, Wisata Tetap Buka

Travel Update
Kapal Pesiar Resorts World One Ingin Berlayar Lagi dari Jakarta

Kapal Pesiar Resorts World One Ingin Berlayar Lagi dari Jakarta

Travel Update
Rekomendasi 4 Vila di Bali untuk Musim Liburan Sekolah Tahun Ini

Rekomendasi 4 Vila di Bali untuk Musim Liburan Sekolah Tahun Ini

Travel Update
Taman Lalu Lintas: Lokasi, Harga Tiket Masuk, dan Jam Buka

Taman Lalu Lintas: Lokasi, Harga Tiket Masuk, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Tingkatkan Kunjungan Wisman, Mantan Menteri Pariwisata Usul Bebas Visa Kunjungan

Tingkatkan Kunjungan Wisman, Mantan Menteri Pariwisata Usul Bebas Visa Kunjungan

Travel Update
Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Sebut Tambahan Penerbangan Belum Tuntas

Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Sebut Tambahan Penerbangan Belum Tuntas

Travel Update
Kereta Tidur Berkecepatan Tinggi Hong Kong-Shanghai-Beijing Beroperasi

Kereta Tidur Berkecepatan Tinggi Hong Kong-Shanghai-Beijing Beroperasi

Travel Update
7 Penginapan di Dieng, Pesan untuk Ikut Dieng Culture Festival

7 Penginapan di Dieng, Pesan untuk Ikut Dieng Culture Festival

Hotel Story
Jelang Libur Sekolah, Pelaku Wisata Diminta Bersiap Hadapi Lonjakan Pengunjung

Jelang Libur Sekolah, Pelaku Wisata Diminta Bersiap Hadapi Lonjakan Pengunjung

Travel Update
Penumpang KA Bandara di Yogyakarta dan Medan Melonjak Drastis Saat Idul Adha

Penumpang KA Bandara di Yogyakarta dan Medan Melonjak Drastis Saat Idul Adha

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com