Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ada Bhuta Kala Kelelawar di Festival Ogoh-ogoh di Batam

Kompas.com - 22/03/2023, 16:36 WIB
Hadi Maulana,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

BATAM, KOMPAS.com – Upacara Tawur Kesanga, Festival Ogoh-ogoh dan pagelaran seni budaya digelar untuk menyambut Hari Raya Nyepi tahun baru Saka 1945 di Batam, Kepulauan Riau (Kepri) berjalan meriah.

Upacara yang dimulai dari pukul 16.00 WIB, Selasa (21/3/2023) merupakan festival perdana pasca pandemi Covid-19.

Baca juga:

 

Ada sekitar 2.000 umat Hindu di Batam, dari dewasa hingga anak-anak, yang meramaikan acara ini.

 

Wayan Catrayasa, Tokoh Masyarakat Hindu di Batam mengatakan, ogoh-ogoh merupakan lambang sifat buruk manusia.

"Dan tahun ini ditambahkan dengan bhuta kala kelelawar karena melambangkan sebuah musibah yang pernah menimpa Indonesia, yakni Covid-19."

"Namun saat ini virus tersebut telah pergi dan diharapkan untuk tidak kembali lagi,” kata Wayan.

Upacara Tawur Kesanga, Festival Ogoh-ogoh dan pagelaran seni budaya menyambut Hari Raya Nyepi tahun baru Saka 1945 di Batam, Kepulauan Riau (Kepri) berjalan meriah.KOMPAS.COM/HADI MAULANA Upacara Tawur Kesanga, Festival Ogoh-ogoh dan pagelaran seni budaya menyambut Hari Raya Nyepi tahun baru Saka 1945 di Batam, Kepulauan Riau (Kepri) berjalan meriah.

Perayaan ini juga dimeriahkan ogoh-ogoh kelelawar, selain ogoh-ogoh lainnya yang berwujud buta kala.

Dalam perayaan Nyepi 2023 yang dipusatkan di Pura Agung Amerta Bhuana. Tepat pukul 18.00 WIB, tiga buah ogoh-ogoh mengelilingi kawasan Sei Ladi dan Taman Baloi Batam.

Sebelum diarak ke jalan raya, ogoh-ogoh yang tampak berdiri kekar ini terletak di sisi kanan halaman depan Pura Agung Amerta Bhuana.

Baca juga:

Alhasil, ogoh-ogoh ini menjadi pusat perhatian pengunjung yang mengikuti rangkaian kegiatan perayaan Hari Raya Nyepi ini.

Beberapa warga juga tampak mengabadikan gambar dengan ogoh-ogoh.

Sebelum diarak, dilakukan ritual pembersihan ogoh-ogoh oleh dua orang pemangku.

Pembersihan jiwa menggunakan air suci juga dilakukan kepada seluruh umat yang hadir.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Setelah pawai berakhir, tiga buah ogoh-ogoh ini dimusnahkan sebagai tanda musnahnya sifat buruk manusia yang ada di bumi ini. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com