Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Benteng Kesultanan Buton, Destinasi Wisata Sejarah di Kabupaten Buton

Kompas.com - 17/05/2023, 17:22 WIB
Suci Wulandari Putri Chaniago,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kabupaten Buton tidak hanya kaya akan wisata bahaei, tetapi juga wisata sejarah yang sudah dikenal hingga ke penjuru dunia.

Salah satu yang paling populer adalah Benteng Kesultanan Buton

"Kesultanan Buton itu punya sistem pertahanan yang sangat kuat. Bentengnya memang terpusat di Kota Baubau, tapi juga ada (benteng) di beberapa wilayah seperti di di Buton Selatan," kata PJ Bupati Kabupaten Buton Basiran saat program Nusaraya di Kompas.com Selasa (16/5/2023).

Baca juga:

Lebih lanjut, Basiran mengatakan pada dasarnya Kesultanan Buton memang terkenal dengan banyaknya benteng. 

Dikutip dari laman Kompas.com (12/6/2022) Benteng Keraton Buton merupakan benteng terluas di dunia. Pusat lokasinya ada di Desa Wisata Limbo Wolio, Kecamatan Murhum, Kota Baubau, Sulawesi Tenggara.

Benteng Keraton Buton juga sudah mendapat penghargaan dari Museum Rekor Indonesia (MURI) dan Guinness Book Record pada September 2006 sebagai benteng terluas di dunia dengan luas sekitar 23.375 hektar. 

Baca juga:

Sejarah Benteng Kesultanan Buton

Benteng Kesultanan Buton, destinasi wisata sejarah di Kabupaten Buton.Dok. Shutterstock/Anwar sadad Benteng Kesultanan Buton, destinasi wisata sejarah di Kabupaten Buton.

Berdasarkan informasi dari situs Jejaring Desa Wisata Kemenparekraf, kawasan benteng ini dikenal dengan Wolio, yang merupakan pusat kesultanan Buton.

Menurut sejarahnya, Benteng Kesultanan Buton diperkirakan sudah dibangun pada abad ke-16 oleh Sultan Buton III bernama La Sangiji yang bergelar Sultan Kaimuddin (1591-1596).

Mulanya benteng ini dibangun dalam bentuk tumpukan batu yang disusun mengelilingi komplek istana.

Tujuannya, untuk membuat pagar pembatas antara komplek istana dengan perkampungan masyarakat sekaligus sebagai benteng pertahanan.

Baca juga:

Seiring berjalannya pemerintahan Kesultanan Buton, benteng ini kemudian dijadikan sebagai bangunan permanen, yang nyatanya memberi pengaruh besar terhadap eksistensi kerajaan. 

Benteng Keraton Buton memiliki 12 pintu gerbang yang disebut Lawa, dan punya 16 emplasemen meriam yang disebut Baluara. 

Hingga saat ini, Benteng Kesultanan Buton bisa dilihat di kawasan Kabupaten Buton maupun di Kota Baubau.

Meskipun sudah berusia raturan tahun, Benteng Kesultanan Buton saat ini masih kokoh dan kerap dikunjungi oleh wisatawan yang berkunjung ke Kabupaten Buton. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com