Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal Hari Nelayan di Palabuhanratu, Tahun Ini Masuk Agenda KEN Kemenparekraf

Kompas.com - 22/05/2023, 10:02 WIB
Nabilla Tashandra

Editor

KOMPAS.com - Perayaan Hari Nelayan di Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat tahun ini masuk ke dalam agenda nasional Kharisma Event Nusantara (KEN) 2023 Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI.

Adapun Hari Nelayan tahun ini adalah perayaan yang ke-63.

Sekretaris Deputi Bidang Produk WIsata dan Penyelenggara Kegiatan Kemenparekraf RI, Edy Wardoyo mengatakan, Hari Nelayan di Palabuhanratu tidak hanya menampilkan kegiatan adat dan budaya lokal, tetapi juga menjadi ajang promosi pariwisata dan produk ekonomi kreatif dari Sukabumi.

Baca juga:

Kehadiran perhelatan ini dapat menarik wisatawan, baik lokal maupun mancanegara sehingga meningkatkan perekonomian masyarakat sekitarnya.

"Semoga acara seperti ini bisa terus dipertahankan dan tidak kalah dengan event lainnya serta bisa terus tampil di KEN. Kegiatan ini pun juga sebagai ajang silaturahmi dan menjadi daya tarik bagi wisatawan," ujarnya di Sukabumi, Minggu (21/5/2023), seperti dikutip dari Antara.

Kemenparekraf mengaku optimistis kegiatan budaya dan adat di berbagai daerah dapat membantu perekonomian dan pariwisata daerah untuk bangkit pascapandemi Covid-19.

Ia juga berharap semakin banyak kegiatan serupa muncul di Sukabumi untuk bisa menjadi daya tarik wisatawan dan meningkatkan ekonomi masyarakat.

Baca juga: Seharian di Geopark Ciletuh Sukabumi, Bisa ke Mana Saja?

Sempat terhenti akibat pandemi

Perhelatan tahunan ini sempat terhenti selama dua tahun akibat pandemi dan mulai kembali digelar pada 2022, seperti dikutip dari Tribun Jabar.

Saat itu, peringatan Hari Nelayan ke-62 digelar secara terbatas dan turut menampilkan Putri Nelayan yang terpilih pada 2020 lalu.

Meski terbatas, namun penyelenggaraan Hari Nelayan saat itu tetap meriah dan warga tetap antusias melihat arak-arakan yang digelar, seperti sebelum pandemi.

Tahun ini, Putri Nelayan 2023, Elsa Nuryani menaiki kapal utama bersama dayang-dayang atau gadis pelayan.

Baca juga: 12 Wisata Instagramable di Sukabumi, Ada Curug Berair Biru Jernih

Di tengah laut, dilakukan prosesi labuh saji dengan menaburkan indukan lobster sebagai upaya pelestarian baby lobster atau benur.

Warga saat berebut saweran ketika prosesi labuh saji hari nelayan 2023 di tengah laut teluk Palabuhanratu, Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (21/5/2023).TRIBUN JABAR/M RIZAL JALALUDIN Warga saat berebut saweran ketika prosesi labuh saji hari nelayan 2023 di tengah laut teluk Palabuhanratu, Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (21/5/2023).

Di tengah laut, warga juga memperebutkan sawean hasil bumi, seperti buah-buahan, sayuran, hingga uang ratusan ribu yang diberikan oleh Ketua DPC Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI), Dede Ola.

Selain melestarikan, kata Dede, labuh saji ini juga mengingatkan kepada perusahaan ikan agar bertanggung jawab saat melakukan eksploitasi perikanan.

Sedangkan saweran yang direbutkan warga di tengah laut adalah hasil bumi, mulai dari buah-buahan, sayuran hingga uang ratusan ribu yang disawerkan ketua DPC HNSI.

Baca juga:

Terlihat, warga sampai rela menceburkan diri ke air laut untuk menangkap saweran yang dilemparkan dari kapal utama oleh Ketua DPC HNSI dan panitia.

"Itu simbol percontohan kepada perusahaan perikanan bahwa ketika mengeksploitasi perikanan kita juga wajib menajaga kelestarian, jadi populasi ini harus berjalan, bisa dimanfaatkan untuk mencari nafkah berkelanjutan juga dengan pengembangbiakannya," ujar Dede Ola, seperti dikutip dari Tribun Jabar.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

Travel Tips
Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Travel Update
Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Jalan Jalan
 7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

Jalan Jalan
5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

Travel Tips
Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com