7 Jenis Minuman Kopi dari Berbagai Daerah di Indonesia

Kompas.com - 16/08/2019, 13:05 WIB
Ilustrasi biji kopi Albert SupargoIlustrasi biji kopi

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia sebagai salah satu negara penghasil kopi terbesar di dunia, menyimpan berbagai racikan kopi khas Nusantara.

Migrasi yang dilakukan oleh beberapa penduduk menciptakan percampuran budaya yang membentuk cara penyajian kopi yang berbeda-beda.

Dilansir dari berbagai sumber, KompasTravel merangkum beberapa jenis minuman kopi dari berbagai daerah di Indonesia

1. Kopi Talua

Segelas teh talua di sebuah warung pinggir Pantai Sago, Kecamatan IV Jurai Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Rabu (13/5/2015). Segelas teh talua dipatok harga sebesar Rp6.000.KOMPAS.com/Wahyu Adityo Prodjo Segelas teh talua di sebuah warung pinggir Pantai Sago, Kecamatan IV Jurai Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Rabu (13/5/2015). Segelas teh talua dipatok harga sebesar Rp6.000.

Minuman satu ini berasal dari tanah Minang di Pulau Sumatera. Talua dalam bahasa Minang berarti telur. Kopi satu ini disajikan dengan campuran telur di dalamnya. Telur bebek, ayam atau ayam kampung hanya diambil bagian kuningnya saja dan dikocok sampai berbusa.

Setelah itu, kocokan telur ini akan ditambahi susu kental manis dan bubuk kayu manis. Hasilnya dicampurkan dengan kopi panas dan terciptalah minuman ini. Minuman ini bisa dijumpai hampir disemua rumah makan khas Minang di Indonesia.

2. Kopi Joss

Minuman ini populer dikalang turis dan masyarakat lokal Yogyakarta. Arang panas akan dimasukan ke kopi sehingga membuat kopi ini mendidih di gelas saat dihidangkan.

Arang yang terkena kopi kan menimbulkan susara ‘joss’ yang menjadi asal usul penamaan minuman ini. Kamu dapat menemui pedagang minuman ini hampir diseluruh kedai dipinggiran Stasiun Tugu Jogja.

3. Kopi Lelet

Tradisi minum kopi yang berasal dari Rembang, Jawa Tengah. Pada dasarnya, penyajian kopi ini mengunakan metode tubruk, yang menyeduh kopi gilingan halus di dalam gelas.

Orang-orang di Rembang akan mengambil ampas kopi dari kopi yang diminum dan mulai membatik diatas rokok. Tradisi inilah yang dinamakan lelet.

4. Kopi Rabongan

Berasal dari daerah di Timur Indonesia, tepatnya dari Kota Ambon. Kopi yang digunakan biasanya jenis kopi Arabika.

Kopi akan direbus dengan campuran rempah seperti: jahe, cengkih, kayu manis, gula pasir, dan sereh. Setelah direbus, kopi akan ditaburi dengan biji kenari sebagai pelengkap.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X