Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Wisata Morotai Perlu Dikembangkan

Kompas.com - 27/01/2011, 08:34 WIB
EditorI Made Asdhiana

MOROTAI, KOMPAS.com — Sebagai kabupaten baru, Kabupaten Pulau Morotai masih memerlukan beberapa pengembangan. Salah satunya adalah pengembangan dalam bidang pariwisata. Apalagi Presiden Susilo Bambang Yudhoyono telah mencanangkan "Sail Morotai 2012" sebagai tempat kegiatan Sail Indonesia selanjutnya. Sebelumnya Sail Indonesia diadakan di Banda tahun 2009, Bunaken 2010, serta Belitung dan Wakotobi untuk 2011.

Kepala Bappeda Pemkab Pulau Morotai Muhlis Baay kepada Kompas.com, Sabtu (22/1/2011) lalu, mengatakan, "Sail Morotai 2012" akan mampu meningkatkan pariwisata Kabupaten Morotai. Jika pariwisata dapat berkembang, tingkat ekonomi penduduk Morotai pun diharapkan dapat ikut naik. Menurut Muhlis, pengembangan wisata di Morotai meliputi dua segi, yaitu wisata sejarah dan wisata bahari.

"Wisata bahari yang akan dijual adalah spot untuk diving, snorkeling, dan surfing," ungkapnya.

Sementara itu, untuk wisata sejarah adalah tapak tilas Perang Dunia II. Di kawasan Morotai masih banyak sisa peninggalan tentara sekutu saat Perang Dunia II. Tentara sekutu pada masa itu menjadikan Morotai sebagai markas dan tempat mengumpulkan strategi perang untuk melancarkan serangan ke Filipina dan Jepang. Posisi Morotai memang sangat strategis. Di sini pula terjadi perang antara tentara sekutu dan Jepang.

Salah satu tokoh yang terkenal dan masih menyisakan sisa-sisa jejak di Morotai adalah Jenderal Douglas MacArthur dari Amerika Serikat dan Nakamura dari Jepang. Tokoh Jenderal Douglas MacArthur memimpin pasukan sekutu di Morotai. Hingga kini di Pulau Zumzum terdapat patung Jenderal Douglas MacArthur. Sayangnya, saat Kompas.com mampir ke tempat tersebut, kondisi kawasan tersebut tidak terawat. Bahkan untuk mencapai patung saja harus melewati semak belukar.

Kondisi yang sama juga tampak di Air Kaca, tempat pemandian Jenderal Douglas MacArthur. Kawasan tersebut sangat memprihatinkan. Muhlis menceritakan dulu air di kolam Air Kaca sangat bening. Namun, kini kondisi air saat ini sangat keruh. "Pulau Zumzum dan Air Kaca nanti akan kami benahi dan dijadikan obyek wisata," ungkap Muhlis.

Sementara Nakamura adalah tentara Jepang yang bersembunyi selama 30 tahun di dalam hutan setelah kalah diserang sekutu. "Kakarai River adalah tempat Nakamura bersembunyi," jelas Muhlis.

Namun, untuk mencapai kawasan ini sangatlah sulit. Pemkab Morotai pun ingin mengembangkan akses menuju tempat tersebut.

Obyek wisata lainnya yang ingin dikembangkan adalah museum. Di Morotai terdapat museum mini yang memang sangat mini. Ukuran museum ini hanya 3 x 3 meter saja. Museum ini pun merupakan swadaya dari salah satu penduduk Morotai yang memiliki koleksi benda-benda peninggalan Perang Dunia II. "Tahun ini akan dibuat museum, lokasinya memang belum tahu di mana. Tapi, akan lebih besar. Sudah ada di dalam APBD untuk tahun ini," kata Muhlis.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terkini Lainnya

Garuda Indonesia Akan Luncurkan Pesawat Pikachu dari Pokemon

Garuda Indonesia Akan Luncurkan Pesawat Pikachu dari Pokemon

Travel Update
5 Tips Berkunjung ke Krakatau Park Lampung, Bisa Dapat Diskon TiketĀ 

5 Tips Berkunjung ke Krakatau Park Lampung, Bisa Dapat Diskon TiketĀ 

Jalan Jalan
Melihat Koleksi Museum Multatuli, Ada Buku Asli 'Max Havelaar'

Melihat Koleksi Museum Multatuli, Ada Buku Asli "Max Havelaar"

Jalan Jalan
Kursi Kereta Ekonomi Tak Lagi Tegak, Kapan Bisa Dicoba Penumpang?

Kursi Kereta Ekonomi Tak Lagi Tegak, Kapan Bisa Dicoba Penumpang?

Travel Update
Tak Cuma Baca Buku, Ini 5 Aktivitas Seru di Perpustakaan Nasional

Tak Cuma Baca Buku, Ini 5 Aktivitas Seru di Perpustakaan Nasional

Jalan Jalan
Embun Upas Muncul di Gunung Bromo, Suhu Capai 5 Derajat Celsius

Embun Upas Muncul di Gunung Bromo, Suhu Capai 5 Derajat Celsius

Travel Update
Video Viral Singa di Faunaland Ancol Tampak Sakit, Ini Kata Pengelola

Video Viral Singa di Faunaland Ancol Tampak Sakit, Ini Kata Pengelola

Travel Update
DAMRI Operasikan 178 Armada untuk Layani 157.000 Calon Jemaah Haji

DAMRI Operasikan 178 Armada untuk Layani 157.000 Calon Jemaah Haji

Travel Update
Apakah Paspor Biasa Bisa Digunakan untuk Umrah dan Haji?

Apakah Paspor Biasa Bisa Digunakan untuk Umrah dan Haji?

Travel Tips
5 Aktivitas di Krakatau Park Lampung, Bisa Main dan Belajar

5 Aktivitas di Krakatau Park Lampung, Bisa Main dan Belajar

Jalan Jalan
Pameran Seni Karakter Hantu Akan Digelar mulai 15 Juni di Jakarta

Pameran Seni Karakter Hantu Akan Digelar mulai 15 Juni di Jakarta

Travel Update
Indonesia Akan Usulkan Geopark Kebumen dan Geopark Meratus ke UNESCO

Indonesia Akan Usulkan Geopark Kebumen dan Geopark Meratus ke UNESCO

Travel Update
Pengalaman Naik ke Lantai 24 Perpusnas, Perpustakaan Tertinggi di Dunia

Pengalaman Naik ke Lantai 24 Perpusnas, Perpustakaan Tertinggi di Dunia

Hotel Story
Asiana Airline Tak Lagi Jual Kursi Dekat Pintu Darurat supaya Tidak Dibuka Sembarangan

Asiana Airline Tak Lagi Jual Kursi Dekat Pintu Darurat supaya Tidak Dibuka Sembarangan

Travel Update
Harga Tiket Masuk Krakatau Park Lampung, Masih Ada Promo

Harga Tiket Masuk Krakatau Park Lampung, Masih Ada Promo

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+