Kompas.com - 19/01/2013, 04:03 WIB
|
EditorGlori K. Wadrianto

BIREUEN, KOMPAS.com - Salah satu makanan khas Aceh yang dikenal dan digilai masyarakat setempat adalah "sayur pliek u". Berbahan dasar pliek—dikenal patarana—aneka sayur menjadi pencampur setia kuah pliek beraroma rempah yang mengental.

Citarasanya, diyakini menggugah selera pencinta kuliner. Patarana sendiri terbuat dari kelapa kering yang telah dibusukkan terlebih dahulu, terkesan kotor atau berbau tak sedap bagi sebagian orang. Tapi lain halnya bagi warga Aceh baik yang tinggal di Aceh atau yang menetap di berbagai pelosok Tanah Air bahkan luar negeri. Mereka tetap memburu pliek u guna diolah menjadi sayur pliek yang gurih dan nikmat.

Dalam hajatan di masyarakat Aceh, kerap kali menu kuah pliek menjadi andalan untuk dihidangkan. Ditemani sepiring nasi putih dan beberapa potong ikan asin, menu pliek u lengkap disajikan.

Hal sama sering pula kita temui di berbagai warung nasi di Aceh dan bahkan di luar Aceh. Kabupaten Bireuen dikenal sebagai sentra produksi pliek u. Dikenal sejak puluhan tahun lalu, produksi pliek u Kecamatan Jangka, digilai dan diburu beragam konsumen lokal maupun luar.

Selain bentuk dan kondisinya yang bersih, kualitas rasanya pun mengalahi pliek-pliek daerah lain di Aceh. Tak tanggung-tanggung, pemasarannya juga merajah ke Malaysia dan Brunei Darussalam.

Penuturan sejumlah pemilik industri rumahan patarana di Kecamatan Jangka, penjualan produksi mereka terus meningkat beberapa tahun terakhir. Bahkan mereka akui kesulitan memenuhi kebutuhan pasar disebabkan minimnya peralatan yang mampu meningkatkan produksi patarana mereka.

"Selama ini peralatan untuk pengolah pliek masih secara tradisional, mulai dari menjemur, memeras hingga mengeringkan, jadi produksi sulit ditingkatkan," ungkap Salami (64), warga asal Desa Jangka Alue U, Jumat (17/1/2013) kemarin.

Belum lagi jika musim penghujan tiba, pliek u yang telah diolah sebelumnya menjadi sulit kering hingga beberapa hari ke depan. Tak hanya mengganggu kualitas pliek, citarasanya pun akan berubah bila nantinya diolah menjadi lauk. "Matahari menjadi modal besar bagi kelangsungan produksi kami yang serba tradisional ini," lanjut wanita ini.

Produksi yang telah digeluti hampir empat puluh tahun itu, diakuinya memiliki prospek bagus untuk dipelihara hingga masa akan datang, mengingat penggemar sayur khas Aceh ini tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

Senada disebutkan Wardani (55). Tingginya pesanan membuat usaha miliknya harus memproduksi tiga hingga empat kali dalam sebulan, kendati waktu cukup lama dihabiskan untuk satu kali produksi. "Proses pembuatan satu kali patarana dalam kapasitas besar, yakni 500 butir kelapa, bisa menghabiskan waktu hingga lima belas hari, kalau cuaca kurang bagus dalam satu bulan hanya melewati satu sampai dua kali proses pembuatan saja," ungkapnya.

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Aktivitas di Plunyon Kalikuning, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

    Aktivitas di Plunyon Kalikuning, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

    Jalan Jalan
    Menyusuri Sawah Terasering yang Instagramable di Perbukitan Flores

    Menyusuri Sawah Terasering yang Instagramable di Perbukitan Flores

    Jalan Jalan
    Rute dan Jadwal Bus Uncal, Wisata Gratis Keliling Bogor

    Rute dan Jadwal Bus Uncal, Wisata Gratis Keliling Bogor

    Jalan Jalan
    Tips Wisata ke Jembatan Gantung Terpanjang di Asia Tenggara di Bandung

    Tips Wisata ke Jembatan Gantung Terpanjang di Asia Tenggara di Bandung

    Travel Update
    Desa Wisata Nglanggeran di Yogyakarta Dijadikan Foto Perangko

    Desa Wisata Nglanggeran di Yogyakarta Dijadikan Foto Perangko

    Travel Update
    Lomba Lari dengan Suasana Bukit dan Pedesaan Asri di Kendal

    Lomba Lari dengan Suasana Bukit dan Pedesaan Asri di Kendal

    Travel Update
    Dari Wisata Alam hingga Kuliner, Berikut 3 Kegiatan Menarik di Likupang

    Dari Wisata Alam hingga Kuliner, Berikut 3 Kegiatan Menarik di Likupang

    Jalan Jalan
    Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 HariĀ 

    Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 HariĀ 

    Travel Update
    Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

    Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

    Jalan Jalan
    Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

    Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

    Travel Tips
    Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

    Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

    Travel Update
    Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

    Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

    Travel Tips
    Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

    Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

    Jalan Jalan
    Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

    Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

    Travel Tips
    Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

    Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

    Jalan Jalan
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.