Kompas.com - 02/04/2013, 09:42 WIB
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS - Taman Mini Indonesia Indah (TMII) berkeinginan menjadikan kawasannya yang seluas 150 hektar menjadi museum terbesar yang memberikan inspirasi bagi peradaban bangsa, selain sebagai wahana rekreasi.

Koordinator Museum-museum Badan Pengelola dan Pengembangan TMII, Arief Djoko Budiono menyampaikan hal itu, Senin (1/4/2013), dalam konferensi pers mengenai rangkaian acara menyambut ulang tahunnya yang ke-38.

Menurut Arief, TMII dapat disebut sebagai museum terbesar karena bukan hanya memiliki banyak museum, melainkan juga memiliki 33 anjungan provinsi yang lengkap dengan koleksi daerahnya.

”Kami memiliki kurang lebih 10.000 koleksi barang budaya dan 150 rumah arsitektur tradisional, yang tidak mungkin masih ada di daerah asalnya,” tutur Arief.

Pihaknya, saat ini, sedang mewujudkan ide baru untuk mengajak masyarakat berkunjung ke museum. TMII akan mengubah paradigma museum tidak hanya sebagai tempat menyimpan barang bersejarah dengan narasi secukupnya. Namun, akan dibuat kegiatan dengan melibatkan pengunjung dalam sebuah fragmen.

”Misalnya, di Museum Penerangan, ada rekaman peristiwa tsunami Aceh tahun 2004. Rencananya, kami akan menghadirkan saksi hidup yang merekam peristiwa itu dengan handycamnya, untuk menceritakan kembali peristiwa itu kepada para pengunjung,” kata Arief.

Arief berharap 13 tahun mendatang, setelah TMII berusia lebih dari 50 tahun, dapat menjadi kawasan cagar budaya. TMII tak berubah fungsi menjadi pusat perbelanjaan dan tempat rekreasi, tetapi tempat khusus untuk pelestarian budaya. ”TMII lebih fokus pada perlindungan, pengembangan, dan pemanfaatan museum tersebut,” ujar Arief.

Pelestarian budaya hidup

Staf Ahli Wakil Menteri Bidang Pendidikan Gaura Mancacaritadipura yang merupakan salah satu pembicara dalam kegiatan ini menuturkan bahwa TMII bukan sebagai tempat penyimpanan fosil, melainkan menjadi wahana pelestarian budaya yang hidup.

”Fungsi utama tempat ini harus dapat mentransmisikan warisan keanekaragaman budaya bangsa kita kepada generasi penerus,” ucap Gaura.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenang 16 Tahun Gempa Yogya, Bisa Kunjungi Monumen Gempa di Bantul

Kenang 16 Tahun Gempa Yogya, Bisa Kunjungi Monumen Gempa di Bantul

Jalan Jalan
5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

Travel Update
5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

Travel Tips
Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam HariĀ 

Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam HariĀ 

Jalan Jalan
Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Travel Update
Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Travel Update
Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Travel Update
Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Jalan Jalan
Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Travel Update
Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Jalan Jalan
Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Travel Tips
7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

Travel Promo
Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Travel Update
Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Travel Update
5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.