Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tradisi Syawalan di Klaten, Silaturahmi Sekaligus Melestarikan Budaya dan Tradisi

Kompas.com - 26/04/2024, 12:01 WIB
Zeta Zahid Yassa,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Bukit Sidoguro menjadi saksi puncak tradisi syawalan yang diikuti oleh ribuan warga pada Rabu (17/4/2024). 

Tradisi ini digelar setiap hari ketujuh di bulan Syawal dalam penanggalan Islam. Rangkaian acara dimulai dengan kirab gunungan ketupat, yang dimulai dari pintu masuk bukit Sidoguro.

Bupati Klaten Sri Mulyani dan Wakil Bupati Yoga Hardaya beserta jajaran Forkopimda Kabupaten turut serta dalam arakan gunungan ketupat menuju amphitheater Bukit Sidoguro. Sanggar Omah Wayang menyambut rombongan bupati dengan tarian kreasi.

Baca juga: Tradisi Syawalan Bukit Sidoguro Rawat Warisan Budaya Asli Klaten

Setelah sambutan dan doa bersama, gunungan ketupat yang dihias dengan aneka sayur dan buah memasuki amphitheater Bukit Sidoguro secara berurutan. Duta Pariwisata Kabupaten Klaten membawa udik-udikan dalam keranjang janur pada barisan awal.

Kepala Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga (Disbudparpora) Kabupaten Klaten, Sri Nugroho, menyampaikan bahwa tahun ini terdapat 25 gunungan ketupat hasil sumbangan beberapa instansi, baik pemerintahan maupun non-pemerintahan.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Travel (@kompas.travel)

Selain itu, 1.000 porsi ketupat opor siap santap disediakan untuk dibagikan kepada masyarakat yang hadir dalam tradisi tahunan ini.

Baca juga: Mengenal Lebaran Ketupat, Tradisi Syawalan Warisan Sunan Kalijaga

“Tradisi ini digelar sebagai salah satu bentuk pelestarian budaya nenek moyang berupa ketupat lebaran. Ketupat atau kupat dalam bahasa Jawa memiliki makna ngaku lepat atau mengakui kesalahan, yang dilanjutkan dengan saling memberikan maaf,” ungkapnya.

Tradisi syawalan di Klaten

Tradisi syawalan di Klaten diadakan sebagai bentuk pelestarian budaya nenek moyang berupa ketupat lebaran.

Ketupat memiliki makna ngaku lepat atau mengakui kesalahan, yang dilanjutkan dengan saling memberikan maaf.

Menurut Sri Nugroho, tradisi ini juga sebagai bentuk promosi pariwisata di Kabupaten Klaten dan sebagai sarana silaturahmi masyarakat dengan Pamong Praja atau unsur pemerintah dalam momen lebaran.

Wisata Bukit Sidoguro Klaten.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Wisata Bukit Sidoguro Klaten.

Bupati Klaten, Sri Mulyani, mengapresiasi antusias masyarakat yang hadir memeriahkan tradisi syawalan Bukit Sidoguro. 

Menurutnya, kegiatan ini bukan hanya sebagai hiburan atau tradisi. Namun juga menjadi sarana silaturahmi dan melestarikan budaya. Ia juga menyampaikan permohonan maaf lahir dan batin atas nama Pemerintah Kabupaten Klaten.

Baca juga: Mengenal Tradisi Lopis Raksasa yang Warnai Momen Syawalan di Pekalongan

Tradisi syawalan di Bukit Sidoguro tidak hanya menjadi bagian dari warisan nenek moyang, tetapi juga menjadi sarana untuk meningkatkan ekonomi masyarakat sekitar obyek wisata Bukit Sidoguro dan Rawa Jombor. 

Diharapkan tradisi ini turut berdampak pada peningkatan ekonomi masyarakat serta memperkenalkan potensi pariwisata Kabupaten Klaten kepada masyarakat luas.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

KONI Dorong Kota Malang Menjadi Destinasi Sport Tourism

KONI Dorong Kota Malang Menjadi Destinasi Sport Tourism

Travel Update
Koryu Space Japan Foundation: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Koryu Space Japan Foundation: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Travel Tips
Koryu Space Japan Foundation, Working Space Gratis di Jakarta

Koryu Space Japan Foundation, Working Space Gratis di Jakarta

Travel Update
 Legaran Svarnadvipa di Tanah Datar Sumbar, Pertunjukkan Seni untuk Korban Bencana

Legaran Svarnadvipa di Tanah Datar Sumbar, Pertunjukkan Seni untuk Korban Bencana

Travel Update
Pengalaman ke Hutan Kota Babakan Siliwangi Bandung, Menyejukkan Mata

Pengalaman ke Hutan Kota Babakan Siliwangi Bandung, Menyejukkan Mata

Jalan Jalan
Taman Sejarah Bandung: Daya Tarik, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Taman Sejarah Bandung: Daya Tarik, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
Cara ke Pasar Antik Cikapundung di Bandung Naik DAMRI dan Angkot

Cara ke Pasar Antik Cikapundung di Bandung Naik DAMRI dan Angkot

Travel Tips
Larangan 'Study Tour' Disebut Tak Berdampak pada Pariwisata Dieng

Larangan "Study Tour" Disebut Tak Berdampak pada Pariwisata Dieng

Travel Update
Daftar Tanggal Merah dan Cuti Bersama Juni 2024, Bisa Libur 4 Hari

Daftar Tanggal Merah dan Cuti Bersama Juni 2024, Bisa Libur 4 Hari

Travel Update
Ada Anggapan Bali Dijajah Turis Asing, Menparekraf Tidak Setuju

Ada Anggapan Bali Dijajah Turis Asing, Menparekraf Tidak Setuju

Travel Update
Ada Kecelakaan Bus 'Study Tour' Lagi, Sandiaga: Akan Ada Sanksi Tegas

Ada Kecelakaan Bus "Study Tour" Lagi, Sandiaga: Akan Ada Sanksi Tegas

Travel Update
Jadwal Kereta Wisata Ambarawa Relasi Ambarawa-Tuntang Juni 2024

Jadwal Kereta Wisata Ambarawa Relasi Ambarawa-Tuntang Juni 2024

Travel Update
Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary 2 Hari 1 Malam di Badui Dalam, Bertemu Warga dan ke Mata Air

Itinerary
3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong Sambil Belajar Sejarah

3 Aktivitas di Taman Sejarah Bandung, Nongkrong Sambil Belajar Sejarah

Jalan Jalan
Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Rute Naik Angkot ke Taman Sejarah Bandung dari Gedung Sate

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com