Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/07/2013, 18:27 WIB
EditorI Made Asdhiana
SLEMAN, KOMPAS.com - Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Sleman kembali akan menggelar agenda wisata Jelajah Wisata "Lereng Merapi-Turgo 2013" pada Minggu, 25 Agustus 2013.

"Pada tahun ini agenda wisata olah raga ’trekking’ atau jalan kaki tersebut dengan jarak tempuh delapan kilometer di kawasan perbukitan lereng Merapi bagian selatan dan barat daya," kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Sleman, Ayu Laksmidewi, Selasa (16/7/2013).

Menurut dia, start dan finish akan dilaksanakan di Museum Gunungapi Merapi (MGM) di dusun Banteng Hargobinangun Pakem.

"Jelajah Wisata merupakan agenda tahunan untuk menarik wisatawan baik domestik maupun manca negara untuk berkunjung ke DIY khususnya ke obyek-obyek wisata di Sleman," katanya.

Ayu memaparkan, saat ini wisata trekking sudah menjadi salah satu wisata alternatif yang diminati banyak kalangan karena menawarkan panorama alami nan asri serta menjadi wahana berwisata sekaligus berolah raga.

"Diharapkan melalui penyelenggaraan acara seperti ini akan dapat menumbuhkan minat wisatawan untuk berkunjung ke destinasi Kabupaten Sleman," katanya.

Kepala Bidang Pemasaran Pariwisata, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Sleman, Nurhadiyati Patminingsih mengatakan bahwa Jelajah Wisata sudah menjadi agenda yang telah memiliki pangsa pasar dan pecintanya tersendiri.

"Sehingga diharapkan pemilihan lokasi di kawasan wisata Museum Gunungapi Merapi (MGM) akan menambah daya tarik tersendiri bagi para peserta," katanya.

Menurut Nurhadiyati, setelah melakukan survei atau cek rute beberapa waktu yang lalu, jalur jalan yang direncanakan cukup ideal dan menantang bagi komunitas pecinta alam, komunitas pecinta lingkungan, komunitas pramuka, generasi muda maupun masyarakat umum.

"Jalur yang akan dilalui dalam jelajah wisata ’Lereng Merapi Turgo 2013’ tersebut cukup ekstrem dengan start dan finish di Museum Gunungapi Merapi melalui kawasan permukiman penduduk dan kawasan lereng Merapi bagian selatan dan barat daya, yakni Bukit Gandok, Bukit Pronojiwo dan Bukit Plawangan," katanya.

KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Wisatawan mengunjungi batu alien di tepi Kali Gendol, Cangkringan, Sleman, DI Yogyakarta, saat mengikuti wisata lava tour di kaki Gunung Merapi, Jumat (17/5/2013). Wisata mengunjungi daerah bekas aliran lava erupsi Merapi ini dipungut biaya Rp 300.000 - Rp 500.000 per trip.
Dia mengemukakan, lebih menarik lagi di sepanjang jalur trekking para peserta akan dapat melihat secara langsung keindahan alam lereng Merapi bagian selatan serta bekas-bekas erupsi 2010 yang masih tersisa hingga kini.

"Peserta ditargetkan sebanyak 900 orang dengan sistem perseorangan dari berbagai daerah, baik dari masyarakat DIY maupun luar DIY," katanya.

Untuk mengikuti kegiatan ini peserta hanya dibebani biaya asuransi sebesar Rp 5.000 dengan syarat menyerahkan fotokopi kartu identitas diri/KTP (minimal usia 10 tahun). Pendaftaran mulai 15 Juli hingga 20 Agustus 2013 di Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Sleman, Jalan KRT Pringgodiningrat No 13 Beran Tridadi Sleman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Antara
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dikunjungi Jennie Blackpink, Ini 8 Fakta Masjid Agung Sheikh Zayed

Dikunjungi Jennie Blackpink, Ini 8 Fakta Masjid Agung Sheikh Zayed

Jalan Jalan
Sendratari Ramayana Prambanan yang Tampil pada Seremoni Pembukaan ATF 2023

Sendratari Ramayana Prambanan yang Tampil pada Seremoni Pembukaan ATF 2023

Jalan Jalan
4 Penginapan Dekat Tempat Wisata Boemisora Semarang, Bisa Camping

4 Penginapan Dekat Tempat Wisata Boemisora Semarang, Bisa Camping

Jalan Jalan
Cara ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok Naik KRL dan Kendaraan Pribadi

Cara ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok Naik KRL dan Kendaraan Pribadi

Travel Tips
Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Travel Update
Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Travel Update
Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Travel Update
Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Travel Update
Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Jalan Jalan
10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

Jalan Jalan
Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Jalan Jalan
Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Travel Update
Datang ke Perayaan Cap Go Meh di Bekasi, Catat 4 Hal Penting Ini

Datang ke Perayaan Cap Go Meh di Bekasi, Catat 4 Hal Penting Ini

Travel Tips
Cap Go Meh Bogor 2023: Jam Mulai dan Pengalihan Jalannya

Cap Go Meh Bogor 2023: Jam Mulai dan Pengalihan Jalannya

Travel Update
Aturan Bea Cukai yang Perlu Diketahui Saat Pulang dari Luar Negeri

Aturan Bea Cukai yang Perlu Diketahui Saat Pulang dari Luar Negeri

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+