Kompas.com - 28/09/2013, 17:17 WIB
Ilustrasi: Jembatan Ampera, Palembang, Sumatera Selatan.  TRIBUN PEKANBARU/MELVINAS PRIANANDAIlustrasi: Jembatan Ampera, Palembang, Sumatera Selatan.
EditorI Made Asdhiana
GAMBARAN tentang kemaharajaan Sriwijaya begitu megah dan penuh kejayaan. Dari sebuah kerajaan yang keberadaannya dinilai ada dan tiada, Sriwijaya kini menjadi kebanggaan sejarah dan bagian dari identitas Sumatera Selatan.

Sejarah mencatat Palembang di zaman Sriwijaya adalah sebuah kota kosmopolitan. Artinya, kota internasional yang mengundang pendatang dari berbagai penjuru dunia. Begitu kosmopolitannya, konon burung beo di ibu kota Sriwijaya berceloteh beragam bahasa.

Penulis Arab, Ibn al-Fakih, membuat catatan pada tahun 902, burung multibahasa itu berceloteh Arab, Persia, China, bahkan Yunani. Bisa dibayangkan betapa masyhurnya Zabag, sebutan Sriwijaya, saat itu.

Catatan ini ditulis di disertasi sejarawan Asia Tenggara berkebangsaan Inggris, OW Wolters. Terjemahannya, ”Kemaharajaan Maritim Sriwijaya dan Perniagaan Dunia Abad III-VII”. Di disertasi itu, Wolters mengatakan, orang-orang asing berdatangan ke ibu kota Sriwijaya sepanjang tahun. Kemasyhuran Sriwijaya diakui kekaisaran Tiongkok yang menyebut penguasa Sriwijaya sebagai raja yang dipertuan Sriwijaya, raja tertinggi dari semua raja di muka bumi.

Tanda-tanda keberadaan kerajaan besar baru ditemukan tahun 1918. Sebelumnya, Sriwijaya tak dikenal. Keberadaannya, ibarat Atlantis, yaitu ada dan tiada. Hanya kabar kalau pernah ada kerajaan besar menguasai jalur perdagangan dunia di Selat Malaka.

Sejarawan Asia Tenggara, Coedes, pertama membuktikan keberadaan kerajaan besar dan mengenalkan nama Sriwijaya. Ia pelajari prasasti dan naskah-naskah kuno. Hingga kini, bukti fisik keberadaan Sriwijaya sangat minim. Diduga, Sriwijaya membangun kota di atas air menggunakan kayu dan bambu yang rapuh sehingga hilang dimakan waktu. Kerajaan itu juga minim mencatat sejarahnya. Sejarah Sriwijaya lebih banyak disusun dari catatan tua penjelajah China dan Arab serta prasasti kuno.

Beberapa bukti fisik yang tersisa mengungkapkan jejak kekosmopolitan Palembang di masa lalu. Ekspedisi Sriwijaya oleh Balai Arkeologi Palembang tahun 2009 menemukan tanggul kayu sisa kompleks permukiman kuno, manik-manik dari India, serta keramik China.

Kepala Balai Arkeologi Palembang Nurhadi Rangkuti mengatakan, temuan itu mengindikasikan banyak kompleks permukiman warga asing di sepanjang Musi. ”Sriwijaya menampung banyak warga asing,” ujarnya.

Peneliti sejarah JJ Rizal menambahkan, gambaran Palembang di era Sriwijaya begitu luar biasa. Ibu kota Sriwijaya bisa disetarakan dengan kota-kota internasional. Sebutlah, Singapura atau Hongkong di zaman sekarang. ”Bayangkan zaman dulu di Palembang sudah tersedia akomodasi bagi ribuan tamu asing. Ini berlangsung setidaknya 500 tahun,” ujarnya.
Pendidikan

Di masa keemasan pada abad VII-XI, kekosmopolitan ibu kota Sriwijaya didukung perdagangan dan pendidikan. Selama 500 tahun, Sriwijaya menguasai jalur perdagangan internasional di Asia Tenggara. Pelabuhan perdagangan internasional dari Selat Malaka hingga dermaga di Jawa Barat dikuasainya.

Reynold Sumayku/NGI Pengarungan Sungai Musi, urat nadi peradaban sejak masa Sriwijaya.
Armada laut Sriwijaya juga ditempatkan di jalur-jalur pelayaran. Mereka mengawasi, memungut cukai, dan melindungi kapal-kapal pedagang di wilayah kekuasaannya. Kemakmuran Sriwijaya datang dari cukai dan perdagangan. Selama itu pula, Sriwijaya jadi pusat perdagangan berbagai komoditas, seperti getah gaharu, kapur barus, hingga lada kemukus.

Di bidang pendidikan, nama ibu kota Sriwijaya pun begitu masyhur. Palembang diyakini sebagai tempat berdirinya salah satu perguruan tinggi tertua di Asia Tenggara. Konon, sekitar 1.000 siswa belajar agama Buddha di Sriwijaya sebelum ke universitas kuno di India. Sejumlah ahli memperkirakan lokasinya sekarang bernama Bukit Siguntang tempat penemuan arca Buddha dari batu granit setinggi 2,77 meter dan sisa stupa.

Kini, Kota Palembang masih menjadi kota metropolitan. Pembangunan pesat dan geliat perdagangan masih sangat terasa. (Irene Sarwindaningrum)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kedatangan Penumpang ke Bali Anjlok Saat Larangan Mudik

Kedatangan Penumpang ke Bali Anjlok Saat Larangan Mudik

Travel Update
Apa Itu Penerbangan Carter yang Disetop Menhub Selama Larangan Mudik?

Apa Itu Penerbangan Carter yang Disetop Menhub Selama Larangan Mudik?

Travel Tips
Taman Nasional Kelimutu Ditutup Sementara Selama Libur Idul Fitri

Taman Nasional Kelimutu Ditutup Sementara Selama Libur Idul Fitri

Travel Update
Lihat Pelanggar Protokol Kesehatan, Sandiaga: Potret, Viralkan!

Lihat Pelanggar Protokol Kesehatan, Sandiaga: Potret, Viralkan!

Travel Update
Unik, Kastel Drakula di Rumania Beri Vaksin Covid-19 untuk Wisatawan

Unik, Kastel Drakula di Rumania Beri Vaksin Covid-19 untuk Wisatawan

Travel Update
Peningkatan Skill Jadi Program Kemenparekraf Pasca-Lebaran

Peningkatan Skill Jadi Program Kemenparekraf Pasca-Lebaran

Travel Update
Syarat Wisata ke Bromo Selama Libur Lebaran

Syarat Wisata ke Bromo Selama Libur Lebaran

Travel Tips
Wisata Gunung Bromo Tetap Buka Selama Idul Fitri

Wisata Gunung Bromo Tetap Buka Selama Idul Fitri

Travel Update
Syarat Berwisata ke Candi Prambanan dan Ratu Boko Saat Libur Lebaran

Syarat Berwisata ke Candi Prambanan dan Ratu Boko Saat Libur Lebaran

Travel Tips
Gunungkidul dan Bantul Siagakan Ratusan Petugas di Tempat Wisata Saat Libur Lebaran

Gunungkidul dan Bantul Siagakan Ratusan Petugas di Tempat Wisata Saat Libur Lebaran

Travel Update
Pemkot Lhokseumawe Tutup Tempat Wisata Saat Libur Lebaran 2021

Pemkot Lhokseumawe Tutup Tempat Wisata Saat Libur Lebaran 2021

Travel Update
Okupansi Hotel di Yogyakarta Rendah, Kadispar DIY Ajak ASN Staycation

Okupansi Hotel di Yogyakarta Rendah, Kadispar DIY Ajak ASN Staycation

Travel Update
Pengunjung Asal DIY Tidak Wajib Bawa Surat Negatif Covid-19 Saat Berwisata di Yogyakarta

Pengunjung Asal DIY Tidak Wajib Bawa Surat Negatif Covid-19 Saat Berwisata di Yogyakarta

Travel Update
Borobudur Tutup, Candi Prambanan dan Ratu Boko Tetap Buka Saat Libur Lebaran

Borobudur Tutup, Candi Prambanan dan Ratu Boko Tetap Buka Saat Libur Lebaran

Travel Update
Libur Lebaran, Obyek Wisata di Kalimantan Barat Tetap Buka

Libur Lebaran, Obyek Wisata di Kalimantan Barat Tetap Buka

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X