Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Meratapi Rumah Multatuli

Kompas.com - 22/05/2014, 16:35 WIB
TANYAKANLAH kepada sebagian orang tentang Multatuli. Kemungkinan besar ingatan mereka masih segar tentang kisah tanam paksa di Indonesia oleh Belanda yang diramu dalam novel ”Max Havelaar” tulisan Eduard Douwes Dekker.

Multatuli adalah nama samaran Eduard Douwes Dekker yang berkebangsaan Belanda. Seperti dikutip dari tulisan Myoung-suk Chi di laman www.iias.nl, Multatuli yang berarti ”Aku telah banyak menderita” merupakan identitas pseudonym Eduard Douwes Dekker.

Novel Max Havelaar bercerita tentang penderitaan rakyat akibat praktik penjajahan Belanda yang mengisap kekayaan dan kekuatan rakyat. Kisah yang turut mengubah sejarah penjajahan Belanda di Indonesia.

”Tapi, apa benar ini rumahnya,” kata Suliman (50), Sabtu (29/3/2014), saat melihat sebuah bangunan tak terawat di dalam lingkungan RSUD Dr Adjidarmo, Rangkasbitung, Lebak, Banten. Hari itu Suliman mengantar istrinya, Juha (39), ke rumah sakit tersebut untuk memeriksakan kondisi rahimnya.

KOMPAS/INGKI RINALDI Rumah Tinggal Eduard Douwes Dekker.
Di pelataran depan bangunan tersebut, sejumlah keluarga pasien menggunakannya untuk sekadar melepas lelah. Mereka duduk, rebahan, bahkan tidur di tempat tersebut.

Akan tetapi, tidak seorang pun yang siang itu ditemui mengetahui tentang Multatuli, Max Havelaar, Eduard Douwes Dekker, atau fakta bahwa itu merupakan lokasi bersejarah. Tidak Ade Karyadi (38) yang tengah menunggui orangtuanya, tidak juga Deden (22) yang sedang menunggu Wahyudi (20), adiknya yang dirawat di rumah sakit itu.

Menurut Ade, tempat itu dipilih oleh keluarga pasien untuk berlindung dari hujan. ”Sebelumnya banyak sampah berserakan sehingga kami harus membersihkannya terlebih dahulu,” katanya.

Di depan bangunan itu dipasang dua papan pengumuman. Papan pertama bertuliskan ”Cagar Budaya Rumah Multatuli”. Sementara papan di sebelahnya bertuliskan ”Peringatan Undang-Undang Republik Indonesia No 11 Tahun 2010 Tentang Cagar Budaya”.

Ia kemudian tekun membaca keterangan dalam papan pengumuman itu. Untuk sejenak, ingatannya tercampur antara Eduard Douwes Dekker dan tokoh lain bernama Ernest Douwes Dekker alias Setiabudi yang bersama Dr Soetomo dan dr Tjipto Mangoenkoesoemo merupakan tiga serangkai pergerakan Indonesia.

”Astagfirullahaladzim,” kata Suliman saat kami melongok bagian belakang bangunan itu.

KOMPAS/INGKI RINALDI Rumah Tinggal Eduard Douwes Dekker.
Bagian atap yang rusak, aroma pesing, dan tembok yang terkelupas adalah sebagian hal yang dilihat kemudian. Suliman yang mengingat Douwes Dekker dari buku pelajaran di bangku sekolah dasar itu berulang kali mengutarakan kalimat-kalimat penyesalan.

Padahal, imbuh Suliman, peninggalan tersebut mestinya bisa dibangun menjadi lokasi wisata sejarah. ”Agar anak cucu kita bisa mengetahui,” ujarnya.

Jaraknya yang relatif tidak terlalu jauh dari Jakarta dan bisa ditempuh dengan moda transportasi bus, kereta api, atau kendaraan pribadi juga menjadi faktor lain yang mestinya membuat lokasi itu beroleh perhatian lebih. Akan tetapi, hal itu ternyata bukan perkara mudah.

Kepala Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala Serang Yudi Wahyudin mengatakan, upaya merekonstruksi bangunan itu pernah dilakukan antara Pemerintah Indonesia dan Belanda sejak beberapa tahun lalu. Namun, karena keterbatasan data yang dimiliki, hal itu masih belum dilanjutkan.

Yudi menambahkan, saat ini bangunan asli yang menjadi rumah tinggal Eduard Douwes Dekker sudah tidak ada lagi. Ia hanya memastikan bahwa lokasi tersebut dahulu memang menjadi rumah tinggal tokoh tersebut.

KOMPAS/INGKI RINALDI Rumah Tinggal Eduard Douwes Dekker.
Meski demikian, untuk masa yang belum diketahui sejak kapan, di atas lokasi tersebut kemudian didirikan bangunan yang sekarang. ”Bentuk bangunan aslinya seperti apa, luasnya seberapa, itu masih perlu ditelusuri lebih lanjut,” kata Yudi.

Ia menjelaskan, upaya ekskavasi lanjutan serta melakukan rekonstruksi guna menjadikannya sebagai lokasi kunjungan wisata budaya dan sejarah mesti menunggu kelengkapan data tersebut. Menurut Yudi, data tersebut terutama dimiliki Belanda karena koleksi arsip mereka yang relatif lebih lengkap.

Itu termasuk koleksi sketsa atau foto yang menggambarkan bentuk bangunan tersebut yang setidaknya bisa membantu upaya rekonstruksi fasad depan bangunan. Agaknya, nama Multatuli masih akan menjalani tafsir sebenarnya dalam beberapa waktu ke depan. (Ingki Rinaldi)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Konser Musik di Tangerang Ricuh, Sandiaga: Jangan Sampai Citra Baik Konser Dicoreng

Konser Musik di Tangerang Ricuh, Sandiaga: Jangan Sampai Citra Baik Konser Dicoreng

Travel Update
Digitalisasi Perizinan Event Disahkan Presiden Joko Widodo Hari Ini

Digitalisasi Perizinan Event Disahkan Presiden Joko Widodo Hari Ini

Travel Update
Liburan Sekolah Bertemu dengan Barbie di Supermal Karawaci

Liburan Sekolah Bertemu dengan Barbie di Supermal Karawaci

Travel Update
Harga Tiket ke Himeji Castle di Jepang Direncanakan Naik

Harga Tiket ke Himeji Castle di Jepang Direncanakan Naik

Travel Update
3 Wisata Selain Pantai di Pulau Binongko di Wakatobi, Mandi di Air Gua

3 Wisata Selain Pantai di Pulau Binongko di Wakatobi, Mandi di Air Gua

Jalan Jalan
5 Tempat Wisata Dekat Taman Lalu Lintas Bandung, Banyak yang Gratis

5 Tempat Wisata Dekat Taman Lalu Lintas Bandung, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Menuju Puncak Sarah Klopo Gunung Penanggungan, Lewat Jalur Mana?

Menuju Puncak Sarah Klopo Gunung Penanggungan, Lewat Jalur Mana?

Travel Tips
Gerbang Pengendali Kerumunan Dipasang di Gunung Fuji, Cegah Kepadatan Pengunjung

Gerbang Pengendali Kerumunan Dipasang di Gunung Fuji, Cegah Kepadatan Pengunjung

Travel Update
Libur Sekolah Telah Tiba, Ini Sederet Inspirasi Road Trip Seru ke Jawa Tengah

Libur Sekolah Telah Tiba, Ini Sederet Inspirasi Road Trip Seru ke Jawa Tengah

Hotel Story
Bosan dengan Bali? Ini 3 Destinasi Wisata di Lombok yang Wajib Dikunjungi

Bosan dengan Bali? Ini 3 Destinasi Wisata di Lombok yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Puncak Bukit Mongkrang, Tujuan Pendakian Favorit yang Pas untuk Pemula

Puncak Bukit Mongkrang, Tujuan Pendakian Favorit yang Pas untuk Pemula

Jalan Jalan
Pengalaman ke Taman Lalu Lintas Bandung, Ruang Bermain Anak di Tengah Kota

Pengalaman ke Taman Lalu Lintas Bandung, Ruang Bermain Anak di Tengah Kota

Jalan Jalan
 5 Tempat Wisata Outdoor di Jakarta untuk Libur Sekolah, Ada yang Gratis

5 Tempat Wisata Outdoor di Jakarta untuk Libur Sekolah, Ada yang Gratis

Jalan Jalan
5 Museum di Jakarta untuk Libur Sekolah, Belajar Sejarah dan Membatik

5 Museum di Jakarta untuk Libur Sekolah, Belajar Sejarah dan Membatik

Jalan Jalan
Nonton Video Mapping HUT Jakarta di Kota Tua, Saat Museum Fatahillah Jadi Layar Raksasa

Nonton Video Mapping HUT Jakarta di Kota Tua, Saat Museum Fatahillah Jadi Layar Raksasa

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com