Kompas.com - 03/11/2014, 10:07 WIB
EditorI Made Asdhiana
BATU, KOMPAS.com - Karnaval Shining Batu bertema ‘Pertanian Organik dan Pariwisata Mendunia’ serasa mengorganikkan sepanjang jalan protokol di Kota Batu, Jawa Timur, Minggu (2/11/2014). Puluhan mobil hias yang ditampilkan masing-masing desa dan kelurahan berhias hasil pertanian bertuliskan organik.

Sekitar 80 mobil hias dari 24 desa dan kelurahan, Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD), Sekolah menengah Kejuruan (SMK), dan perusahaan swasta di Kota Batu terlibat. Peserta dari SKPD dan perusahaan swasta memilih menghias mobil dengan bunga segar dari Batu.

Beberapa mobil hias yang terlihat unik, seperti, mobil hias dari SMKN 3. SMKN ini menampilkan mobil hias bentuk Gatotkaca yang dihiasi dengan mentimun, wortel, jagung, kacang panjang. Siswa SMKN ini juga menyajikan tarian Gatotkaca membajak sawah dengan dandanan ala Gatotkaca.

Peserta dari Desa Sumberejo menghiasi mobilnya dengan sayuran organik khas pertaniannya, seperti sawi dan seledri. Peserta dari Desa Junrejo menempeli mobilnya dengan brokoli, terong, ketela pohon, pisang, wortel, dan tomat. Peserta dari Desa Pandanrejo menempeli dengan stroberi.

“Karnaval ini diikuti 1.500 orang, gabungan dari 24 desa dan kelurahan, Jatim Park Grup, siswa, dan pihak swasta,” ujar Arief As Shidiq, Ketua Panitia Peringatan Hari Jadi Kota Batu ke-13 di sela karnaval.

Dengan kegiatan itu, menurut Arief yang juga Kepala Dinas Pertanian dan Kehutanan ini, peserta menunjukkan potensi pertanian kepada masyarakat umum, terutama hasil pertanian organik. “Kami memberi hadiah uang pembinaan bagi peserta. Juara satu Rp 3 juta, juara dua Rp 2 juta, dan juara tiga Rp 1 juta,” terangnya.

Sementara itu, Ketua DPRD Kota Batu, Cahyo Edi Purnomo yang turut hadir berharap, dengan kegiatan itu menjadi kampanye organik kepada masyarakat untuk mewujudkan pertanian yang ramah lingkungan. “Kami akan mendukung upaya Pemkot ini, dan kami berharap masyarakat juga mendukungnya,” ujar Cahyo.

Karnaval yang berlangsung mulai pukul 09.00 dan berakhir sekitar pukul 13.00 itu mengambil rute Jl Panglima Sudirman, Jl Gajah Mada, dan Jl Agus Salim. Warga Kota Batu berjubel di pinggi jalan untuk menikmati tontonan gratis tersebut. Polantas menutup jalan sementara dan mengalihkan arus kendaraan ke jalan lain.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.