Kompas.com - 10/06/2016, 05:30 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

CHIANG MAI, KOMPAS.com – Tutur kata  Walailak Noypayak terdengar perlahan nyaris lirih. Tapi, pesan yang disampaikan perempuan Direktur Eksekutif Departemen untuk Wilayah Asia Selatan, Asia Pasifik, dan ASEAN Otoritas Pariwisata Thailand, Kamis (9/6/2016) di Chiang Mai Convention Center pada perhelatan Thailand Travel Market 2016 jelas tegas.

Baginya, sasaran penting yang tengah digarap dari sebuah rencana matang adalah menggaet kian banyak turis mancanegara berkantung tebal. Thailand, punya kepentingan di bidang ini.

Pasalnya, Negeri Gajah Putih yang hari ini merayakan 70 tahun bertahtanya Raja Bhumibol Adulyadej bakal mendongkrak rerata kunjungan turis asing di atas angka 30 juta orang per tahun selepas tahun ini.

Produk Domestik Bruto (PDB) Thailand terkini mendekati angka 500 miliar dollar AS. Dari jumlah itu, sumbangan 60 persen berasal dari sektor pariwisata. “Kami berkepentingan mendongkrak PDB negara,” kata Walailak sungguh-sungguh.

Ihwal turis yang disebut sebagai pelancong orang kaya, Thailand, imbuh Walailak, punya kriteria tersendiri.

Turis dari kelas itu biasa menghabiskan uang hingga 1.000 baht per hari. Silakan Anda berhitung jika satu bath setara dengan Rp 380. Jumlah sebesar itulah yang lazim dihabiskan para turis berkocek jumbo itu.

KOMPAS.COM/JOSEPHUS PRIMUS Hotel Ratilanna di Chiang Mai, Thailand. Thailand punya rencana matang menggaet kian banyak turis mancanegara berkantung tebal.
Kemudian, ciri lain yang juga menjadi kebiasaan turis berduit banyak adalah lokasi menginap di hotel berkelas bintang lima. Di Chiang Mai, salah satu andalan adalah Hotel Ratilanna.

Hotel Ratilanna terletak di  Jalan Chang Klan. Hotel itu berada di tepi Sungai Ping, anak sungai terbesar di Thailand, Chao Praya atau Menam.

Uniknya, meski berair keruh, Sungai Ping menjadi salah satu kebanggaan warga Chiang Mai. Konon, sungai itu adalah tempat paling favorit bagi warga yang tengah dimabuk cinta untuk saling memadu kasih.

Pengelola hotel menjual paket mengarungi Sungai Ping menggunakan perahu khas yang memiliki penutup melengkung di atasnya untuk berbagai kelas. Tamu perseorangan yang  akan menikmati perjalanan itu dikenakan banderol 690 bath per paket.

Kemudian, harga perjalanan Paradise Cruise atau untuk dua hingga enam orang pada pukul 18.00-19.00 besarnya 1950 bath tiap satu orang. Paket itu tentunya komplet dengan hidangan makan dan minum.

KOMPAS.COM/JOSEPHUS PRIMUS Hotel Ratilanna di Chiang Mai, Thailand. Thailand punya rencana matang menggaet kian banyak turis mancanegara berkantung tebal.
Paket paling romantis adalah paket untuk bulan madu pasangan yang baru menikah. Paket untuk satu pasangan harganya 6.900 bath. Nama paket tersebut adalah Evening Romance mulai pukul 18.00 hingga 20.00.

Lalu, ada juga paket menginap pasangan berbulan madu. Namanya Honeymoon Packet. Sepasang suami istri baru mendapat kesempatan menginap selama tiga hari dua malam. Harganya mencapai 19.900 baht.

Hotel Ratilanna juga memunyai paket Spa Summer Breeze. Dengan membayar 2.800 baht, tamu bisa menikmati lulur buah mangga selama dua jam plus pijat. Sementara, spa tradisional Thailand banderolnya mencapai 2.000 baht selama satu jam.

Dengan contoh pelayanan eksklusif seperti itu, kata Walailak, keinginan para turis berduit melimpah bisa terpenuhi.  Jadi, tunggu apa lagi, wahai turis berkantung tebal, datanglah ke Thailand!

KOMPAS.COM/JOSEPHUS PRIMUS Hotel Ratilanna di Chiang Mai, Thailand. Thailand punya rencana matang menggaet kian banyak turis mancanegara berkantung tebal.
Namun begitu, lanjut Walailak, pihaknya masih terus terbuka bagi pelancong yang memunyai dana terbatas. Para turis ini acap dikenal sebagai turis bujet. “Kami melayani mereka juga,”  katanya menekankan.

Walailak lebih lanjut menolak alias emoh jika negerinya dianggap menjadi destinasi pariwisata berbiaya “murah”. Ia lebih memilih Thailand sebagai tujuan pariwisata dengan biaya memadai.

Pada prinsipnya, kata dia, biaya melancong ke Thailand amat memadai. “Istilahnya, pelancong membayar memadai tapi mendapatkan banyak keuntungan,” katanya berpromosi. (Josephus Primus melaporkan dari Chiang Mai, Thailand)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.