Selasa, 2 September 2014

/ Travel

Wisata Anak

Berkreasi dengan Tanah Liat

Selasa, 22 Maret 2011 | 09:21 WIB

Berita Terkait

KOMPAS.com - Anak Anda senang berkreasi dengan lilin mainan? Tingkatkan lagi kemampuan seni si kecil dengan berkarya menggunakan tanah liat. Salah satu tempat yang menyediakan workshop membuat keramik adalah Rumah Tanah Baru dari Rumah Keramik F. Widayanto. Di sini, anak-anak dapat membuat berwisata keramik.

Joko Martono dari Rumah Tanah Baru menuturkan peserta yang bisa ikut workshop keramik adalah anak-anak dari usia 5 tahun dan usia dewasa. "Tapi ada juga yang memaksakan dari umur tiga tahun. Bisa saja asal mereka sudah ada kekuatan untuk memukul tanah ke cetakan," kata Joko.

Rumah Tanah Baru mengusung konsep wisata keramik. Tempat ini sangat luas dengan rimbun aneka pepohonan. Udara terbuka nan segar serta suasana asri, tak pelak membuat pengunjung betah berlama-lama di tempat ini. Rumah Tanah Baru bisa menampung hingga 100 orang secara bersamaan saat bermain dengan tanah liat.

Cukup membayar tiket masuk seharga Rp 10.000 dan biaya workshop keramik sebesar Rp 100.000, maka si kecil sudah bisa asyik bermain dengan tanah liat. Si anak akan mendapatkan tanah liat sebanyak 300 gram. "Mereka dapat tanah liat dari Sukabumi jenisnya stone ware. Proses pembakaran 1.250 derajat celcius, selama 16 jam," ungkapnya.

Setelah mendapat anak, si kecil boleh memilih cetakan yang ia sukai. Cetakan tersebut terbuat dari gips. "Sebelumnya, mereka sudah kita ajak jalan-jalan. Mereka bisa lihat keramik-keramik aneka bentuk, ada kupu-kupu, bunga, burung, dan lain-lain," jelas Joko. Sehingga anak pun mendapatkan gambaran keramik itu seperti apa dan bentuknya bagaimana.

Memang, kawasan Rumah Tanah Baru penuh dengan karya-karya dari tanah liat. Jika anak tidak ingin memakai cetakan juga bisa. Anak-anak dapat membuat sendiri sesuai imajinasi mereka. Joko menuturkan rata-rata anak menyelesaikan pembentukan tanah liat dalam waktu sejam. "Kalau pakai gips itu pelajaran pertama. Awalnya untuk belajar teknik keramik itu mencetak dengan gips," ujarnya.

Setelah pencetakan, peserta dapat meninggalkan karyanya kepada pihak workshop. Karena tahap selanjutnya adalah pengeringan selama dua hari. "Habis pengeringan, lalu pewarnaan. Pewarnaan itu dari kita. Setelah itu pembakaran selama 16 jam," jelas Joko.

Peserta bisa datang kembali untuk mengambil hasil jadi setelah tiga minggu. Namun, pihak workshop juga bisa mengirimkan hasil jadi untuk jumlah tertentu yaitu peserta rombongan minimal 50 orang dan di wilayah Jakarta. Walau agak rumit untuk pengambilan hasil jadi, hal ini tidak menyurutkan peserta workshop.

Terbukti dengan banyaknya wisatawan asing yang datang membuat keramik di tempat ini. Biasanya travel agent yang akan mengambil hasil jadi. Bahkan pihak workshop mengaku pernah mengirim hasil jadi ke luar Jakarta melalui jasa pengiriman.

Joko mengatakan workshop ini dapat bisa membangun sikap anak untuk menghargai proses. Karena, lanjutnya, keramik itu kalau awalnya sudah rusak maka rusak seterusnya dan tidak bisa diperbaiki. "Selain itu, anak jadi tahu material keramik itu apa. Basic-nya apa, kenapa disebut keramik. Keramik itu dari kata Yunani, yaitu kramos. Artinya tanah liat yang dibakar," jelasnya

Bila anak Anda tertarik dengan pembuatan keramik, bisa mengambil kursus keramik. Kursus meliputi pembentukan tanah liat, belajar menggunakan meja putar, dan pewarnaan. Harga kursus ini Rp 900.000 untuk empat kali pertemuan.

Joko menceritakan ada anak yang bisa membuat bentuk kodok dengan tangan sendiri, tanpa cetakan. Ada juga anak yang belajar membuat keramik menggunakan meja putar. Hanya saja, menurut Joko, anak-anak masa kini lebih tertarik pada gadget dibanding seni. "Tapi anak SMA ke atas mulai lebih mengerti, bagaimana tanah diproses dengan harga cuma segini tapi nanti bisa dijual mahal. Mereka mulai mikir bagaimana kalau dijadikan bisnis. Banyak juga yang belajar memang karena minat pada seni," katanya.

Perut keroncongan setelah asyik membuat keramik? Tak perlu khawatir karena Anda bisa mengambil paket workshop keramik untuk anak-anak seharga Rp 125.000. Paket ini terdiri dari cemilan dan minuman, wisata tropikal dan keramik, cinderamata, pembuatan keramik, dan makan siang.

Uniknya, menu yang disediakan untuk makan siang adalah masakan tradisional dan dimasak sendiri oleh tim restoran dari Rumah Tanah Baru. Ya, tempat ini memiliki restoran. Menu bisa jadi berubah-rubah karena tergantung rekomendasi bahan apa yang lagi banyak dijual di pasar maupun dipanen sendiri. Tak perlu kaget, beberapa bahan memang diambil dari kebun sendiri. Sebut saja minuman es kelapa muda, buah kelapa dipetik sendiri dari pohon-pohon kelapa yang ada di kawasan ini.

Ingin mengasah kreativitas anak sambil menikmati suasana kebun, mampir saja ke Jl. Curug Agung No. 1, Tanah Baru, Beji, Depok. Buka setiap hari dari pukul sembilan pagi hingga tiga sore. Cabang lainnya bisa Anda temukan di Jl. Setiabudi 2 No 11, Jakarta Pusat. Di Setiabudi juga ada workshop keramik untuk anak-anak. Hanya saja tidak bisa menampung banyak. "Di Setiabudi itu konsepnya perkotaan dan modernitas. Kalau di sini (Beji) konsepnya perkebunan," ujar Joko.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Ni Luh Made Pertiwi F
Editor : I Made Asdhiana