Selasa, 2 September 2014

/ Internasional

UNHCR: Jumlah Pencari Suaka Meningkat

Selasa, 27 Maret 2012 | 14:42 WIB

Jumlah pencari suaka di negara maju meningkat sampai 20 persen pada tahun 2011, menurut data Badan PBB urusan pengungsi UNHCR.

UNHCR mengatakan pada tahun 2011 tercatat sekitar 441.300 orang pencari suaka, meningkat dibandingkan dengan tahun 2010 yang hanya mencapai 368.000.

Laporan ini menunjukan data jumlah pencari suaka di 44 negara di Eropa, Amerika Utara, Australasia dan timur laut Asia. Jumlah pencari suaka terbesar yaitu di Eropa selatan yang mengalami peningkatan 87 persen menjadi hampir 67.000 orang.

Badan PBB mengatakan sebagian dari mereka disebutkan tiba di negara tujuan Italia dan Malta dengan menggunakan kapal dari Afrika Utara. Hanya negara Skandinavia dan Australasia menunjukan penurunan dalam jumlah pencari suaka.

Tahun sulit

Komisioner tinggi untuk pengungsi PBB, Antonio Guterres, mengatakan 2011 merupakan "sebuah tahun yang sulit bagi banyak orang".

Negara yang mengalami masalah berada di kawasan Afrika Barat dan Arab, dan jumlah pencari suaka yang berasal dari Libya, Suriah dan Pantai Gading mencapai rekor tertinggi.

Jumlah terbesar berasal dari Afghanistan, dengan peningkatan 34 persen menjadi 35.700. Cina masih berada di urutan kedua negara tempat yang disebut pengungsi yaitu 24.400 , menyusul Irak dengan jumlah lebih dari 23.000.

Guterres mengatakan sistem internasional untuk memperlakukan pengungsi telah diakui. Dia menekankan bahwa jumlah pencari suaka di seluruh negara industri masih lebih kecil dibandingkan populasi di Dabaab, sebuah kamp pengungsi di bagian timur Kenya.


Editor : Kistyarini
Sumber: