Kamis, 24 April 2014

News / Nasional

Anies Baswedan: Kasus Novel Aneh

Sabtu, 6 Oktober 2012 | 06:06 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisaris Polisi Novel Baswedan, penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) diyakini tak bersalah atas kasus penembakan enam pencuri sarang burung walet di Bengkulu tahun 2004 silam. Selain pimpinan KPK, pihak keluarga pun menilai kasus tersebut murni upaya kriminalisasi yang dilakukan Polri.

"Dia orang yang paling taat, hormat dan lemah lembut dengan orang tuanya. Keluarga juga sudah tau, Ini adalah murni kriminalisasi," ujar adik kandung Novel, Taufik Baswedan melalui pesan singkatnya, Sabtu (6/10/2012) dinihari.

Hal senada diungkapkan saudara sepupu Novel, Anies Baswedan. Rektor Universitas Paramadina tersebut merasa ada keanehan atas kasus penangkapan Novel. Menurutnya, penangkapan dilakukan secara tiba-tiba dan dipaksakan. "Kok mendadak ya?  Kenapa jadi aneh? Kenapa muncul ketika ada kasus korupsi lalu lintas itu," ujarnya saat ditemui terpisah di halaman gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jalan Rasuna Said, Jakarta Selatan, dinihari tadi.

Dalam konferensi pers sebelumnya, Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto, mengatakan, kasus Novel, sudah selesai tahun 2004.  Novel tidak berada di lokasi kejadian dan tidak melakukan penembakan seperti yang dituduhkan kepadanya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Fabian Januarius Kuwado
Editor : Glori K. Wadrianto