Ritual Ekstrem, Saling Hantam Balok Kayu di Sulawesi Selatan - Kompas.com

Ritual Ekstrem, Saling Hantam Balok Kayu di Sulawesi Selatan

Kontributor Bone, Abdul Haq
Kompas.com - 19/05/2017, 17:07 WIB
KOMPAS.com / ABDUL HAQ Peserta ritual Apadekko Sampulungang saling hantam balok kayu sebagai bagian dari ritual pesta panen raya warga Desa Sampulungang, Kecamatan Galesong Utara, Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan. Kamis, (18/5/2017)



TAKALAR, KOMPAS.com - Sebuah tradisi unik digelar oleh warga Desa Sampulungang, Kecamatan Galesong Utara, Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan dalam menyambut pesta panen raya. Tradisi ini dihadiri oleh ribuan warga lantaran prosesinya yang terbilang unik, di mana peserta ritual saling hantam balok kayu serta batu. Namun, peserta tak merasakan sakit atau pun terluka.

Tradisi Apadekko yang digelar setiap tahun secara turun-temurun ini mulai digelar pada pukul 11.00 Wita, diawali dengan ritual memanjatkan doa keselamatan di salah satu rumah tokoh adat setempat. Usai memanjatkan doa, seluruh peserta diwajibkan meminum air putih yang disuguhkan oleh ketua adat yang dipercaya mampu menghindari sakit dan luka saat prosesi ritual dilakukan.

"Setiap tahun kami lakukan secara turun temurun setelah kami panen padi, dan ini sudah menjadi tradisi kami," kata Mustafa Daeng Liwang (80), ketua adat setempat pada Kamis (18/5/2017).

Setelah ritual doa bersama dilakukan, tradisi dilanjutkan dengan arak-arakan mengelilingi kampung disertai dengan tabuhan gendang tradisional. Berakhir dengan berziarah ke makam leluhur sebagai simbol penghormatan kepada nenek moyang.

Usai berziarah, seluruh peserta yang dipimpin oleh ketua adat kemudian berjalan menuju sumur tua sekadar untuk membasuh wajah. Setelah itu peserta kemudian menuju pohon beringin raksasa setinggi 70 meter yang sekaligus menjadi lokasi digelarnya tradisi Apadekko.

Puncak ritual dari tradisi ini yakni dengan menumbuk lesung padi yang dilakukan oleh kalangan wanita dibantu dengan puluhan pria. Irama tumbukan lesung padi membuat peserta pria menari hingga terlibat saling hantam alu atau balok kayu. Setiap hantaman balok kayu harus berakhir jika balok kayu tersebut patah. Tak hanya saling hantam balok kayu, peserta juga saling hantam batu yang disertai dengan sorakan warga.

"Sangat luar biasa, baru kali ini saya lihat tradisi kayak begini," kata Reny (25) salah seorang pengunjung yang sengaja datang untuk menyaksikan tradisi ini.

Uniknya meski peserta pria terlibat saling hantam balok kayu dan batu, tak satu pun peserta yang terluka dan merasakan sakit.

"Tidak sakit, kayak kapas saja yang sentuh kulit kalau dihantam balok," kata Daeng Lalang (31) salah seorang peserta ritual.

Tradisi Apadekko ini berakhir pada pukul 16.00 Wita, di mana seluruh alu yang digunakan untuk menumbuk lesung patah setelah digunakan saling menghantam antar peserta. Pihak tokoh adat setempat sendiri memperkirakan bahwa tradisi ini digelar sejak ratusan tahun yang lalu lantaran dilakukan sudah turun-temurun setiap tahunnya.

"Kalau awal dimulainya saya tidak tahu sebab sejak saya masih kecil ini sudah dilakukan bahkan dari nenek dan buyut saya," kata Mustafa Daeng Liwang.

PenulisKontributor Bone, Abdul Haq
EditorSri Anindiati Nursastri
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM