BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif
Salin Artikel

3 Manfaat Vaksinasi, Salah Satunya untuk Traveling #DiIndonesiaAja

KOMPAS.com – Pariwisata merupakan salah satu sektor industri yang terdampak Covid-19 secara langsung.

Data Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) menunjukkan, terjadi penurunan perjalanan wisatawan mancanegara (wisman) di tingkat dunia sebesar 72 persen sepanjang Januari-Oktober 2020 dibandingkan kurun waktu yang sama pada 2019.

Hal itu mengakibatkan penerimaan sektor pariwisata menurun sebesar 935 miliar dollar Amerika Serikat (AS) atau sekitar Rp 13.471 triliun dari sekitar 900 juta pelancong internasional.

Di Tanah Air, data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan, penurunan kunjungan wisman mencapai 73,6 persen sepanjang Januari-November 2020 dibandingkan periode yang sama pada 2019. Secara total, terdapat 14,73 juta wisman yang berkunjung ke Indonesia pada 2019. Jumlah tersebut menukik tajam menjadi hanya 3,89 juta wisman pada 2020.

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) selaku badan yang menangani sektor pariwisata di Indonesia pun menjalankan beragam cara untuk memulihkan dunia pariwisata Tanah Air.

Salah satunya dengan menggencarkan penerapan protokol kesehatan (prokes) berbasis Cleanliness, Health, Safety, dan Environmental Sustainability (CHSE).

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan, saat ini terdapat 4.771 pelaku industri pariwisata yang telah mendaftar sertifikasi CHSE.

Selain itu, Kemenparekraf juga turut menyediakan sentra vaksinasi di berbagai tempat wisata di Indonesia.

“Per Sabtu (7/8/2021), sudah ada 22 sentra vaksinasi yang memvaksin lebih dari 160.000 masyarakat dan pelaku pariwisata serta ekonomi kreatif (parekraf). Target kami sampai September 2021, sentra vaksinasi dapat memvaksin sekitar 450.000 masyarakat dan pelaku parekraf,” kata Sandiaga dalam laman resmi Kemenparekraf, Selasa (10/8/2021).

Oleh karena itu, Sandiaga terus mendorong destinasi wisata untuk menjadi sentra vaksinasi. Dengan semakin banyaknya orang yang divaksin, sektor pariwisata perlahan bisa bangkit.

Ya, vaksinasi merupakan salah satu cara untuk mengurangi penyebaran Covid-19. Menurut data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) per Minggu (22/8/2021), sekitar 57 juta masyarakat Indonesia sudah menjalani vaksinasi dosis pertama dan 31 juta orang telah disuntikkan vaksin dosis kedua.

Jumlah tersebut akan terus bertambah seiring percepatan program vaksinasi yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia. Keberlanjutan program vaksinasi seakan menjadi oasis di tengah gurun pasir. Kehadirannya menjadi kabar baik di tengah pandemi Covid-19 yang tak kunjung berakhir.

Pada dasarnya, vaksinasi memiliki beragam manfaat, tiga di antaranya adalah mencegah gejala berat Covid-19, melindungi orang lain, dan dapat digunakan sebagai syarat seseorang bepergian atau traveling #DiIndonesiaAja.

Untuk mengetahui informasi selengkapnya, simak ulasan berikut.

1. Mencegah gejala berat Covid-19

Vaksin merupakan antigen atau zat aktif pada virus dan bakteri yang dapat menimbulkan reaksi sistem kekebalan tubuh untuk melawan virus. Bisa dibilang, vaksinasi merupakan cara aman bagi tubuh untuk mengenal, melawan, dan membangun kekebalan terhadap penyebab penyakit, seperti virus.

Dalam dokumen frequently asked question (FAQ) seputar pelaksanaan vaksinasi Covid-19 yang diunggah dalam laman resmi Direktorat Jenderal (Dirjen) Kesehatan Masyarakat (Kesmas) Kemenkes, vaksinasi Covid-19 memang tidak membuat manusia 100 persen kebal terhadap virus SARS-Cov-2.

Namun, vaksinasi Covid-19 akan mengurangi dampak atau gejala parah yang ditimbulkan jika seseorang tertular Covid-19.

2. Melindungi orang lain dari Covid-19

Selain berfungsi untuk membentuk kekebalan atau antibodi di dalam tubuh, vaksinasi Covid-19 juga memiliki manfaat yang lebih besar, yakni melindungi orang lain terpapar virus SARS-Cov-2. Adapun tujuan dari vaksinasi Covid-19 adalah membentuk kekebalan kelompok atau herd immunity.

Herd immunity sendiri merupakan sebuah situasi di dalam kelompok masyarakat yang sebagian besar penduduknya sudah terlindungi atau kebal terhadap penyakit tertentu. Dengan demikian, kelompok masyarakat ini turut melindungi masyarakat lain yang belum mendapatkan vaksinasi.

Kondisi tersebut hanya dapat tercapai dengan cakupan vaksinasi yang tinggi dan merata. Setidaknya, 70 persen dari populasi harus divaksin demi mencapai kekebalan kelompok.

3. Syarat bepergian di Indonesia

Vaksinasi tak hanya bermanfaat untuk melindungi diri dan orang lain dari paparan virus corona. Kini, vaksinasi juga menjadi syarat utama yang harus dimiliki masyarakat untuk bepergian atau berwisata.

Berdasarkan Surat Edaran (SE) Nomor 17 Tahun 2021 tentang Ketentuan Perjalanan Orang Dalam Negeri Pada Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 yang diterbitkan oleh Satuan Tugas (Satgas) Covid-19, seseorang harus memiliki minimal sertifikat vaksin dosis pertama untuk melakukan perjalanan di Jawa dan Bali.

Pelaku perjalanan udara juga harus melakukan tes real-time reverse transcription polymerase chain reaction (RT-PCR) dalam waktu 2x24 jam. Kemudian, pelaku perjalanan dengan moda transportasi darat dan laut wajib menyertakan hasil tes RT-PCR 2x24 jam atau antigen 1x24 jam.

Tak hanya berfungsi untuk menekan penyebaran Covid-19, persyaratan itu juga dilakukan untuk memberikan keamanan bagi seluruh komponen pariwisata Indonesia, mulai dari wisatawan, pemandu wisata, pelaku usaha, dan pengelola tempat wisata yang kerap melakukan kontak dengan banyak orang.

Oleh sebab itu, masyarakat dianjurkan untuk segera mengikuti program vaksinasi agar mudah melakukan perjalanan di masa mendatang.

Namun, jika belum berencana untuk melakukan perjalanan dalam waktu dekat, masyarakat bisa turut mendukung pelaku parekraf untuk bangkit dengan cara #BeliKreatifLokal. Adapun produk ekraf yang bisa dibeli meliputi karya seni rupa, fesyen, kuliner, hingga seni kriya.

Selain vaksinasi, Menparekraf juga tak bosan mengingatkan dan mengimbau masyarakat taat mengikuti prokes 6M, yang terdiri dari mencuci tangan menggunakan air mengalir dan sabun atau hand sanitizer hingga bersih, memakai masker rangkap dua, menjaga jarak minimum satu meter, membatasi mobilitas, menjauhi kerumunan, serta menghindari makan bersama.

Sebagai informasi, Kemenparekraf juga mengajak masyarakat untuk traveling secara virtual dengan mengikuti Tiktok Hashtag Challenge #DiIndonesiaAja yang berlangsung pada 27 Juni-27 Agustus 2021.

Terdapat total hadiah jutaan rupiah dan merchandise menarik untuk video kreatif yang telah kamu buat. Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi laman ini atau akun Instagram @pesonaid_travel.

https://travel.kompas.com/read/2021/08/25/081000627/3-manfaat-vaksinasi-salah-satunya-untuk-traveling-diindonesiaaja

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Pangandaran, Bisa Jelajah Pantai dan SungaiĀ 

Itinerary Seharian di Pangandaran, Bisa Jelajah Pantai dan SungaiĀ 

Itinerary
Aturan Baru Turis Asing di Bali, Ada 8 Larangan

Aturan Baru Turis Asing di Bali, Ada 8 Larangan

Travel Update
16 Tempat Wisata di Maluku Barat Daya, Ada Gunung di Tengah Sabana

16 Tempat Wisata di Maluku Barat Daya, Ada Gunung di Tengah Sabana

Jalan Jalan
Wisata Cai Pinus Kuningan: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Kulinernya

Wisata Cai Pinus Kuningan: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Kulinernya

Jalan Jalan
GWN Expo 2023, Bisa Cari Paket-paket Wisata Lokal

GWN Expo 2023, Bisa Cari Paket-paket Wisata Lokal

Travel Update
Daftar Makanan dan Minuman yang Tidak Boleh Dibawa Pada Penerbangan Internasional

Daftar Makanan dan Minuman yang Tidak Boleh Dibawa Pada Penerbangan Internasional

Travel Tips
Puluhan Ekor Monyet Turun ke Jalan Payung di Kota Batu, Pengendara Berfoto

Puluhan Ekor Monyet Turun ke Jalan Payung di Kota Batu, Pengendara Berfoto

Travel Update
Kabupaten Bandung Akan Hadirkan Wisata Bertaraf Internasional di Rancabali

Kabupaten Bandung Akan Hadirkan Wisata Bertaraf Internasional di Rancabali

Travel Update
Uniknya Transaksi di Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Seperti apa ?

Uniknya Transaksi di Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Seperti apa ?

Jalan Jalan
Cerita Turis Belanda Kolektor Batu Timbangan Antik di Jalan Surabaya

Cerita Turis Belanda Kolektor Batu Timbangan Antik di Jalan Surabaya

Jalan Jalan
Tiket Kereta Api Jarak Jauh Bisa Dipesan H-90 mulai Juli 2023

Tiket Kereta Api Jarak Jauh Bisa Dipesan H-90 mulai Juli 2023

Travel Update
Jadwal Kereta Panoramic Juni 2023, Harga Tiket Mulai dari Rp 400.000

Jadwal Kereta Panoramic Juni 2023, Harga Tiket Mulai dari Rp 400.000

Travel Update
Pasar Tanah Abang, Pusat Oleh-oleh Haji dan Umrah yang Murah

Pasar Tanah Abang, Pusat Oleh-oleh Haji dan Umrah yang Murah

Travel Update
Catat, Perubahan Rute DAMRI ke Gunung Bromo dan Pantai Balekambang

Catat, Perubahan Rute DAMRI ke Gunung Bromo dan Pantai Balekambang

Travel Update
Cara ke Pasar Barang Antik Jalan Surabaya di Jakarta Naik KRL

Cara ke Pasar Barang Antik Jalan Surabaya di Jakarta Naik KRL

Travel Tips
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke