Warung Kenangan Pasar Cihapit

Kompas.com - 26/01/2011, 08:24 WIB
EditorI Made Asdhiana

Seluruh menu di warung ini disajikan dalam meja panjang yang terbuka. Pada ujung paling kiri terdapat nasi lalu disusul begitu banyak menu. Para pembeli tinggal mengambil piring, kemudian nasi, dan selanjutnya silakan pilih menunya, sepuas-puasnya bila perlu. Kalau mau sambel dadak tinggal bilang. Enam orang karyawan akan dengan sigap membantu kita.

Tugas Bu Eha menghitung berapa potong lauk yang telah Anda santap. Menu-menu itu dihargai Rp 8.000-Rp 12.000 per potong/porsi. Setidaknya Anda hanya akan menghabiskan tidak lebih dari Rp 20.000 untuk sekali makan di sini.

Cara penyajian prasmanan seperti ini, kata Bu Eha, tidak pernah berubah sejak zaman Guntur Soekarnoputra dan Megawati Soekarnoputri menjadi mahasiswa di Bandung. Sejak era 1950-an sampai 1970-an, warung Bu Eha menjadi tempat makan favorit seluruh mahasiswa di Bandung. Di antara mereka ada maestro Jeihan Sukmantoro, para bekas pejabat seperti Adi Sasono, Dibyo Widodo, Bagir Manan, serta beberapa lainnya.

Bahkan, beberapa di antaranya, kata Bu Eha, khusus datang dari Belanda dengan anak dan cucu mereka. ”Masih ada kadang yang suka datang dari Netherlands kemari untuk bernostalgia karena dulu suka makan di sini,” kenang Bu Eha.

Bu Eha sudah berada di warungnya sejak pukul 04.30. Ia kemudian memimpin enam karyawannya memasak. Khusus daging gepuk sudah direbus selama empat jam sejak sore hari untuk kebutuhan keesokan harinya. Pada pukul 06.00, pelanggan sudah bisa menyantap menu-menu di atas meja untuk sarapan. ”Biasanya kalau pagi pelanggan dari pegawai seperti hakim, jaksa, guru, karyawan bank, yang sarapan di sini,” ujar Bu Eha.

Warung kecil yang tampak sederhana ini bisa menghabiskan lebih dari 50 kilogram beras serta Rp 1 juta, khusus untuk membeli daging dan 30-60 ekor ayam. ”Pokoknya kita belanja bahan bisa lebih dari Rp 3 juta sehari,” tutur Bu Eha.

Karena pembeli terus-menerus mengalir, siang ini saya cuma kebagian sepotong ayam goreng dan sayur sop. Tak apalah. Bukan soal rasa yang penting, tetapi menikmati kenangan demi kenangan yang mengalir di tempat ini.…

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Cara Mengatasi Mabuk Udara di Pesawat, Kurangi Makan Makanan Asin

8 Cara Mengatasi Mabuk Udara di Pesawat, Kurangi Makan Makanan Asin

Travel Tips
Artotel Group Bakal Fokus ke Teknologi pada 2022

Artotel Group Bakal Fokus ke Teknologi pada 2022

Travel Update
5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

5 Cara Temukan Kursi Terbaik dan Ternyaman di Pesawat

Travel Tips
Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

Penutupan Akses ke Tempat Wisata Gunung Salak Aceh Utara Diperpanjang

Travel Update
Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

Perancis Perketat Kebijakan untuk Turis Asing guna Cegah Omicron

Travel Update
Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Penyekatan di Check Point di Yogyakarta Saat Nataru Tidak Boleh Dilakukan

Travel Update
Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Satpol PP Yogyakarta Bakal Lakukan Pemeriksaan Surat Kesehatan untuk Turis di Malioboro

Travel Update
Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Travel Tips
Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Travel Update
Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

Travel Update
Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Travel Update
Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.