Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/07/2012, 13:28 WIB
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com - Permainan egrang merupakan permainan tradisional yang mulai langka dimainkan oleh anak-anak Indonesia. Tetapi di Kecamatan Ledokombo, Jember, Jawa Timur permainan egrang ini sengaja dilestarikan dengan dilakukan Festival Egrang Ledokombo setiap tahunnya.

Peserta egrang berkelompok melakukan gerakan-gerakan atraktif mulai angkat kaki satu diatas egrang, lari-lari, dan menari mengikuti lagu disko. Semua gerakannya dilakukan serentak per kelompok anak-anak usia SD sampai SMP berjumlah delapan orang. Kostum yang digunakan lucu-lucu mulai badut, jaranan reog, penari bali, flora hutan, pak sakerah Madura dan kostum Jember Fashion Carnaval.

Mulai jam 12.00 Wib peserta sudah berjalan karnaval keliling kota Ledokombo diawali dengan drumband anak-anak. Mereka melakukan karnaval dengan naik egrang keliling kota sejauh sekitar tiga kilometer. Ratu Hemas dari Yogyakarta juga ikut karnaval dengan naik andong.

Peserta hanya punya waktu tiga menit untuk memperagakan keterampilannya karena jumlah pesertanya 28 regu, maka acara cukup lama hampir dua jam. Tapi waktu dua jam ini tidak terasa karena setiap regu menampilkan atraksi yang berbeda. Paling lucu ada peserta yang menampilkan tarian jaranan lengkap dengan mainan kuda lumpingnya.

Keseimbangan yang perlu dijaga di atas egrang untuk berdiri, berjalan dan menari di atas egrang merupakan sesuatu yang tidak mudah sangat memerlukan keterampilan dan kekompakan. Apalagi bila dilakukan secara beregu.

Festival yang sudah berlangsung tiga tahun ini diprakasai oleh pimpinan Tanoker Ledokombo, Supo Rahardjo dan istrinya Farha Ciciek. Tanoker adalah komunitas anak-anak yang berasal dari bahasa Madura berarti kepompong. Permainan egrang sengaja diperkenalkan kepada anak-anak Ledokombo untuk  memperkenalkan kebudayaan tradisional kepada tamu-tamu dari luar. Selain itu bambu sebagai alat permainan egrang juga banyak dijumpai di Ledokombo.

Permainan egrang Toneker Ledokombo pernah disiarkan di Kompas TV dengan sutradara Garin Nugroho. Awal Juli lalu, penulis berkesempatan menonton festival egrang ini dan merasakan uniknya anak-anak bermain egrang sambil melakukan kreativitas menari-nari mengikuti lagu dan menjaga kekompakan tim melakukan gerakan yang sama. Penonton dari luar negeri juga datang, ada wisatawan dari Amerika Serikat dan Korea Selatan.

Tanoker Ledokombo juga menyediakan fasilitas belajar bermain egrang bagi tamu-tamu dari luar negeri. Sangat susah bagi pemula untuk menaruh kaki di atas egrang kemudian berjalan dengan tongkat bambu. Pertama yang harus adalah dilakukan menjaga keseimbangan.

Setiap tahun festival egrang dilaksanakan di alun-alun kecamatan Ledokombo, Jember untuk memperingat Hari Anak Nasional dan waktu pelaksanaan disesuaikan dengan jadwal Jember Fashion Carnaval (JFC) dengan jeda sehari sebelum hari H-nya. Supo Rahardjo sengaja menggelar festival egrang yang waktunya berdekatan dengan penyelenggaraan JFC agar penonton festival egrang bisa sekaligus menonton JFC. (Asita DK Suryanto; email: asita@djojokoesoemo.com)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Imlek 2023, Tingkat Hunian Hotel di Kalimantan Barat Naik 85 Persen

Imlek 2023, Tingkat Hunian Hotel di Kalimantan Barat Naik 85 Persen

Travel Update
8 Hotel Murah Dekat Keraton Surakarta, Cuma Rp 200.000-an Per MalamĀ 

8 Hotel Murah Dekat Keraton Surakarta, Cuma Rp 200.000-an Per MalamĀ 

Jalan Jalan
Semesta's Gallery di Jakarta Selatan: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Rute

Semesta's Gallery di Jakarta Selatan: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Rute

Travel Tips
Pengalaman Menjajal Skywalk Kebayoran Lama, Tidak Sampai 10 Menit

Pengalaman Menjajal Skywalk Kebayoran Lama, Tidak Sampai 10 Menit

Travel Update
5 Ide Foto di Simpang Temu Lebak Bulus, Depan Jendela Besar

5 Ide Foto di Simpang Temu Lebak Bulus, Depan Jendela Besar

Travel Tips
Kelenteng Eng An Kiong di Kota Malang Gelar Wayang Potehi Setiap Hari

Kelenteng Eng An Kiong di Kota Malang Gelar Wayang Potehi Setiap Hari

Travel Update
Art Jakarta Gardens 2023 Akan Digelar mulai 7 Februari

Art Jakarta Gardens 2023 Akan Digelar mulai 7 Februari

Travel Update
Syarat WNA Masuk Indonesia, Bisa Ajukan Lewat Molina

Syarat WNA Masuk Indonesia, Bisa Ajukan Lewat Molina

Travel Update
3 Situs Masuk Daftar Warisan Dunia yang Terancam Punah UNESCO

3 Situs Masuk Daftar Warisan Dunia yang Terancam Punah UNESCO

Travel Update
Jadi Lokasi Syuting The Last of Us, Ini 5 Pesona Taman Nasional Danau Waterton

Jadi Lokasi Syuting The Last of Us, Ini 5 Pesona Taman Nasional Danau Waterton

Jalan Jalan
Autogate di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta Kembali Diaktifkan

Autogate di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta Kembali Diaktifkan

Travel Update
Baru Uji Coba, Skywalk Kebayoran Lama Ditutup Lagi

Baru Uji Coba, Skywalk Kebayoran Lama Ditutup Lagi

Travel Update
Rute ke Resto Tepi Pantai Segara by Inessya Gunungkidul, Naik Kendaraan Pribadi

Rute ke Resto Tepi Pantai Segara by Inessya Gunungkidul, Naik Kendaraan Pribadi

Travel Tips
Japan Travel Fair Digelar Lagi di Jakarta, 3-5 Februari 2023

Japan Travel Fair Digelar Lagi di Jakarta, 3-5 Februari 2023

Travel Update
Jadi Lokasi Syuting The Last of Us, Ini 7 Tempat Wisata di Calgary

Jadi Lokasi Syuting The Last of Us, Ini 7 Tempat Wisata di Calgary

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+