Kompas.com - 09/08/2012, 13:14 WIB
EditorI Made Asdhiana

Oleh Sarie Febriane

PERJALANAN panjang untuk terdampar di pantai ini terasa sepadan ketika telapak kaki dibelai-belai pasir selembut tepung. Demi sebentang pantai tersembunyi berpasir putih dan laut biru. Sempurna untuk bersembunyi, kecuali dari tatapan rembulan di malam hari.

Sambil menunggu senja, Shinta Reinhard (50) mengenang almarhum suaminya yang sepuluh tahun lalu singgah di Pantai Bara ini, di tengah perjalanan bertualang dengan kapal di perairan Indonesia. Setibanya kapal ketika itu, sang suami yang berkebangsaan Jerman langsung jatuh cinta pada keluguan pantai tersembunyi ini. Pantai Bara terletak di kawasan Tanjung Bira, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan.

”Kami membeli tanah di sini. Namun, baru tahun 2008 bungalo ini dibangun. Awalnya untuk tempat peristirahatan pribadi, tetapi akhirnya dimanfaatkan untuk penginapan seperti sekarang. Kalau sudah di sini rasanya sudah enggak kenal hiruk-pikuknya dunia,” tutur Shinta, yang asal Medan.

Shinta benar. Ketenangan di Pantai Bara memang menghanyutkan. Satu-satunya ”kegaduhan” hanyalah deburan ombak jinak yang mengempas pantai. Tak jauh dari Pantai Bara terdapat hutan lindung yang dihuni monyet-monyet tanpa buntut dan aneka burung-burung liar yang riuh bercericit di pagi hari. Jika sedang beruntung, kita bisa menyaksikan monyet-monyet itu bermunculan di jalanan kecil yang menjadi akses ke Pantai Bara.

Tak jauh dari Pantai Bara ada pantai yang lebih populer, yakni Pantai Bira. Kedua pantai ini hanya berjarak sekitar 3 kilometer. Dibandingkan Pantai Bara yang lokasinya agak terisolasi, Pantai Bira menjadi tujuan wisata favorit bagi masyarakat Bulukumba dan sekitarnya. Tanjung Bira berjarak sekitar 180 kilometer dari Makassar, melalui Jeneponto. Hanya saja, karena jalanan rusak cukup parah berpuluh kilometer hingga Jeneponto, waktu tempuh keseluruhan dengan mobil bisa molor hingga 5 jam.

Meski lebih populer dibandingkan Pantai Bara, kondisi Pantai Bira kurang terawat baik. Di areal pantai yang sebenarnya cantik ini, sampah masih banyak berserakan. Sampai-sampai beberapa kali tampak turis asing yang rela memunguti sampah plastik yang berserakan di Pantai Bira.

Saat air laut surut, Pantai Bara bisa dicapai dengan berjalan kaki menyusuri garis Pantai Bira ke arah barat. Alternatif lain adalah melalui hutan kecil dengan jalanan sempit berbatu. Jalan alternatif ini berlokasi lebih tinggi dari bibir pantai sehingga untuk menjangkau pantai perlu menuruni tebing karang. Namun, akses yang agak sulit itu bisa dipermudah dengan tangga yang terpahat di batu karang di areal penginapan milik Shinta yang memang berdiri tinggi di atas karang.

Hanya ada dua penginapan di areal Pantai Bara. Penginapan milik Shinta, yakni Bara Beach Bungalow, hanya terdiri dari enam kamar berupa bungalo bambu. Sementara satu penginapan lagi yang lokasinya berdampingan juga berukuran mungil dengan jumlah kamar yang terbatas. Masih minimnya penginapan itulah yang membuat ketenangan Pantai Bara lebih terjaga. Pengunjung yang tampak umumnya turis asing asal Eropa, terutama Jerman. ”Mungkin karena kami lebih berpromosi di Jerman sehingga banyak turis Jerman yang ke sini. Saya dan anak saya masih tinggal di Jerman, tapi rutin ke Bara saban tahun,” tutur Shinta.

Pulau Liukang

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Travel Update
Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Travel Update
Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Jalan Jalan
Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Travel Update
Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Jalan Jalan
Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary
Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Travel Tips
5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

Travel Tips
Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

Travel Update
Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Jalan Jalan
9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

Jalan Jalan
Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary
Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Lumajang, Cuma Bisa Naik Kendaraan Pribadi

Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Lumajang, Cuma Bisa Naik Kendaraan Pribadi

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.