Perjalanan Mengesankan ke Situs Prasejarah

Kompas.com - 02/09/2012, 08:55 WIB
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com - Hobi keluyuran menggunakan sepeda motor dan juga penasaran seperti apa situs yang sering disebut-sebut mirip piramida di Mesir itu akhirnya terjawab. Sabtu (14/7/2012), dengan dua orang teman lagi, kami berangkat berempat, berboncengan dengan dua sepeda motor dari Bogor menuju Sukabumi. Lokasi yang akan dituju adalah Situs Megalitik Gunung Padang yang berada di perbatasan Dusun Gunung Padang dan Paggulan, Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Cianjur, Jawa Barat.

Setelah berjuang melawan kemacetan karena padatnya kendaraan dan keramaian pasar di pinggir jalan, tibalah kami di kota Sukabumi. Setelah isi bensin dan beristirahat sejenak di SPBU, dari kota sejuk yang  terkenal dengan bubur ayamnya itu perjalanan kami lanjutkan ke arah Cianjur. Tidak sampai satu jam menelusuri jalur utama Sukabumi-Cianjur, tepatnya di daerah Warungkondang, pada sebelah kiri jalan ada papan petunjuk yang menjelaskan arah Situs Megalitik Gunung Padang belok ke kanan dan jaraknya masih 20 kilometer lagi.

Tidak Membosankan

Awalnya kami lemas membayangkan masih harus menempuh jarak 20 kilometer lagi dari mulut jalan menuju lokasi situs batu tersebut. Tetapi setelah menelusuri beberapa saat ternyata kami disuguhkan pemandangan pedesaan Jawa Barat yang semakin jauh kedalam jalan semakin sepi. Jarang sekali angkot yang lewat, kebanyakan warga menggunakan sepeda motor sendiri atau ojek. Hamparan sawah, sesekali semak dan pepohonan di pinggir jalan menemani perjalanan kami.

Makin ke dalam jalan pun semakin naik-turun dan berliku. Kira-kira 7 kilometer sebelum lokasi kita bisa melihat terowongan kereta api tua tahun 1879-1882 berdekatan dengan Stasiun Lampengan yang sudah tidak digunakan lagi. Setelah itu jalan terus menanjak, angin bertiup sepoi-sepoi menerpa wajah, pemandangan jajaran perbukitan nampak jelas dari atas, sebagian berselimut awan tipis, hamparan perkebunan teh di kanan-kiri jalan menambah asyik perjalanan di atas roda.

Akhirnya sampai juga kami di lokasi. Rupanya situs yang masih disakralkan oleh masyarakat setempat itu berada di areal perkebunan teh Gunung Manik. Dari pintu masuk perkebunan tersebut berjarak sekitar 2 kilometer, terlihat beberapa orang yang datang dari luar daerah sedang menikmati pemandangan hamparan kebun teh. Sementara rombongan keluarga yang lain duduk-duduk ditikar di antara pohon teh dan tepi jalan.

Obyek Wisata

Sebagai obyek wisata sejarah, Situs Megalitik Gunung Padang termasuk banyak dikunjungi wisatawan. Warga sekitar menyewakan pekarangan rumahnya sebagai tempat parkir, menjual makanan-minuman, dan souvenir. Cukup murah tiket masuk ke situs tersebut, hanya Rp 2.000 per orang. Dengan harga segitu kita pun seperti harus maklum dengan minimnya fasilitas umum di sana.

Situs Megalitik Gunung Padang berada di atas bukit dan untuk sampai kesana kita harus menaiki anak tangga. Tangga aslinya yang terdiri dari sekitar 400-an anak tangga terbuat dari susunan batu cadas dan curam, cukup ngos-ngosan bagi kami yang jarang berolahraga saat mendaki. Bagi pengunjung yang ingin santai di sebelah kanan saat masuk telah dibangun tangga yang landai.

Setiba di atas nampak sebuah pelataran dengan batu vulkanik alami berserakan, rata-rata berbentuk balok yang berukuran panjang sekitar satu meter  dan berdiameter 20 centimeter. Sebagai orang awam saat melihat pertama kali tidak terlihat situs yang luasnya 900 meter persegi itu berbentuk piramida tetapi lebih tampak seperti bukit setinggi lebih kurang 10 meter, dengan batu berbentuk balok berserakan tak beraturan di mana-mana. Dari  informasi yang saya baca bahwa bangunan bersejarah itu merupakan reruntuhan bangunan dan pertama kali diketahui keberadaannya setelah ditulis di Buletin Dinas Kepurbakalaan Pemerintah Hindia Belanda tahun 1914. Bangunan yang jauh lebih tua dari Candi Borobudur itu dulunya digunakan sebagai tempat pemujaan masyarakat Sunda Kuna.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X