Kompas.com - 17/02/2013, 13:00 WIB
Editorkadek

DI lereng Gunung Marapi terdapat sebuah pemukiman. Di sana, anak-anak dan pemuda Minangkabau sedang mempelajari tiga buah pelajaran yang telah menjadi tradisi turun-temurun di masyarakat. Kamga, pembawa acara “Explore Indonesia” di Kompas TV, mempelajari sebuah tradisi di Kabupaten Agam.

Sebuah tradisi yang bisa dibilang sangat memiliki korelasi dengan sebuah ungkapan khas Minang yang berbunyi “Adat basandi syara, syara basandi Khitabullah” yang artinya adat selalu bersendikan kepada agama dan agama bersendikan kepada kitab suci Alquran. Tiga pelajaran tersebut nantinya akan menjadi bekal mereka dalam mempelajari jasmani, rohani, dan juga adat di masa mendatang.

Tradisi di Minangkabau bukan hanya melekat dalam adat, namun juga mengakar pada sendi agama. Bekal ilmu rohani pun sudah ditanamkan sejak usia dini. Seperti tercermin pada kegiatan mengaji anak-anak di sebuah taman pendidikan Alquran di Nagari Balai Gurah, Kecamatan Ampek Angkek, Kabupaten Agam, Sumatera Barat.

Tidak semua santri di TPA ini berasal dari kampung setempat. Sekitar 10 santri berasal dari luar kota. Mereka anak-anak Minang yang orangtuanya hidup merantau dan sudah tinggal di kota lain dan mengirim anaknya belajar mengaji di kampung leluhur.

Melengkapi bekal rohani, pelajaran untuk bekal jasmani juga tidak dilupakan. Dengan bekal keterampilan bela diri, seseorang akan menjadi kuat secara fisik dan mampu menjaga diri, bermental berani, sportif, dan berjiwa ksatria. Nilai-nilai itulah yang tertanam pada para peserta pencak silat Minang.

Pencak Silat Minang memiliki ciri khas tersendiri yaitu, tidak pernah menyerang, berprinsip mencari kawan bukan musuh, jika diserang bertahan dan menghindar. Tindakan melumpuhkan lawan hanya digunakan sebagai pilihan terakhir.

Bekal terakhir dan juga penting adalah pasambahan. Sebuah tradisi berbentuk kegiatan berbalas pantun.

Seorang laki-laki di Ranah Minang akan memikul tanggung jawab sebagai mamak atau yang dituakan dalam keluarganya. Ia akan bertanggungjawab kepada keponakannya. Sebagai contoh, ketika keponakannya menikah, maka mamak yang akan maju, salah satunya saat melakukan pasambahan.

“Bapak bisa bapak jelaskan Pasambahan itu apa pak?” Kamga bertanya kepada Ismail Tanjung, Pembimbing Pasambahan.

“Pasambahan itu adalah suatu tradisi di daerah Minangkabau ini umumnya, yaitu acara Pasambahan ini terdapatnya di waktu ada keramaian-keramaian, satu contoh di waktu Baralek, Perkawinan atau sekiranya ada yang meninggal di waktu pemakaman, orang umumnya mengadakan Pasambahan,” jelas Ismail Tanjung.

Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Multiple Entry Visa, Tak Hanya Bisa Digunakan untuk Wisata

Multiple Entry Visa, Tak Hanya Bisa Digunakan untuk Wisata

Travel Update
20 Destinasi Wisata Teraman Dunia, Singapura Nomor 1 dan Tak Ada Indonesia

20 Destinasi Wisata Teraman Dunia, Singapura Nomor 1 dan Tak Ada Indonesia

Travel Update
13 Tips Traveling Aman ke Tempat Baru, Riset dan Bawa Perlengkapan

13 Tips Traveling Aman ke Tempat Baru, Riset dan Bawa Perlengkapan

Travel Tips
Jelang Nataru, Okupansi Hotel di Kota Malang Diprediksi Terus Naik

Jelang Nataru, Okupansi Hotel di Kota Malang Diprediksi Terus Naik

Travel Update
30 Tempat Wisata Akhir Tahun di Lembang yang Ramah Anak

30 Tempat Wisata Akhir Tahun di Lembang yang Ramah Anak

Jalan Jalan
Dusun Semilir Akhirnya Akan Grand Opening 8 Januari 2023

Dusun Semilir Akhirnya Akan Grand Opening 8 Januari 2023

Travel Update
Ganjar Sebut Potensi Wisata Religi di Jateng Tinggi, Ini Rekomendasinya

Ganjar Sebut Potensi Wisata Religi di Jateng Tinggi, Ini Rekomendasinya

Travel Update
5 Hotel Dekat Alun-alun Bandungan Semarang, Bisa Jalan Kaki 7 Menit

5 Hotel Dekat Alun-alun Bandungan Semarang, Bisa Jalan Kaki 7 Menit

Jalan Jalan
3 Keunikan Desa Sasak Ende, Rumah Adat hingga Kopi Dicampur Beras

3 Keunikan Desa Sasak Ende, Rumah Adat hingga Kopi Dicampur Beras

Jalan Jalan
20 Destinasi Wisata yang Tidak Aman di Dunia, Indonesia Nomor 10

20 Destinasi Wisata yang Tidak Aman di Dunia, Indonesia Nomor 10

Travel Update
Batik Air Tambah Rute Bali-Melbourne PP Mulai 5 Januari 2023

Batik Air Tambah Rute Bali-Melbourne PP Mulai 5 Januari 2023

Travel Update
5 Makna Filosofis Batik Parang yang Tidak Boleh Dipakai Sembarangan

5 Makna Filosofis Batik Parang yang Tidak Boleh Dipakai Sembarangan

Jalan Jalan
7 Spot Foto Instagramable di Lotte Alley, Serasa di Korea dan Jepang

7 Spot Foto Instagramable di Lotte Alley, Serasa di Korea dan Jepang

Jalan Jalan
Kebun Raya Bogor Buka Lagi Taman Tumbuhan Pemakan Serangga

Kebun Raya Bogor Buka Lagi Taman Tumbuhan Pemakan Serangga

Travel Update
Uniknya Rumah Adat Sasak Ende Lombok, Lantainya Dilapisi Kotoran Sapi

Uniknya Rumah Adat Sasak Ende Lombok, Lantainya Dilapisi Kotoran Sapi

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.