Kompas.com - 02/04/2013, 20:33 WIB
Penulis Farid Assifa
|
EditorI Made Asdhiana

PALEMBANG, KOMPAS.com — Mengunjungi Kota Palembang, Sumatera Selatan, kurang afdal jika tidak mengunjungi ikon kota tersebut, yakni Jembatan Ampera di Jalan Sultan Mahmud Badarudin. Jembatan yang memotong Sungai Musi itu sangat indah dilihat pada malam hari. Lampu yang menyala pada dua kawat besar penahan sisi kiri dan kanan serta dua tiang tembok di atas jembatan memberi kesan indah pada bangunan yang didirikan pada tahun 1962 itu.

Lampu mobil-mobil yang berlalu lalang ikut menghiasi Jembatan Ampera, sehingga dari kejauhan tampak jembatan tersebut seperti diberi lampu kelap-kelip. Pantulan cahaya dari lampu Jembatan Ampera di Sungai Musi juga menambah cantiknya jembatan yang dibangun pada era kepemimpinan Soekarno itu. Sesekali juga akan terlihat lampu kecil di atas Sungai Musi. Lampu tersebut adalah penerang kapal kecil yang kerap melintasi Sungai Musi.

Indahnya Jembatan Ampera pada malam hari bisa dilihat dari pelataran Benteng Kuto Besak yang berada sekitar 800 meter dari sisi kiri jembatan. Ruang publik itu berada tepat di sisi Sungai Musi seberang Ulu.

“Jembatan Ampera bisa dinikmati dari sini juga (pelataran Benteng Kuto Besak), dan akan terlihat indah jika malam hari,” ucap Wildan, salah seorang pengunjung yang kebetulan bersama Kompas.com, Kamis (29/3/2013) malam. Wildan adalah warga Kota Bandung yang kebetulan sedang menggarap proyek tower operator seluler di Palembang.

Memang, sebagian besar pengunjung Kota Palembang kerap menikmati megahnya Jembatan Ampera pada malam hari dari pelataran Benteng Kuto Besak. Apalagi, di kawasan yang cukup luas itu berjejer pula para pedagang yang menyediakan makanan dan minuman. Beberapa di antaranya ada yang menjual pempek bakar, mi tektek, dan minuman ringan plus kerupuk khas Palembang.

Para pedagang ini menempatkan lapak jualannya berderet menghadap Benteng Kuto Besak dan membelakangi Sungai Musi. Mereka juga menyediakan kursi duduk plastik yang pendek persis seperti kursi untuk anak-anak. Kursi-kursi tersebut diletakkan menghadap Jembatan Ampera dan Sungai Musi. Rupanya para pedagang sengaja menempatkan kursi sedemikian rupa sehingga pengunjung bisa memandang Jembatan Ampera sambil menikmati makanan yang dijajakan.

Setiap malam, pelataran Benteng Kuto Besak kerap dikunjungi wisatawan atau warga setempat. Tentu saja tujuan utamanya adalah ingin melihat keindahan Jembatan Ampera. Apalagi kalau malam minggu, pengunjung memenuhi pelataran Benteng Kuto Besak untuk menghabiskan akhir pekan mereka bersama keluarga atau orang-orang yang tercinta.

“Kalau malam Minggu dan Senin pelataran ini ramai dikunjungi pengunjung atau wisatawan. Kalau hari-hari biasa, ya pengunjungnya tidak banyak,” kata Kamaludin, salah seorang pedagang minuman ringan. Kamaludin mengaku sudah 20 tahun berjualan minuman ringan di pelataran Benteng Kuto Besak. Kamis malam memang bukan momen hari libur.

Namun demikian, terlihat ada beberapa pengunjung, baik yang sudah berkeluarga maupun pasangan muda-mudi yang kongko di pelataran Benteng Kuto Besak. Kebanyakan dari mereka duduk-duduk di pagar tembok pinggir Sungai Musi. Pagar tersebut tingginya sekitar satu meter dan bagian atas lebarnya sekitar setengah meter sehingga bisa dijadikan tempat duduk para pengunjung.

Sesekali muncul pengamen yang mengais rezeki dengan “konser” di depan para pengunjung. Mirip di Malioboro, Yogyakarta, para pengamen ini seperti antre bergiliran menunjukkan kebolehan menyanyi demi mendapatkan uang receh dari pengunjung. Dengan demikian, jika Anda mengunjungi pelataran Benteng Kuto Besak, sediakan pula banyak uang recehan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Marriott International Buka 14 Properti Baru di Asia Pasifik pada 2023

Marriott International Buka 14 Properti Baru di Asia Pasifik pada 2023

Travel Update
4 Lokasi Syuting Drakor Little Women di Singapura

4 Lokasi Syuting Drakor Little Women di Singapura

Jalan Jalan
Ulang Tahun Kota Yogyakarta 7 Oktober, Simak Rangkaian Acaranya

Ulang Tahun Kota Yogyakarta 7 Oktober, Simak Rangkaian Acaranya

Travel Update
Wisata ke Anjungan Yogyakarta di TMII, Ada Tempat Penyimpanan Keris

Wisata ke Anjungan Yogyakarta di TMII, Ada Tempat Penyimpanan Keris

Jalan Jalan
26 Juta Wisatawan Kunjungi Jawa Tengah hingga Agustus 2022

26 Juta Wisatawan Kunjungi Jawa Tengah hingga Agustus 2022

Travel Update
34 Negara yang Aman untuk Perempuan Traveling Sendirian

34 Negara yang Aman untuk Perempuan Traveling Sendirian

Jalan Jalan
5 Tempat Wisata di Jawa Barat dan Legenda di Baliknya

5 Tempat Wisata di Jawa Barat dan Legenda di Baliknya

Jalan Jalan
Ritual Taber Laut di Bangka Akan Digelar Lagi Desember 2022

Ritual Taber Laut di Bangka Akan Digelar Lagi Desember 2022

Travel Update
Spanyol Akan Luncurkan Visa Digital Nomad, Turis Bisa Kerja Sambil Liburan

Spanyol Akan Luncurkan Visa Digital Nomad, Turis Bisa Kerja Sambil Liburan

Travel Update
5 Rumah Adat Nusa Tenggara Barat, Bukti kekayaan Budaya Nusantara

5 Rumah Adat Nusa Tenggara Barat, Bukti kekayaan Budaya Nusantara

Travel Update
Batik Sembung di Yogyakarta, Lestarikan Budaya dengan Belajar Membatik

Batik Sembung di Yogyakarta, Lestarikan Budaya dengan Belajar Membatik

Travel Update
12 Desa Wisata Manggarai Timur NTT, Banyak Kekayaan Alam dan Budaya

12 Desa Wisata Manggarai Timur NTT, Banyak Kekayaan Alam dan Budaya

Jalan Jalan
Sembungan, Desa Tertinggi di Pulau Jawa yang Punya Banyak Wisata

Sembungan, Desa Tertinggi di Pulau Jawa yang Punya Banyak Wisata

Jalan Jalan
Meriahnya Parade Berkebaya di Solo Bersama Ibu Negara, Peringati Hari Batik Nasional 2022

Meriahnya Parade Berkebaya di Solo Bersama Ibu Negara, Peringati Hari Batik Nasional 2022

Travel Update
Ulang Tahun ke-266, Yogyakarta Gelar Banyak Acara Wisata

Ulang Tahun ke-266, Yogyakarta Gelar Banyak Acara Wisata

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.