Kompas.com - 11/04/2013, 07:56 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Lion Mentari Group, pemilik maskapai Lion Air membantah, pihaknya memindahkan hanggar ke Malaysia. Maskapai berlambang singa terbang ini justru sedang ngebut menyelesaikan pembangunan hanggar di Batam, Kepulauan Riau.

Rusdi Kirana, Presiden Direktur Lion menilai potensi bisnis di Batam besar. Pasalnya, di sana terdapat kawasan zona ekonomi eksklusif (ZEE). Ia pun masih berkomitmen untuk memperbesar porsi pasar domestik sebagai sumber fulus.

"Tidak ada rencana memindahkan hanggar (dari Manado) ke luar negeri, saat ini kami fokus membangun hanggar di Batam," ujar Rusdi kepada KONTAN, Rabu (10/4/2013).

Rusdi mengklaim, saat ini, Lion menguasai sekitar 40 persen pangsa pasar penerbangan domestik. "Kami akan terus tingkatkan karena potensi pasar masih bagus," tuturnya. Selain pasar domestik, Lion Air juga bersiap diri untuk menggarap kawasan Asia Pasifik. Setelah Malaysia, ada beberapa negara yang menjadi incaran perusahaan.

Menurut Rusdi, pihaknya sedang menyiapkan rencana bisnis dan mengurus perizinan terbang di tiga negara, yakni Australia, Vietnam, dan Myanmar. Tapi, ia belum memastikan negara mana yang akan digarap terlebih dahulu. Sebab, hal itu tergantung dari kecepatan respon di masing-masing negara.

Pada dasarnya, ketiga negara itu, kata Rusdi, merupakan opsi yang saat ini tersedia. Bisa saja, seiring dengan berjalannya waktu, ada negara-negara Asia Pasifik lain yang bakal dimasukkan lantaran lebih prospektif.

Skema kerjasama yang akan dilakukan untuk ekspansi regional ini kurang lebih sama seperti yang dilakukannya di Malaysia. Asal tahu saja, Lion Mentari Group menggandeng maskapai malaysia, National Aerospace and Defence Industries (NADI), untuk mendirikan Malindo Air. Kepemilikan saham Lion di maskapai berbiaya rendah ini sebesar 49 persen. Sedangkan 51 persen atau mayoritas saham dikuasai NADI.

Rusdi menyadari, Lion harus kerja keras untuk merealisasikan rencana ekspansi itu. Sayang, ia masih enggan mengungkapkan dana investasi yang disiapkan untuk ekspansi global tersebut.

Hanya saja, Lion Air sudah melakukan persiapan awal. Belum lama ini, perusahaan telah melakukan pemesanan pesawat besar-besaran. Pesawat itu terdiri dari 201 unit pesawat Boeing dan sebanyak 234 unit Airbus. (Ragil Nugroho/Kontan)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.