Kompas.com - 04/05/2013, 09:31 WIB
Editorkadek

SHANGHAI, KOMPAS.com — Duta Besar RI untuk China merangkap Mongolia Imron Cotan mengatakan, target kunjungan wisatawan asal China ke Indonesia dapat dikaji ulang jika terjadi peningkatan signifikan jumlah turis asal Negeri Panda itu dalam enam bulan pertama.

"Kami masih tetapkan sekitar satu juta orang turis China ke Indonesia pada 2013. Jika layanan imigrasi dalam penerbangan Shanghai-Jakarta, jumlah turis China meningkat signifikan, maka target satu juta akan dikaji ulang dan kami targetkan angka baru," katanya, di Shanghai, Jumat (3/5/2013) petang, seperti dikutip dari Antara.
 
Berbicara saat persiapan peluncuran layanan imigrasi dalam penerbangan Garuda Indonesia rute Shanghai-Jakarta, Imron mengatakan, secara umum jumlah kunjungan wisatawan China ke Indonesia terus meningkat.

"Pada 2010 jumlah kunjungan wisatawan China ke Indonesia tercatat sekitar 600.000 orang, pada 2012 baik sekitar 850 orang. Dan pada 2013 kita targetkan 1 juta turis China datang ke Indonesia," ujarnya.

Imron menegaskan, kerja sama pariwisata dapat mempererat hubungan antarmasyarakat kedua negara sehingga saling pemahaman di antara kedua pihak akan semakin kokoh.

Imron menuturkan, pemahaman yang baik dan kokoh antarmasyarakat Indonesia dan China otomatis akan memperkuat pula hubungan bilateral kedua negara, terlebih Indonesia dan China telah menjadi mitra strategis.

Sementara itu, menurut Direktur Pelayanan Garuda Indonesia Faik Fahmi, selama ini tingkat isian jalur penerbangan China-Indonesia rata-rata mencapai 75 persen.
    
"Dengan layanan imigrasi dalam penerbangan Shanghai-Jakarta, diharapkan ada peningkatan sekitar 85 persen," katanya.

Ia mengatakan, China merupakan salah satu pangsa pasar yang sangat potensial bagi Garuda Indonesia. "Garuda sejak 2001 telah mendukung upaya peningkatan hubungan Indonesia-China, utamanya hubungan antarmasyarakat kedua negara," ujar Faik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Terkait hal itu, lanjut dia, dengan makin tumbuhnya perekonomian China dan makin besarnya jumlah wisatawan China ke Indonesia maka Garuda Indonesia mulai memberikan layanan imigrasi selama penerbangan Shanghai-Jakarta.

Tentang layanan serupa untuk rute Beijing-Jakarta dan Guangzhou-Jakarta, Faik mengatakan, pihaknya akan mengkaji lebih dalam karena layanan imigrasi selama penerbangan diterapkan untuk rute jarak menengah dan panjang, yang diterbangi setiap hari menggunakan armada jenis Airbus.

"Kita lihat potensinya. Jika memang jumlah wisatawan dari Beijing dan Guangzhou terus meningkat, armadanya lebih besar, dan dilayani setiap hari, maka tahapan untuk layanan imigrasi selama penerbangan dapat diterapkan pula di kedua rute tersebut," ujar Faik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Travel Update
Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Travel Update
Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Travel Update
Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Travel Update
Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Travel Update
Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
9 Negara Masuk Daftar Merah Inggris akibat Varian Omicron

9 Negara Masuk Daftar Merah Inggris akibat Varian Omicron

Travel Update
Lion Air Buka Rute Surabaya-Labuan Bajo PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Lion Air Buka Rute Surabaya-Labuan Bajo PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Lama Karantina WNI dan WNA di Indonesia Bakal Diperpanjang hingga 10 Hari

Lama Karantina WNI dan WNA di Indonesia Bakal Diperpanjang hingga 10 Hari

Travel Update
MotoGP 2022 Bakal Bikin Untung Pariwisata NTB, tapi...

MotoGP 2022 Bakal Bikin Untung Pariwisata NTB, tapi...

Travel Update
Turis Asing Lebih Tahu Gunung Rinjani Ketimbang Gunung Bromo?

Turis Asing Lebih Tahu Gunung Rinjani Ketimbang Gunung Bromo?

Travel Update
Australia Tunda Buka Perbatasan akibat Varian Omicron

Australia Tunda Buka Perbatasan akibat Varian Omicron

Travel Update
Indonesia Larang Kedatangan WNA dari 11 Negara akibat Varian Omicron

Indonesia Larang Kedatangan WNA dari 11 Negara akibat Varian Omicron

Travel Update
Sudah Digencarkan Sejak 2010, Pariwisata Halal di NTB Masih Digodok

Sudah Digencarkan Sejak 2010, Pariwisata Halal di NTB Masih Digodok

Travel Update
Honeymoon di Hotel Santika Bisa Minta Dekorasi Khusus Secara Gratis

Honeymoon di Hotel Santika Bisa Minta Dekorasi Khusus Secara Gratis

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.