Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/07/2013, 06:31 WIB
EditorI Made Asdhiana
KENDARAAN agak terentak ketika melintasi 7 kilometer jalan beraspal yang hancur, bergelombang, dan berlubang menuju Taman Bunga Nusantara, Kabupaten Cianjur, Rabu (26/6/2013). Prasarana buruk akibat tidak tertangani dengan baik oleh pemerintah ini menjadi cobaan bagi pengunjung Taman Bunga Nusantara.

Namun, setelah melewati rintangan yang menyebalkan, suasana hati terhibur dengan lanskap berhawa sejuk yang berhias taman, bunga, air mancur, pohon, maskot, topiari, dan menara serta alunan musik yang menenangkan.

Sejenak, kejengkelan terhadap pemerintah yang tidak memperhatikan prasarana menuju lokasi wisata seluas 50 hektar ini teredam. Lokasi Taman Bunga Nusantara (TBN) ini ada di Kilometer 7, Jalan Mariwati, Kaungluwuk, Sukaresmi, Kabupaten Cianjur. Mari nikmati keindahan lanskap dan arena permainan di TBN yang beroperasi setiap hari pukul 08.00-17.00 dan akhir pekan atau hari libur pukul 08.00-17.30.

Tiket masuk Rp 25.000 per orang. Harganya tidak berubah, baik akhir pekan, hari libur, maupun musim liburan.

Jika enggan berjalan mengitari TBN, tersedia tiket senilai Rp 30.000 per orang, termasuk biaya satu kali berkeliling dengan trem taman dan kereta Dotto. Jika ingin berputar dengan mobil taman wira-wiri, harga tiketnya Rp 4.000 per orang. Untuk masuk ke rumah kaca, kena biaya Rp 2.000 per orang. Jika ingin naik lift menara pandang, biayanya Rp 1.000 per orang.

Untuk anak-anak yang ingin menjajal wahana bermain dan ketangkasan, di dalam TBN tersedia Alam Imajinasi, area seluas 7 hektar yang dipenuhi dengan pelbagai sarana permainan. Ada karaoke, eskavator bayi, sepeda air, mobil sradak-sruduk, mobil balita, komidi putar, gokar, kolam pancing, mandi bola, kereta kumba, menunggang kuda, dan catur raksasa. Tarif setiap wahana berbeda-beda, ada yang Rp 5.000 dan ada yang Rp 10.000.

Bagi penyuka jalan kaki, bikinlah kaki pegal, tetapi hati senang saat memasuki taman khusus. Taman Jepang dengan deretan tanaman bonsai, kolam dengan ikan-ikan koi, jembatan-jembatan kayu, dan jalan dari susunan batu.

Taman Mediterania dengan tanah berpasir, palem, kaktus, dan bebatuan. Taman Perancis dengan air mancur, tumbuhan berpola, dan bangku eksotik. Ada juga Taman Rahasia. Ikuti alur jalan yang dibuat menyulitkan seseorang untuk keluar.

Masih ada Taman Bali dengan gapura, pancuran, patung, rerimbunan pohon kamboja, dan pohon khas ”Pulau Dewata”. Ada Danau Angsa dengan si angsa yang putih dan hitam dari Eropa. Ada Taman Mawar yang dipenuhi si bunga berduri, tetapi harum semerbak. Ada juga kawasan bambu, air mancur musikal, lapangan piknik, dan menara pandang.

Dikenal

Sejak diresmikan pada September 1995, TBN telah dikunjungi lebih dari 650.000 orang. Mayoritas pengunjung adalah wisatawan domestik.

Kepala Unit Hubungan Masyarakat dan Promosi TBN Yanuar Hidayat mengatakan, dibandingkan dengan area serupa di luar negeri, jumlah kunjungan masih kalah, yakni di bawah 1 juta. ”Padahal, di luar negeri, tamannya kecil banget, biasa, tetapi bisa menggaet jutaan turis setiap tahun,” katanya.

Jumlah maksimal yang pernah dicapai oleh TBN dalam sehari adalah 11.000 pengunjung. Jumlah ini masih bisa bertambah, tetapi bisa membuat pengunjung tidak bisa benar-benar menikmati suasana TBN. Untuk itu, terkadang pengelola menyarankan agar pengunjung memanfaatkan hari sibuk untuk datang.

Pengelola tidak menyiapkan acara khusus karena yang mereka jual adalah lanskap alias TBN itu sendiri. Pengunjunglah yang bebas berkreasi untuk main bola, arisan, pengajian, diskusi, jalan-jalan, pemotretan untuk modeling atau pranikah, atau sekadar makan-minum bersama.

Menggetarkan

Mumpung berada di kawasan Puncak, setelah makan siang, mungkin Anda tertarik menikmati hiburan yang menggetarkan. Jika tertarik, cobalah kunjungi permainan rumah hantu di Taman Safari Indonesia (TSI), Bogor.

Menyaksikan suasana rumah hantu dalam mengisi liburan bersama keluarga cukup memacu adrenalin. Suasana akan lain jika menyaksikan yang ”seram-seram” itu di daerah pegunungan dan hutan bersama keluarga. Ketegangan sesaat langsung plong dengan menghirup segarnya udara alam pegunungan dan hutan sembari menikmati wahana lain.

Rumah hantu gaya modern dan tertata apik ini merupakan wahana baru yang ditampilkan pengelola.

”Setiap kali musim liburan, selalu ada wahana baru yang dihadirkan untuk menghibur pengunjung. Liburan kali ini, wahana rumah hantu yang jadi andalan,” kata Yulius H Suprihardo, Kepala Bagian Humas TSI.

Rumah hantu sebagai suatu konsep hiburan merupakan salah satu wahana permainan di taman bermain berupa bangunan ”berhantu” yang berisi berbagai karakter menyeramkan. Karakter menyeramkan itu berwujud pemeran hantu dengan riasan, efek khusus, dan boneka animatronik untuk menakut-nakuti pengunjung.

”Ini pengalaman pertama masuk ke rumah hantu. Benar-benar seperti bertemu hantu, kuntilanak, tengkorak, dan jenazah. Awalnya, saat masuk saya anggap enteng saja dan merasa tidak ada yang perlu ditakutkan. Eh, ternyata saat berada dalam ruangan, bikin saraf tegang,” kata Mario Andrew (17), warga Manado yang sedang berlibur ke Jakarta.

Sesuai namanya, pengunjung akan berada di satu bangunan yang di dalamnya seolah-olah sedang berada di rumah kosong dan berhantu.

Dengan menggunakan kereta kecil, pengunjung diajak berkeliling ruangan kosong selama lima menit. Dengan mengenakan kacamata tiga dimensi (3D), kereta bergerak mengikuti rel seakan-akan mau menabrak dinding atau hantu yang ada.

Kacamata 3D yang dibagikan kepada pengunjung memberikan efek mendekatkan makhluk dunia lain itu dengan kita. Permainan cahaya serta suara tertawa dan orang meraung menambah kesan angker. Beranikah mencobanya? (Ambrosius Harto dan Pingkan Elita Dundu)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Obelix Village, Wisata Baru di Sleman dengan Banyak Spot Foto Instagramable

Obelix Village, Wisata Baru di Sleman dengan Banyak Spot Foto Instagramable

Jalan Jalan
3 Penginapan Dekat Resto Tepi Pantai Segara by Inessya di Gunungkidul, Dekat Pantai

3 Penginapan Dekat Resto Tepi Pantai Segara by Inessya di Gunungkidul, Dekat Pantai

Jalan Jalan
4 Tips Foto di Simpang Temu Lebak Bulus, Pilih Waktu yang Tepat

4 Tips Foto di Simpang Temu Lebak Bulus, Pilih Waktu yang Tepat

Travel Tips
Panduan Wisata ke Restoran Tepi Pantai Segara by Inessya di Gunungkidul

Panduan Wisata ke Restoran Tepi Pantai Segara by Inessya di Gunungkidul

Travel Tips
Bulan Larangan, Kawasan Badui Dalam Tertutup untuk Wisatawan

Bulan Larangan, Kawasan Badui Dalam Tertutup untuk Wisatawan

Travel Update
Imlek 2023, Tingkat Hunian Hotel di Kalimantan Barat Naik 85 Persen

Imlek 2023, Tingkat Hunian Hotel di Kalimantan Barat Naik 85 Persen

Travel Update
8 Hotel Murah Dekat Keraton Surakarta, Cuma Rp 200.000-an Per MalamĀ 

8 Hotel Murah Dekat Keraton Surakarta, Cuma Rp 200.000-an Per MalamĀ 

Jalan Jalan
Semesta's Gallery di Jakarta Selatan: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Rute

Semesta's Gallery di Jakarta Selatan: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Rute

Travel Tips
Pengalaman Menjajal Skywalk Kebayoran Lama, Tidak Sampai 10 Menit

Pengalaman Menjajal Skywalk Kebayoran Lama, Tidak Sampai 10 Menit

Travel Update
5 Ide Foto di Simpang Temu Lebak Bulus, Depan Jendela Besar

5 Ide Foto di Simpang Temu Lebak Bulus, Depan Jendela Besar

Travel Tips
Kelenteng Eng An Kiong di Kota Malang Gelar Wayang Potehi Setiap Hari

Kelenteng Eng An Kiong di Kota Malang Gelar Wayang Potehi Setiap Hari

Travel Update
Art Jakarta Gardens 2023 Akan Digelar mulai 7 Februari

Art Jakarta Gardens 2023 Akan Digelar mulai 7 Februari

Travel Update
Syarat WNA Masuk Indonesia, Bisa Ajukan Lewat Molina

Syarat WNA Masuk Indonesia, Bisa Ajukan Lewat Molina

Travel Update
3 Situs Masuk Daftar Warisan Dunia yang Terancam Punah UNESCO

3 Situs Masuk Daftar Warisan Dunia yang Terancam Punah UNESCO

Travel Update
Jadi Lokasi Syuting The Last of Us, Ini 5 Pesona Taman Nasional Danau Waterton

Jadi Lokasi Syuting The Last of Us, Ini 5 Pesona Taman Nasional Danau Waterton

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+