Kompas.com - 07/01/2014, 11:12 WIB
Momen tahun baru 2014 dimanfaatkan sejumlah pencinta alam mendaki Gunung Burni Telong di Bener Meriah, Aceh, Rabu (1/1/2014). Gunung Burni Telong merupakan gunung api aktif tertinggi di Aceh. Selain itu, gunung ini juga menjadi puncak tertinggi Dataran Tinggi Gayo. KOMPAS/MOHAMAD BURHANUDINMomen tahun baru 2014 dimanfaatkan sejumlah pencinta alam mendaki Gunung Burni Telong di Bener Meriah, Aceh, Rabu (1/1/2014). Gunung Burni Telong merupakan gunung api aktif tertinggi di Aceh. Selain itu, gunung ini juga menjadi puncak tertinggi Dataran Tinggi Gayo.
EditorI Made Asdhiana
CAHAYA mentari serasa terengah-engah menembus rimbunan rimba saat melintasi jalur pendakian Gunung Burni Telong, Provinsi Aceh, Selasa (31/12/2013). Riuh rendah kicauan burung dan seru siamang meningkahi kesunyian alam. Namun, harmoni rimba tersebut serasa runtuh saat menyaksikan perambahan menggerus kawasan hutan itu.

Sinar senja menyambut saat tiba di kaki gunung. Rimbun rimba yang membentuk kanopi tak terlihat lagi. Hamparan tanaman kopi diselingi rerumputan liar, ilalang, dan pokok-pokok pohon hutan yang terpotong menguasai pandangan.

Perjalanan dilanjutkan ke ujung Desa Rembune, Kecamatan Timang Gajah, untuk menuju rumah Mamak, guna beristirahat setelah turun dari pendakian. Namun, sejauh mata memandang hanya terlihat hamparan kopi. Di beberapa petak terlihat tanaman sayuran, tembakau, dan palawija.

Perambahan

Sebagian tanaman itu ada yang ditanam di kawasan rimba. Ada pula yang dibuka di lahan lereng dengan kemiringan hingga 30 derajat yang semestinya dilarang untuk dijadikan tempat penanaman. Tampak pula area hutan yang gundul, tak terolah dan menjelma jadi lahan kritis.

”Dulu hutan di kaki Gunung Burni Telong tidak seperti ini. Sekitar 10 tahun lalu apa yang sekarang terlihat di kaki gunung sebagai kebun-kebun ini masih hutan. Perambahan memang semakin parah,” kata Irwan Yoga, aktivis lingkungan di Aceh Tengah, yang sudah mendaki Gunung Burni Telong sejak 1994.

Di ujung Desa Rembune, persisnya di depan lorong pendakian Gunung Burni Telong, terpampang papan yang dipasang oleh Perhutani, yang bertuliskan tentang peringatan agar menjaga kelestarian hutan. Namun, peringatan tinggal peringatan. Dari tahun ke tahun, perambahan terus berjalan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebagian besar lereng dan kaki Gunung Burni Telong berada di Kecamatan Timang Gajah, Bukit, dan Wih Pesam. Sesuai data Dinas Kehutanan Kabupaten Bener Meriah, di Kecamatan Wih Pesam saja ada sekitar 500 hektar kawasan hutan di kaki dan lereng Gunung Burni Telong yang telah dirambah. Di Timang Gajah, lebih dari 600 hektar juga sudah beralih fungsi.

Sebenarnya upaya mencegah terus berlanjutnya perambahan pernah dilakukan sejumlah pihak. Namun, upaya tersebut selalu gagal.

Program Pengelolaan Hutan Bersama Masyarakat (PHBM) yang dilakukan Perhutani sudah bertahun-tahun tak ada kelanjutan. Benih-benih tanaman keras yang dibagikan kepada petani sekitar hutan banyak yang mati. Ada yang sudah ditanam, lalu dicabut kembali. Petani lebih memilih menanam tanaman produktif, seperti kopi, daripada merehabilitasi lahan hutan.

Tri Sugiono (28), petani di Desa Rembune, Timang Gajah, mengatakan, dirinya memiliki lahan kopi seluas 2 hektar. Belakangan diketahui, lahan itu berada di kawasan hutan. ”Saya tidak tahu itu kawasan hutan. Waktu saya beli, lahan sudah ada. Saya juga dikenai pajak terhadap lahan itu. Masak saya harus mengembalikannya sebagai lahan hutan,” ujarnya.

Alasan ketidaktahuan telah berkebun di kawasan hutan banyak dikemukakan petani setempat. Namun, sebenarnya tak sedikit yang memang dengan sengaja membabat hutan. Sebagian ada yang sekadar mengambil kayu hutan, lalu membiarkan lahan telantar. Sebagian besar lagi mengalihfungsikannya sebagai kebun kopi atau tembakau.

Kopi memang menjadi penggoda bagi petani untuk meluaskan lahan meskipun mereka sudah memiliki kebun. Tingginya permintaan ekspor kopi dari pasar internasional membuat harga kopi arabika gayo selalu tinggi, yaitu berkisar Rp 50.000 hingga Rp 60.000 per kilogram untuk jenis green bean (siap jual).

Keuchik (Kepala Desa) Rembune Sumarno mengatakan, pihaknya sudah memperingatkan warga agar menghentikan perambahan hutan. Namun, saat warga desa sudah berhenti merambah, ada warga di luar desa yang merambah untuk mengambil kayu hutan. Ada pula yang menjadikannya ladang, lalu menjual hasil ke warga sekitar.

”Warga dari luar ini yang sulit dikendalikan. Kadang sudah diperingatkan, tetapi tetap saja menebang secara diam-diam,” kata Sumarno.

Tak dipatuhi

Ketua Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Burni Telong Sugito mengungkapkan, upaya mengajak warga untuk melestarikan hutan di lereng Gunung Burni Telong sangat sulit. Kadang saat aparat atau aktivis lingkungan datang memperingatkan agar warga menghentikan perambahan, mereka diam dan menerima. Namun, begitu kegiatan sosialisasi usai, perambahan berlanjut lagi. Tak sedikit pula sekelompok warga yang melawan saat Perhutani meminta kembali lahan hutan yang sudah dialihfungsikan.

”Kami pernah beberapa kali mengajak warga menanami hutan yang sudah rusak dengan benih tanaman keras, seperti mahoni dan nangka, tetapi tak ada benih yang ditanam. Malah ada benih yang dibuang begitu saja,” ujar Sugito.

Tak hanya perambahan, perburuhan liar juga membuat sejumlah spesies flora dan fauna khas Gunung Burni Telong kian langka dan sulit ditemui. Fauna yang selama ini ada di kawasan ini, di antaranya beruang madu, harimau, siamang, monyet, ayam hutan, burung murai batu, hingga kambing hutan, kini sangat sulit ditemui di gunung ini. Hal sama terjadi pada beragam jenis flora dilindungi, seperti anggrek hutan dan edelweis yang semakin sulit dicari.

Gubuk-gubuk perburuan mudah dijumpai saat mendaki Gunung Burni Telong. Dari waktu ke waktu, kegiatan berburu satwa langka dilindungi terus berlangsung. Hampir tak ada upaya mencegah kegiatan ini.

Degradasi lingkungan di kawasan hutan lereng dan kaki Gunung Burni Telong tersebut harus dibayar mahal oleh warga yang tinggal di sekitar kawasan tersebut. Banjir dan longsor kini hampir menjadi pemandangan setiap kali musim hujan tiba. Ini seperti yang dialami warga Dusun Mutiara, Desa Langkahan Induk, Kecamatan Timang Gajah, yang Senin (30/12) lalu dihantam banjir bandang. Sebanyak 20 keluarga harus mengungsi. Ini terjadi karena bukit gundul di kaki gunung dekat permukiman tersebut longsor dan menutup aliran sungai.

”Banjir bandang ini bukan kejadian pertama di wilayah sekitar Burni Telong. Beberapa tahun terakhir kerap terjadi hal serupa. Ke depan, jika kerusakan terus berlangsung, bencana lebih besar akan mengancam,” ujar Ketua Desk Bencana Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Aceh Yusriadi. (Mohamad Burhanudin)   Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aturan Ganjil Genap, Puluhan Bus Wisata Gagal Masuk Gunungkidul

Aturan Ganjil Genap, Puluhan Bus Wisata Gagal Masuk Gunungkidul

Travel Update
Tempat Wisata Majalengka Boleh Buka Walau Masih PPKM Level 3

Tempat Wisata Majalengka Boleh Buka Walau Masih PPKM Level 3

Travel Update
Kepulauan Banyak Aceh, 99 Pulau dengan Paduan Pasir Putih dan Laut Biru

Kepulauan Banyak Aceh, 99 Pulau dengan Paduan Pasir Putih dan Laut Biru

Jalan Jalan
Desa Wisata Nusa Aceh, Desa Wisata Pertama Bertema Kebencanaan

Desa Wisata Nusa Aceh, Desa Wisata Pertama Bertema Kebencanaan

Jalan Jalan
9 Oleh-oleh Populer Khas Ambon, Ada Kerajinan Besi Putih

9 Oleh-oleh Populer Khas Ambon, Ada Kerajinan Besi Putih

Travel Tips
3 Tempat Wisata di Jakarta yang Bisa Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

3 Tempat Wisata di Jakarta yang Bisa Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Jalan Jalan
8 Satwa Langka Dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Padang Sugihan

8 Satwa Langka Dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Padang Sugihan

Travel Update
Daftar Tempat Wisata yang Boleh Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Daftar Tempat Wisata yang Boleh Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Jalan Jalan
InterContinental Bandung Dago Pakar Jadi Hotel Terbaik di Indonesia 2021

InterContinental Bandung Dago Pakar Jadi Hotel Terbaik di Indonesia 2021

Travel Update
5 Oleh-oleh Kerajinan Khas Banjarmasin, Ada Batu Permata dan Kain Sasirangan

5 Oleh-oleh Kerajinan Khas Banjarmasin, Ada Batu Permata dan Kain Sasirangan

Travel Tips
Wisata Sejarah ke Sawahlunto, Kunjungi Lubang Tambang Batu Bara

Wisata Sejarah ke Sawahlunto, Kunjungi Lubang Tambang Batu Bara

Jalan Jalan
Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata ke Taman Margasatwa Ragunan

Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata ke Taman Margasatwa Ragunan

Travel Update
Langgar Aturan Ganjil Genap di Ragunan, Wisatawan Harus Rela Putar Balik

Langgar Aturan Ganjil Genap di Ragunan, Wisatawan Harus Rela Putar Balik

Travel Update
Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary
Obyek Wisata di Sekitar Nawang Jagad Kaliurang, Ada Museum Gunungapi Merapi

Obyek Wisata di Sekitar Nawang Jagad Kaliurang, Ada Museum Gunungapi Merapi

Jalan Jalan

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.