Kompas.com - 21/04/2014, 10:33 WIB
Terowongan Wilhelmina sepanjang 1.116 meter di Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat, merupakan terowongan kereta api terpanjang di Indonesia. Terowongan yang dibangun pada 1911-1914 itu sekarang telantar karena jalur kereta api Banjar-Pangandaran yang melintasinya ditutup dan relnya dijarah. KOMPAS/TRY HARIJONOTerowongan Wilhelmina sepanjang 1.116 meter di Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat, merupakan terowongan kereta api terpanjang di Indonesia. Terowongan yang dibangun pada 1911-1914 itu sekarang telantar karena jalur kereta api Banjar-Pangandaran yang melintasinya ditutup dan relnya dijarah.
EditorI Made Asdhiana
BISA dipahami jika bintang komedian Hollywood kesohor, Charlie Chaplin, berkunjung ke Kabupaten Garut. Pesona alam pegunungan di Jawa Barat ini sangat indah dan memikat hati sehingga disebut ”Swiss van Java”.

Tak cuma sekali. Bintang film berkumis khas pada era film bisu ini datang ke Cibatu, Garut, pada 1927 bersama aktris pemenang Oscar, Mary Pickford. Pesona alam Garut yang menawan kemungkinan membuat Charlie Chaplin terpikat sehingga pada kunjungan kedua, 1935, ia mengajak istrinya, Paulette Goddard. Foto-foto kunjungan Charlie Chaplin ke Cibatu, Garut, masih tersimpan di sejumlah kalangan dan sempat dipajang pada sebuah pameran di Garut.

Namun, Garut bukan cuma alamnya yang menawan. Kabupaten yang terletak sekitar 62 kilometer arah timur Kota Bandung itu juga menyimpan jejak-jejak kemegahan arsitektur bangunan stasiun dan jembatan kereta api yang sangat menawan.

Pemerintah kolonial Belanda yang membangun jaringan rel kereta api Cibatu-Garut sepanjang 19 kilometer, kemudian antara Garut dan Cikajang sepanjang 28 kilometer pada 1928-1930, melengkapinya dengan berbagai stasiun yang unik. Salah satunya Stasiun Cikajang yang merupakan stasiun tertinggi di Tanah Air dengan ketinggian 1.246 meter di atas permukaan laut.

Stasiun megah yang menghadap ke Gunung Cikuray ini sering disamakan dengan terowongan St Gotthard di Swiss, mungkin karena keunikannya. Sayang, stasiun yang dulunya termasuk stasiun sibuk karena melayani kereta api rute Cikajang-Garut empat kali sehari ini kini telantar. Atap bangunan di beberapa titik mulai roboh, sedangkan kayu jendela banyak yang raib entah ke mana.

”Kerusakan stasiun mulai terasa ketika jalur kereta api Cikajang-Garut ditutup 1982,” kata Undang (82) yang dulu bekerja di Stasiun Cikajang. Setelah jalur kereta api ditutup, penduduk juga mulai berani mengambil rel dan bantalan kereta, besi-besi jembatan, bahkan mendirikan rumah di atas jalur rel kereta api yang sudah mati.

Selatan Jawa Barat

Selain membangun lintasan kereta api Garut-Cikajang, sebelumnya pemerintah kolonial Belanda juga membangun lintasan kereta api Banjar-Pangandaran-Cijulang sepanjang 82 kilometer pada 1911-1914. Kedua jalur kereta api tersebut sama-sama berada di Jabar bagian selatan.

”Pembangunan jalur kereta api di Jabar selatan pasti membutuhkan biaya sangat mahal karena Jabar selatan didominasi perbukitan,” kata Deden Suprayitno, anggota komunitas pencinta kereta api yang menjadi Koordinator Wilayah Bandung Indonesian Railway Preservation Society (IRPS).

Meski demikian, pemerintah kolonial Belanda tetap membangun jalur rel kereta api tersebut karena membutuhkannya untuk mengangkut berbagai komoditas alam. Saat itu Jabar bagian selatan terkenal sebagai sentra perkebunan teh, kopi, kina, karet, kopra, dan berbagai komoditas lain yang sangat dibutuhkan pemerintah kolonial di Batavia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
Tradisi Padusan di Klaten Tahun Ini Ditiadakan untuk Cegah Kerumunan

Tradisi Padusan di Klaten Tahun Ini Ditiadakan untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
3 Hotel Ini Re-branding Jadi Penginapan Bercita Rasa Indonesia

3 Hotel Ini Re-branding Jadi Penginapan Bercita Rasa Indonesia

Travel Update
5 Kafe Rasa Bali di Jakarta, Mulai dari Nuansa Ubud hingga Seminyak

5 Kafe Rasa Bali di Jakarta, Mulai dari Nuansa Ubud hingga Seminyak

Jalan Jalan
Cara Naik Kereta Gantung TMII Saat New Normal

Cara Naik Kereta Gantung TMII Saat New Normal

Jalan Jalan
Mudik 2021 Dilarang, 5 Tempat Wisata di Jakarta Ini Bisa Dikunjungi

Mudik 2021 Dilarang, 5 Tempat Wisata di Jakarta Ini Bisa Dikunjungi

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Wisata di TMII Bareng Anak, Main ke Taman Burung

Itinerary Seharian Wisata di TMII Bareng Anak, Main ke Taman Burung

Itinerary
Bandara I Gusti Ngurah Rai Siapkan Layanan GeNose untuk Syarat Terbang

Bandara I Gusti Ngurah Rai Siapkan Layanan GeNose untuk Syarat Terbang

Travel Update
Itinerary 2 Hari 1 Malam Jelajah TMII, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary 2 Hari 1 Malam Jelajah TMII, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary
komentar di artikel lainnya
Close Ads X