Kompas.com - 09/06/2014, 15:18 WIB
Suku Sasak di Desa Sade, Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat. Warga Desa Sade menjajakan kain tenun khas Lombok kepada wisatawan yang berkunjung ke kampung tradisional tersebut. KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANASuku Sasak di Desa Sade, Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat. Warga Desa Sade menjajakan kain tenun khas Lombok kepada wisatawan yang berkunjung ke kampung tradisional tersebut.
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) merintis industrialisasi produk unggulan budaya, salah satunya tenun. Warisan budaya ini merupakan salah satu pesona budaya yang bisa menjadi daya tarik kultural NTB di mata masyarakat regional dan global.

Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) NTB, Hj Erica Zainul Majdi menyampaikan pernyataan itu pada Malam Apresiasi Pameran Eksotika Warisan Nusantara (Wastra) NTB di Museum Tekstil Jakarta, Jumat (6/6/2014) malam.

BARRY KUSUMA Tenun Sumbawa.
Menurut Erica, kain tenun merupakan bagian dari budaya dan tradisi masyarakat di NTB, baik Suku Sasak, Samawa ataupun Mbojo. Mampir di semua desa di NTB memiliki kain tenun tersendiri.

NTB bahkan memiliki batik khas yang dinamakan "Batik Sasambo" kepanjangan dari Sasak, Samawa dan Mbojo. Beberapa penelitian menilai, tenun tradisional NTB mempunyai nilai tinggi karena kaya motif dan corak.

"Selain merupakan sebuah produk budaya, kain tenun NTB saat ini juga dikembangkan sebagai sebuah produk bisnis. Diharapkan ke depan, kain tenun NTB menjadi sebuah industri kreatif yang bisa menciptakan lapangan kerja serta menjadi sumber pendapatan pribadi, daerah, bahkan devisa negara," kata Erica

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Perajin tenun di Desa Sukarara, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat.
Di hadapan pencinta kain tenun, komunitas museum, media dan masyarakat umum yang menyaksikan pameran tenun bernilai tinggi tersebut, Erica mengatakan, pendayagunaan kain tenun atau Wastra NTB sebagai sebuah produk budaya dan produk industri kreatif unggulan daerah NTB, bukan tanpa alasan. NTB adalah salah satu destinasi wisata yang cukup dikenal di dunia selain Bali.

"Selama ini, kita hanya menjual wisata alam saja padahal tren pariwisata dunia kini bergerak ke arah cultural tourism atau wisata budaya," kata istri Gubernur NTB M Zainul Majdi itu.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.