Kompas.com - 12/06/2014, 13:33 WIB
EditorI Made Asdhiana
BERKUNJUNG ke Yogyakarta, menginap di hotel tengah kota mungkin sudah biasa. Jika ingin lebih merasakan pedesaan Yogyakarta, mampirlah ke Desa Tembi, salah satu desa wisata di Kabupaten Bantul, Yogyakarta. Tembi adalah tipikal desa di Yogyakarta. Sawah dengan petaninya, suara azan dari masjid yang mengajak bersembahyang, tidak ketinggalan suara angsa yang berkeliaran, juga ujung sapu lidi yang beradu dengan daun-daun kering di halaman rumah.

Konon kabarnya, desa ini dahulu merupakan tempat untuk menitipkan anak-anak raja sehingga warga juga memiliki kepercayaan bahwa orang-orang yang datang dan menginap di Tembi akan sukses seperti raja.

Dari pusat kota, Tembi dapat ditempuh dalam waktu sekitar 20 menit dalam keadaan lalu lintas normal. Desa itu bersih dan rapi. Desa asri itu juga dilengkapi dengan papan petunjuk yang menjelaskan beberapa tempat yang menarik untuk dikunjungi, seperti tempat membatik, tempat berjualan kerajinan, juga tempat membeli makanan. Di dekat masjid, ada pula peta desa.

KOMPAS/ANASTASIA JOICE Desa Tembi, salah satu desa wisata di Kabupaten Bantul, Yogyakarta.
Ada beberapa rumah yang sudah disulap menjadi penginapan, seperti Omah Tembi Home Stay, D’Omah Hotel, dan beberapa homestay kecil lainnya. Ada pula yang memang sengaja dibangun menjadi kompleks budaya, yaitu Rumah Budaya Tembi. Rumah Budaya Tembi merupakan rumah dokumentasi dan informasi sejarah budaya Jawa. Tidak hanya itu, tempat ini juga merupakan wadah warga sekitar untuk mengekspresikan kreativitasnya. Penginapan di kompleks Rumah Budaya Tembi bukan berupa bangunan hotel yang megah dan kaku, melainkan rumah limasan dengan suasana budaya Jawa yang kental. Biayanya sekitar Rp 600.000 untuk satu malam.

Di bagian depan terdapat pendopo yang digunakan untuk menyajikan berbagai macam pertunjukan kebudayaan, seperti wayang pada malam hari. Pendopo itu juga dilengkapi dengan seperangkat gamelan. Di bagian belakang terdapat museum yang menampilkan berbagai macam keris. Restorannya juga menyajikan menu khas. Restoran Pulo Segaran di Rumah Budaya Tembi menyajikan makanan yang resepnya berasal dari Serat Chentini. Serat itu merupakan rangkuman resep kuliner yang berasal dari pelosok Jawa. Menunya tidak ada di rumah makan lain, yakni oseng emprit, bajing lada hitam, atau opor angsa.

Selain Rumah Budaya, tempat penginapan yang agak besar lainnya adalah D’Omah Hotel yang terletak di samping masjid desa. Hotel ini berbentuk rumah Jawa. Ruang depannya penuh dengan buku dan berbagai permainan seperti scrabble dan congklak. Banyak wisatawan asing menginap dalam waktu yang panjang di hotel ini. Kamarnya cukup besar dengan perabotan kayu bergaya Jawa. Tepat di depan hotel, sawah terbentang menghijau.

KOMPAS/ANASTASIA JOICE Desa Tembi, salah satu desa wisata di Kabupaten Bantul, Yogyakarta.
Tidak sekadar melihat petani mencangkul di sawah, di Tembi pengunjung juga dapat ikut belajar membatik, memancing, hingga ikut memandikan kerbau di sungai. Warga desa pun ramah menyapa tamu yang datang ke desa mereka.

Ketika malam tiba, suara hewan-hewan malam di tambah dengan gemercik air dari sungai kecil memberikan nuansa pedesaan yang tidak dapat diperoleh jika kita menginap di hotel-hotel besar.

Jika ingin menikmati suasana pedesaan yang tenang, asri, dan segar, Tembi dapat menjadi pilihan. (Joice Tauris Santi)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

15 Wisata Air Terjun di NTT, Masih Asri untuk Dijelajahi

15 Wisata Air Terjun di NTT, Masih Asri untuk Dijelajahi

Jalan Jalan
Berencana Jalan-jalan di Jakarta? Ini 5 Tempat Wisata Terkini yang Wajib Dikunjungi

Berencana Jalan-jalan di Jakarta? Ini 5 Tempat Wisata Terkini yang Wajib Dikunjungi

BrandzView
Hindari Pakai Baju Putih Saat Bikin Paspor, Ini Alasannya

Hindari Pakai Baju Putih Saat Bikin Paspor, Ini Alasannya

Travel Tips
Cara Reservasi Kunjungan ke Wisata Baru Garut Antapura De Djati

Cara Reservasi Kunjungan ke Wisata Baru Garut Antapura De Djati

Travel Tips
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Travel Update
Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Travel Update
5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

Travel Tips
4 Wisata di Desa Sembungan, Konon Ada Paku Pulau Jawa

4 Wisata di Desa Sembungan, Konon Ada Paku Pulau Jawa

Jalan Jalan
Vihara Tri Dharma Bumi Raya, Wisata Religi Baru di Singkawang

Vihara Tri Dharma Bumi Raya, Wisata Religi Baru di Singkawang

Travel Update
Rute ke Desa Sembungan dari Dieng, Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Rute ke Desa Sembungan dari Dieng, Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
COCOTEL Kerja Sama dengan Archipelago Luncurkan Teknologi Hotel Baru

COCOTEL Kerja Sama dengan Archipelago Luncurkan Teknologi Hotel Baru

Travel Update
KAI Terapkan Face Recognition, Naik Kereta Cukup Pindai Wajah

KAI Terapkan Face Recognition, Naik Kereta Cukup Pindai Wajah

Travel Update
DeLoano Glamping Borobudur Kembali Buka, Cocok buat Healing

DeLoano Glamping Borobudur Kembali Buka, Cocok buat Healing

Travel Update
Beragam Kendala Kembangkan Wisata Air Terjun di Manggarai Timur NTT

Beragam Kendala Kembangkan Wisata Air Terjun di Manggarai Timur NTT

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.