Festival Seni Budaya Nusantara Promosikan Kota Tua

Kompas.com - 22/08/2014, 13:36 WIB
Festival Seni Budaya Nusantara (FSBN) yang digagas oleh Forum Peduli Budaya Nusantara (FPBN) akan berlangsung di Taman Fatahillah Jakarta Barat mulai Kamis (21/8/2014) hingga Minggu (24/8/2014). WARTA KOTA/FERYANTO HADIFestival Seni Budaya Nusantara (FSBN) yang digagas oleh Forum Peduli Budaya Nusantara (FPBN) akan berlangsung di Taman Fatahillah Jakarta Barat mulai Kamis (21/8/2014) hingga Minggu (24/8/2014).
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Dewan Pembina Forum Peduli Budaya Nusantara (FPBN) Mayjen (purn) Hendardji Soepandji, mengatakan salah satu alasan pihaknya memilih Kota Tua sebagai lokasi diselenggarakannya Festival Seni Budaya Nusantara (FSBN) adalah untuk menjaga kelangsungan Kota Tua.

"Tujuannya agar Kota Tua ini menjadi kawasan yang hidup dan dikenal secara nasional maupun internasional. Makanya kami memilih kawasan ini," kata Hendardji di sela karnaval budaya di Kota Tua, Kamis (21/8/2014).

FSBN digelar di kawasan Kota Tua, mulai Kamis (21/8/2014) hingga Minggu (24/8/2014). Beragam kegiatan seni dan budaya dari seluruh Nusantara digelar di festival tersebut. Acara ini diadakan sekaligus untuk mempromosikan budaya Nusantara serta menjaga kawasan Kota Tua supaya tetap bersih.

Dalam kesempatan itu, Hendardji juga mengatakan saat ini Pemprov DKI Jakarta belum mempunyai rencana yang jelas untuk membangun kawasan Kota Tua ini.

"Saat ini pemprov harus mempunyai rencana detil tata ruang kawasan bersejarah ini. Supaya jelas pembangunan ke depannya," kata pria yang semalam mengenakan baju beskap itu.

TRIBUNNEWS/HERUDIN Pengunjung mengendarai sepeda sewaan di lapangan Taman Fatahillah di kawasan Kota Tua Jakarta Barat, Rabu (30/7/2014). Dua hari setelah Lebaran, kawasan Kota Tua dipenuhi warga yang mengisi masa liburan bersama keluarga.
Hendardji melanjutkan sejauh ini rencana itu baru sekadar wacana saja. Belum terencana dengan jelas bagaimana menghidupkan dan menata Kota Tua. "Saat ini Pemprov DKI baru mengatur benda mati yang ada di kawasan heritage Kota Tua, belum mengatur benda hidupnya," ujarnya.

Benda hidupnya seperti manusia dan masyarakat di Kota Tua itu belum tertata dengan baik. Ia mencontohkan pedagang kaki lima (PKL) yang tidak dikelompokkan atau ditempatkan di satu area saja di Taman Fatahillah.

"Itu yang membuat kawasan bernilai sejarah ini jadi rusak. Bukannya saya anti PKL ya. Ini kawasan bagus, sudah semestinya bersih lahir batin, bersih kawasannya, bersih juga masyarakatnya," katanya.

Ia menegaskan perlu sinergi antara pemerintah dan masyarakat untuk menjaga kawasan ini. Salah satunya dengan cara sering mengadakan kegiatan budaya di kawasan Kota Tua. Hendardji berharap ke depan Kota Tua semakin bagus dan tertata. "Kalau semua itu terwujud, keindahan kawasan ini bisa bersinar. Ibarat wanita kalau bersolek akan bersinar," katanya.

Sementara itu terkait berbagai kegiatan dilakukan di FSBN antara lain, Makan Bajamba yang merupakan tradisi khas Minangkabau. Acara Makan Bajamba ini digelar Jumat (22/8/2014) mulai pukul 18.30.

KOMPAS/LASTI KURNIA Sepeda ontel wisata yang jumlahnya ratusan, berderet menanti penyewa di depan Museum Sejarah Jakarta atau Museum Fatahillah di Kawasan Kota Tua Jakarta, Sabtu (7/5/2011).
Selain itu, Sabtu (23/8/2014) digelar Workshop Membatik, Ketoprak Tarian Agung Raja Manggala dari Keraton Kesultanan Yogyakarta, peragaan busana tradisi Puro Pakualaman Yogyakarta, dan tradisi minum teh tempoe doeloe.

Acara puncak FSBN, Minggu (24/8/2014), akan ditutup dengan pergelaran Ketoprak Tribuana Tungga Dewi yang merupakan hasil kolaborasi pencinta seni budaya yang mengangkat cerita tentang kisah Tribuana Tungga Dewi. (Wahyu Tri Laksono)



Sumber Warta Kota
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X