Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kenangan Sepenggal Pameungpeuk

Kompas.com - 25/03/2015, 12:27 WIB
KABUPATEN Pameungpeuk di selatan Garut, Jawa Barat, memesona sebagai primadona vakansi tuan dan nyonya Belanda. Jejaknya antara lain bisa dilihat dari foto-foto tua tahun 1920-an di situs Museum Tropen, Belanda. Bagi penduduk lokal, keindahan gunung dan laut di Pameungpeuk itu kini banyak yang tinggal kenangan.

Thilly Weissenborn (1889-1964) adalah perempuan fotografer pertama di Hindia Belanda yang jatuh hati sekaligus mendokumentasikan keindahan Indonesia masa lampau. Karya perempuan asal Jerman yang lahir di Jawa Timur, menetap di Belanda, dan 20 tahun tinggal di Garut ini antara lain foto pantai di Pameungpeuk, foto interaksi warga lokal dengan pihak kolonial Belanda, hingga indahnya kelokan tajam perbukitan dari kota Garut menuju Pameungpeuk.

Dalam foto karya Thilly antara lain terlihat turis Belanda ditemani penduduk lokal sedang tertawa sembari duduk santai di pasir Teluk Cilauteureun, Pameungpeuk. Kini, hanya warga lokal yang menyebut pantai tersebut sebagai Pantai Cilauteureun, wisatawan justru mengenalnya dengan nama Pantai Santolo. Jepretan Thilly memperlihatkan pula jembatan rel lori besi di pantai ini sebagai sarana pengangkutan hasil perkebunan, seperti teh dan karet.

Kehadiran jembatan lori dan bangunan bekas dermaga masih melekat dalam ingatan penduduk lokal, tetapi kini wujudnya telah menghilang. T Bachtiar (56), dosen di Uninus Bandung, Jawa Barat, yang lahir dan besar di Pameungpeuk masih merekam kehadiran pelabuhan alami hingga jembatan lori di Cilauteureun ketika ia masih duduk di bangku sekolah dasar. Seperti terekam dalam kamera Thilly, pantai-pantai di Pameungpeuk, dalam kenangan Bachtiar, merupakan pantai perawan yang unik.

Keunikan pantai Pameungpeuk itulah yang membuat Bachtiar selalu rindu pulang kampung. Dulu, di Pantai Cilauteureun terdapat air terjun laut. Hingga Bachtiar duduk di bangku SMA, air terjun laut sepanjang 30 meter dengan tinggi 1 meter itu masih bisa dijumpai. Air terjun laut terbentuk karena aliran air sungai di muara Sungai Cilauteureun seperti tiba-tiba berhenti mengalir karena terhalang air laut yang lebih tinggi dari permukaan sungai.

KOMPAS/MAWAR KUSUMA WULAN Infrastruktur jalan dari kota Garut menuju Pameungpeuk sudah terbangun sejak era penjajahan Belanda dengan kelokan tajam dan pemandangan hutan serta air terjun.
Dari fenomena air laut yang terjun ke muara sungai inilah, Cilauteureun memperoleh namanya yang bermakna air yang berhenti mengalir. Sayangnya, air terjun laut ini pun tergerus pembangunan. Dengan alasan meratakan pantai agar nelayan bisa mudah mendarat pada musim kering, air terjun laut dimusnahkan untuk pembuatan kanal. ”Setelah air terjun laut hilang, nelayan tetap sulit mendaratkan perahu. Inilah kekeliruan pembangunan,” kata Bachtiar.

Gumuk pasir

Kekeliruan pembangunan lain yang justru menghancurkan keelokan pantai bisa dijumpai di Pantai Sayang Heulang yang terletak bersebelahan dengan Pantai Cilauteureun. Jika Pantai Cilauteureun memesona mata dengan hamparan pasir putihnya yang luas, Pantai Sayang Heulang unik dengan hamparan pantai berkarang sepanjang lebih dari 100 meter. Akibatnya, ombak pecah jauh sebelum mencapai pasir pantai.

Dulunya, Pantai Sayang Heulang juga memiliki gumuk pasir. Lagi-lagi, sayangnya, gumuk pasir sepanjang 3 kilometer di pantai ini diratakan demi alasan pembangunan pariwisata pada tahun 1980-an. Hanya tersisa sebagian gumuk di bagian timur pantai. Gumuk pasir ini awalnya membentang dari muara Sungai Cipelebuh sepanjang 15 kilometer dan seharusnya menjadi senjata ampuh penangkal tsunami alamiah.

Padahal, gumuk pasir sejatinya merupakan atraksi wisata alami yang sangat menarik. Selain di Pameungpeuk, gumuk pasir serupa di Indonesia hanya bisa dijumpai di Parangtritis, Yogyakarta. ”Seharusnya cukup melestarikan gumuk, tak perlu membangun tembok penangkal tsunami seperti di Jepang,” ujar Bachtiar yang juga merupakan pegiat geotrek dan menulis sejumlah buku, seperti Bandung Purba dan Lalang Bumi.

Pantai-pantai di Pameungpeuk punya sejarah unik sebagai pangkalan kawasan militer zaman Belanda dan Jepang. Hingga kini, masih banyak peninggalan bungker yang ditemui di sepanjang pantai. Sempat tertutup untuk masyarakat umum, pantai kemudian berkembang menjadi destinasi wisata regional. Lahan yang dulunya menjadi kawasan militer tersebut kini dikelola oleh Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional sebagai lokasi peluncuran roket.

Selain pantai, destinasi wisata lain yang menarik di Pameungpeuk adalah Gunung Nagara. Gunung di bagian utara ini punya nilai mistis yang kental. Warga sekitar percaya, Gunung Nagara merupakan tempat tinggal harimau jelmaan dari Prabu Siliwangi.

KOMPAS/MAWAR KUSUMA WULAN Pantai Sayang Heulang memiliki hamparan pantai berkarang sepanjang lebih dari 100 meter.
Dengan jarak tempuh 84 kilometer dari kota Garut, perjalanan menuju Pameungpeuk melalui Cikajang sekaligus menjadi pengalaman tak terlupakan. Memasuki kawasan perkebunan teh dan hutan berkayu raksasa, stamina tubuh diuji oleh pengalaman menyusuri jalanan dengan banyak kelokan tajam. Kelokan ekstrem ini terbentuk karena jalan aspal ini dibuat mengikuti kontur bukit dan lembah yang seolah berlapis-lapis.

Pada beberapa ruas jalan, tampak papan peringatan bahaya longsor. Di banyak titik, rimbunnya pepohonan hutan serta perkebunan teh memang sudah tergantikan dengan pertanaman sayur sehingga memunculkan potensi longsor. Akar sayur tak sanggup menahan limpahan air hujan yang menerobos di antara pori-pori tanah pegunungan Garut selatan yang bersifat lempung mengembang.

Wisata Belanda

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com