Kompas.com - 09/06/2016, 21:05 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

PONTIANAK, KOMPAS.com – Ratusan masyarakat Tionghoa di Pontianak, Kalimantan Barat, tumpah ruah di Sungai Kapuas. Sejak pukul 11.00 WIB, Kamis (9/6/2016), masyarakat mulai berdatangan dan terpusat di belakang komplek Pasar Siantan.

Pasalnya, hari ini bertepatan dengan tanggal 5 bulan 5 dalam penanggalan Imlek merupakan tradisi makan besar bersama keluarga, disertai dengan mandi tengah hari.

Beragam cara yang mereka lakukan untuk melaksanakan ritual ini. Mulai dari hanya sekadar mandi bersama keluarga, hingga perang lempar air menggunakan perahu bermesin.

Sejumlah pompa pemadam kebakaran juga terlihat turut menyemprotkan air di tengah kerumunan masyarakat.

KOMPAS.COM/YOHANES KURNIA IRAWAN Seorang Gege (Keke/Koko) terlihat sedang membagikan Kicang (Bakcang tanpa isi) kepada masyarakat dalam perayaan tradisi mandi Peh Cun dan Festiva Bakcang di Sungai Kapuas, Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (9/6/2016).
Tradisi turun temurun tahun ini juga turut dimeriahkan oleh Gege Meimei (Koko Meme) Kalimantan Barat.

Mereka mempersiapkan perahu wisata yang dihias dengan aneka pernak pernik khas untuk memeriahkan suasana.

Salah satu Meimei Kalbar, Jesselyn menuturkan asal muasal tradisi yang masih berlangsung hingga saat ini. Bakcang, yang menjadi penganan khas dalam tradisi ini mengawalinya bercerita.

Konon dikisahkan, pada zaman dahulu ada seorang ksatria di sebuah kerajaan yang sangat berjiwa nasionalis. Pada masa itu, ada sekelompok pejabat kerajaan yang ingin berbuat kejahatan dengan melakukan korupsi.

KOMPAS.COM/YOHANES KURNIA IRAWAN Suasana tradisi mandi Peh Cun dan Festival Bakcang di Sungai Kapuas, Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (9/6/2016).
Sang ksatria pun berusaha memperingati Sang Raja untuk selalu berjaga-jaga mengantisipasi hancurnya kerajaan akibat perbuatan para pejabat korup tersebut.

Namun, upaya Sang Ksatria memperingati Rajanya tak berhasil. Ia pun gagal mengabarkan kepada Raja tentang ancaman itu.

Akibatnya kerajaan pun perlahan hancur dan Sang Ksatria merasa sangat bersalah karena tidak berhasil mengingatkan Raja.

Saking cinta kepada negaranya, ia pun mengorbankan dirinya dengan terjun ke sungai, sebagai bentuk bentuk pengabdian dan kesetiaan kepada negaranya.

Ketika ia melompat ke sungai, banyak masyarakat melihat peristiwa itu. Masyarakat pun berusaha menemukannya. Namun sayang, Sang Ksatria sudah tenggelam dan tak pernah ditemukan.

KOMPAS.COM/YOHANES KURNIA IRAWAN Suasana tradisi mandi Peh Cun dan Festival Bakcang di Sungai Kapuas, Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (9/6/2016).
Supaya jasad Sang Ksatria tidak dimakan ikan, masyarakat kemudian memikirkan berbagai macam cara, termasuk melempar bungkusan berisi nasi (bakcang) dengan harapan ikan-ikan itu memakannya.

Ada juga masyarakat yang masih berupaya mencari dengan menggunakan perahu dayung. Namun, upaya tersebut juga tidak membuahkan hasil.

Berawal dari kisah tersebut, maka muncul tradisi dari masyarakat sebagai penghormatan kepada Sang Ksatria tersebut, yang masih dipertahankan hingga saat ini.

Kisah tersebut mengalir seperti air ketika dituturkan oleh Jesselyn yang saat ini masih duduk di bangku kelas 3 Sekolah Menengah Atas.

Sebagai generasi muda Tionghoa, Jesselyn pun merasa wajib untuk mempertahankan tradisi ini.

KOMPAS.COM/YOHANES KURNIA IRAWAN Suasana tradisi mandi Peh Cun dan Festival Bakcang di Sungai Kapuas, Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (9/6/2016).
“Sebagai manusia yang berakal budi, kita harus punya (mengetahui) asal usul, dan tentu saja menghargai dari mana asal kita. Budaya ini memiliki arti dan filosofi tersendiri bagi masyarakat Tionghoa, untuk tetap mempertahankan loyalitas dan kesetiaan,” tutur Jesselyn kepada KompasTravel.

Tradisi mandi di siang hari dipercaya bisa membuang sial dan mengusir berbagai macam penyakit bagi mereka yang percaya pada mitos tersebut.

Sedangkan tradisi makan Bakcang sendiri saat ini lebih memiliki makna untuk berkumpul bersama keluarga sambil makan dan bertukar bakcang.

Dua tradisi tersebut sebenarnya memiliki asal-usul yang berbeda. Namun bagi sebagian masyarakat Tionghoa menjalankan keduanya secara bersamaan.

Suguhan atraksi tersebut, bisa dinikmati masyarakat umum menggunakan kapal wisata atau menyewa perahu bermesin. Masyarakat juga bisa ikut larut saling melempar air menggunakan kantung plastik dan media lain yang bisa digunakan.

KOMPAS.COM/YOHANES KURNIA IRAWAN Suasana tradisi mandi Peh Cun dan Festival Bakcang di Sungai Kapuas, Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (9/6/2016).
Tokoh masyarakat Tionghoa, Sugioto atau yang biasa disapa Rico mengungkapkan, Festival Bakcang ini untuk ke depan harus dikemas lebih baik sebagai salah satu daya tarik dan tujuan wisata. Tujuannya agar wisatawan tertarik menyaksikan festival tersebut, dan bisa leluasa menikmati tradisi ini.

“Tradisi seperti ini tidak semua daerah di Indonesia melaksanakannya. Tentu ini menjadi daya tarik dan tujuan wisata, khususnya di Pontianak, sehingga pada tahun mendatang bisa di kemas lebih baik lagi dan bisa mendatangkan wisatawan,” ujar Rico.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.