Kompas.com - 14/06/2016, 13:24 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

SEMARANG, KOMPAS.com - Berbagai daerah mengeluarkan keunikannya di bulan Ramadhan, tak terkecuali salah satu daerah di Semarang, Jawa Tengah, yang memiliki hidangan khas berbuka sejak ratusan tahun lalu.

Bubur India, hidangan khas yang dibawa oleh para pedagang Gujarat ini telah ada ratusan tahun di Kampung Pekojan, Kelurahan Purwodinatan, Kecamatan Semarang Tengah. Untuk melestarikannya, Masjid Jami Pekojan menyediakan 200 porsi lebih bubur tersebut sebagai hidangan resmi berbuka puasa.

Ahmad Ali, laki-laki berusia 46 tahun ini dipercaya menjadi salah satu pewaris menu tradisional di Masjid Jami Pekojan. Ia merupakan pewaris generasi keempat yang dipercaya meneruskan resep tradisional bubur india di Pekojan Semarang.

Ketika ditanya perihal keturunan, pria berparas Pakistan tersebut mengatakan masih ada garis keturunan langsung dari pedagang yang menyebarkan Islam di Pekojan. Namun tidak tahu persis dari Koja, atau Gujarat, karena saat itu melebur memperkenalkan bubur tradisional tersebut ke Indonesia.

“Dahulu dibawa saat berdagang sama lima orang pedagang India. Lalu pribumi dilatih oleh pedagang tersebut yang berjualan permata dan batuan berharga lain di sini,” ujar Ali kepada KompasTravel saat dikunjungi, Sabtu (11/6/2016).

Setiap harinya, Ali bersama beberapa takmir masjid membuat bubur tersebut mulai pukul 13.00 - 16.00 WIB. Membutuhkan delapan jenis rempah, dan 20 kilogram beras setiap harinya. Tak kurang dari 300 porsi ia buat setiap harinya, untuk berbuka di masjid dan dibawa pulang wisatawan atau tamu masjid.

Ia mengatakan, salah satu kunci kekhasannya ialah ramuan rempah tradisional India yang terus ia jaga. Di antaranya, jahe, bawang, kapulaga, cengkeh, kayu manis, pandan, serai, dan santan kelapa dicampur ke dalam adukan beras.

KOMPAS.com/Muhammad Irzal Adiakurnia Ahmad generasi ke lima, pembuat hidangan khas Bubur India di Masjid Pekojan Semarang.
Wangi rempahnya pun menyeruak ketika azan maghrib hanya kurang beberapa menit saja. Perut yang sudah tak sabar, terobati ketika menyantap bubur kaya rasa ini.

Salah satu yang unik ialah penggunaan pandan, sehingga Anda akan mencium wanginya berbaur dengan rempah lain ketika dimakan.

Tekstur buburnya yang kasar dengan campuran banyak rempah terasa sangat pas, tak heran bubur ini kuat hinga 24 jam.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Travel Tips
Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Travel Update
Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Travel Update
18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

Travel Tips
Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Jalan Jalan
Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Travel Update
Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travel Promo
Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Travel Tips
HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

Travel Update
Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Travel Tips
Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Travel Update
Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Jalan Jalan
Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Travel Update
Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Jalan Jalan
Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.